Mie Aceh Goreng…GRATISAN

16 06 2012

Ada cerita yg boleh dibilang unik atau apa yaaa..?, hari Jumat 15-06-2012 setelah seharian nungguin asesor yg lagi ngasesorin kampus gue and program pendidikan yg gue jalanin, akhirnya gue baru bisa on-line di ruang belajar lab. ahtrg dtm-ftui and sejak sore itu ampe jam 21.30-an gue ngoprek2 tugas dari prof. gue plus juga bantuin temen yg mau sidang s2 selasa depan. Akibatnye gue ampe lupa makan, kira2 jam 21.40 gue meluncur keluar dari dtm pake motor (dibonceng temen gue itu, yg emang jadi ojek pribadi gue, sori bro) nyampe ke persimpangan di belakang kampus gue (lumayan hemat goceng). Biasanye setelah kita berpisah, gue langsung naik angkot 04 yg ke arah perumanas depok, di depan indomaret gue ganti agkot 03 menuju parung, dan kalo lewat jam 21.00-an pastinya gue ngojek untuk nyampe ke rumah gue (hhhmmm….my life is so wonderful pokoke).

Nah, ini cerita dimulai pas gue turun dari angkot 04 tepat di depan indomaret, meski laper, gue pengen buru2 ke rumah karena dan deket2 jam 22.oo rencana di rumah mau buat mie goreng instan pake telor dan beberapa sayuran yg ada di kulkas (maklum, anak 4 biasanye menu di rumah jam segituan dah ludes di lahap anak2 gue). Indomaret lum tutup, gue masuk buwat beli susu kedelai and lumayan buwat ganjel perut yg rintihannya dah ilang-timbul agar tenang. Namun yang tadinya sih gue mau pindah naik angkot 03 ke parung, ekh gak sengaja diseberang jalan ada warung and gue liat ade tulisannye gede “MIE ACEH” pas di sebelahnya ade mobil Alphard, waaah emang pas lapar banget tapi nafsu makan agak kurang sih sebenernya karena telat makan tadi, namun dan tetapi karena liat tulisan itu, perut gue berontak dan nagih lagi dan dalam sekejap selera makan juga naik, significantly…bujugg gue bilang.

Bergegas gue nyebrang jalan (sambil liat kanan-kiri) and langsung tanpa ba-bi-bu, meluncur deh gue ke dalam warung. Setelah basa-basi ame tukang mie aceh tersebut, akhirnya gue mesen mie aceh special (tadinya pengen roti cane, tapi dah habis). Di dalam watung yg kecil itu keliatan tamunya cuman satu orang. Gue cuman senyum aje tuh sama tamu yg kebetulan babe2 dah tua, tapi dandanannya model konglomerat Bob Sadino (celana pendek and kemeja dikeluarin kayak anak muda) namun perawakannya kecil, gak kayak Om Bob yg rada2 gemuk berisi, and doi lg baca koran and pula rupanya doi dah nyantap sepiring, kliatan dari bekas piringnya, sama-sama mie aceh goreng. Gue segera duduk, dan dikarenakan ruangan warung yg gue bilang tadi agak2 sempit, posisi duduk gue ngebelakangin tuh babe2 (agak kurang sopan sih), tapi bodo akh gue dah laper, sambil nunggu pesenan, gue nonton tv metro (maksudnya Metro TV, karena channelnya itu aja yg dipanteng ame tukang mie aceh) dan acaranye pas kick andy and then tamunya juga Mentri BUMN…siapa lagi kalau buka bapak Dahlan I, yg ngebahas aksi2 fenomenal sang mentri oleh om Andy. Gak kerasa gue nonton and tak lama kemudian pesenan gue akhirnya nongol juga, yaitu mie goreng aceh special plus piring kecil yg isinye acar bawang merah, potongan timun, jeruk limo and emping (my favorite). Tapi sebelum gue sempet ngelahap tuh mie, tiba-tiba tuh babe berdiri dan ngomong ma gue gini “selamat menikmati pak…..”, gue sontak kaget and sambil tersenyum gue jawab (biar keliatan sopan), “terimakasih pak”. Setelah itu, doi terus bayar and ngacir dari warung. Agak kepikiran juga ma gue, wah jangan2 itu yg punya warung? tapi bodo amat amat akh, gue santap aje tuh mie dengan lahap, entah karena lapar atau emang mienya enak (kayaknya sih enak, dibanding mie aceh yg gue makan dibeberapa tempat di depok) and dalam sekejap itu mie dah ludes dan bersemayam di perut gue, sehingga cacing2 di dalam perut menjadi tenang dan damai. Abis makan ya terus minum, kebetulan gue tadi sempet beli susu kedele and langsung gue teguk tuh susu, and as usual dunia gak lengkap kalo abis makan gue gak ngebul. Kemudian, pas rokok gue mendekati puntung, saatnye gue kudu naik angkot 03 dan karena tenaga dah pulih, bergegas tas gue yg rada2 berat dikit itu gue panggul, and mau bayar, maklum dah jam 22.50 lewat cing. Ekhhh, pas gue mau bayar, itu tukang mie aceh bilang, “sudah pak…. mie bapak dah dibayarin sama bapak2 itu tadi?”  Wuiihhh…? jadi bengong gue and plus gaya melongo? kok bisa ya?, kenal juga kagak and wajahnye aje ampe sekarang masih gak keingetan, yang keingetan tuh cuman fostur and dandannye aje. Aneeehh…gue bilang, and meski kondisinye masih ngebingungin gitu gue masih sempet bilang ke tukan mie aceh, “terimakasih pak, mie bapak enak banget” jawab doi “sama-sama pak”. And kemudian, dalam hati gue bersyukur bahwa ada rezeki yg gak diduga2 nongol. Mungkin karena tampang gue agak kucil, and beliyau fikir gue bokap2 yg abis berantem ma bini dan di usir ma bini kali yee, tapi masak sih? Dandanan gue rada keren dikit akh padahal, pake sweeter merk “KAIST Campus” dengan kerah batik gue yg gue tongolin plus celana item, masak sih? Bodoh akhh, bikin bingung aje.

Tapi, pas gue keluar warung itu Alphard tadi yg nangkring di sebelah warung dah gak ade?…Hhhhmmmm, siapa ya kira2 babe2 itu tadi? semoga doi diberkahi kesehatan, umur panjang dan kebajikan. Amin. MAKASIH BEEEHH……

Depok, depan Indomaret, 15 Juni 2012

Iklan




Berawal dari “ditendang” dan maknanya (part 1 : sebelum berangkat)

29 03 2012

Sudah dua bulan lebih dari tulisan terakhir saya bulan Januari lalu, saya baru ada mood lagi. Teringat soal galau akademik dan minder ilmiah yang saya tulis, kemudian masa depan memang sama sekali tidak yang bisa memperkirakan. Semua terjadi dengan semestinya dan mengalir seperti aliran sungai yg berawal dari mata air kecil di pegunungan hingga ke muara laut, aliran air yg berliku-liku, melebar-menyempit dan membawa bermacam-macam material dengan segala persoalannya. Namun, sekali lagi, air tetap akan ke laut juga. Inget terus omongan Prof. Raldi, soal “proses” dan “kerja”, ibarat perjalanan air sungai itu juga kali ya apa yg beliyau maksud. Beliyau memang unik, setelah saya berkativitas di kampus lagi after the storm of galau, tetep aja beliyau bicara bahwa saya harus ke luar negeri,”ngapain kek” katanya, yg penting elo gaul dan kudu gue “tending” dari sini. Sempet tuh sambil berkelakar meminta daua sohib saya, Nata dan Ridho untuk mengeksekusi saya dalam hal “ditendang” dari kampus untuk ke LN. Jujur saja, waktu itu kepikiran males juga ninggalin keluarga (dengan 4 anak) dan kondisi fikiran dan pengen lulus aja, tokh saya fikir saya juga dah disekolahin juga di LN meski cuman 3 tahun di Jepang, juga sudah ke beberapa Negara. Pada saat itu memang saya belum ngeh bentul maksud Professor saya yg nyentrik itu, didukung pula oleh Prof. Nandy dengan tugas tambahan nulis “dibawah pohon apel”, busyet juga deh.

Foto dengan teman-teman master dan candidate doctor di ESDAS Lab. KAIST

Iseng-iseng pas buka SIAK-NG ada pengumuman soal AUN-ROK alias tawaran exchange fellows program ke Korea (ROK: Rep.of Korea), dan pada saat itu juga saya lagi apply proposal riset insentif 2012 (biar gairah nge-riset-nya0, finally saya applied juga tuh program. Gimana enggak di apply, kalimat “ditendang” itukan selalu terngiang-ngiang ditelinga saya. Rada pontang panting dikit akhirnya syarat2 saya sipin dan saya diurutan 13 pas narok berkas di rektorat. Yg bikin menarik dari formulir AUN-ROK adalah disamping tanda-tangan saya kana da tanda tangan Rektor UI, saya fikir, kapan lagi bisa bersandingan tanda tangan dengan orang nge-top (emang beliyau lagi ngetop sih akhir2 ini). Pokoknya dua program udah saya apply, jujur sih pengennya Riset Insentif saya diteriam (padahal nyiapinnya cuman 3 hari) dan yg ke LN kagak aja deh (dengan persiapan juga 3 hari). Tokh saya fikir salah satu dari itu tetep membuat saya bakal bergairah, kalo disuruh milih ya mending tetep di Depok sih.  Gal kerasa waktu pengumuan dan dateng, dan ternyata proposal riset saya gak diterima. Lemes juga sihm ya sudahlah saya terima aja dengan lapang dada, mengingat persiapannya juga pas-pasan. Ekh gak disangka gak dinyana, ternyata AUN-ROK saya yg malah diterima, busyet dah, malah kebalik dari yg saya inginkan. Makanya, soal masa depan emang gak bisa ditebak or ditentuin. Saya Tanya ke panitia sambil iseng ada berapa yg apply? Wow ternyata ada 200-an dari seluruhperguruan tinggi anggota AUN, oh ya AUN itu Asian University Network (linknya ini: http://www.aun-sec.org/) anggotanya ada 26 PT se-asean. Dari Indonesia ada 4, UI, ITB, UGM dan Airlangga. Fellow yg diterima cuman 6 orang, singapur 3, Malaysia 2 dan Indonesia 1 (gue kebeneran, dari UI lagi). So, rada bingung, apa yay g bikin gue diterima? Ups baru nyadar ternyata dalam aplikasi saya udah masukin surat undangan dari perguruan tinggi di Korea yg bakal saya datengin. Dari KAIST, Korean Advanced Institute of Science and Technology yg ternyata KAIST urutan ke 90 dunia, saat ini nomor 1 di Korea. Surat saya peroleh dari Professor KAIST atas bantuan temen saya yg lagi S3 disana, yaitu Ms. Ai Melani (maaf saya pake Ms. Untuk menunjukkan bahwa doi masih jomblo) juga email saya langsung ke Profesornya Ai disertai attachmen 2 paper terakhir saya yg berbahasa Inggris, maka keluarlah surat itu. Nah, sekai lagi gak ada yg bisa nebak, dan dampak “ditendang” bakal saya alami deh.

Meanwhile, sebelum berangkat saya juga masih ada beberap komitmen dengan tempat saya ngajar untuk segera menyelesaikan semua bimbngan saya, agar ke depan urusan saya bisa lebih focus ke penyelesaian study saya sendiri. Kadang lucu juga, gue asik-asik minta ke student gue agar buru2 selesai studinya, ekh gue sendiri malah “klemar-klemer”. But, shows must go on dan segala komitmen dengan mereka kudu saya selesaikan sebelum saya berangkar ke Korea. Alhamdulillah, berkat bantuan kajur TM tempat saya ngajar, mereka finally bisa pada sidang dengan hasil yg memuaskan (emang tuh anak2 pada bagus2 sih). Bayangin 3 hari sebelum saya berangkat dilakukan sidang, sampe habis waktu saya untuk keluarga yg mestinya malah saya bisa berleha-leha dengan mereka sebelum berangkat, ini mah malah diluar ngurusin anak orang, anak gue juga sih. Anyway, semua berjalan dengan semestinya, dan permohonan maaf yg sebesar-besarnya kepada anak2 dan istri saya yg masih jauh dari seorang ayah yg baik.

Kemudian, tepat tanggal 19 Februari 2012 saya udah ada di Soetta, pesawat Koran Air malam berangkatnya. Lucunya, meski sebelum berangkat (hari minggu) saya masih sempet jalan2 ke BSD ma anak istri, namun pas mau berangkat saya malah nongkrong hampir 3 jam di tukang cukur (tuh tukang cukur biasanya sepi, tumben ngantri….). Sampe Taxi nungguin saya. Belum lagi saya sendiri juga gak sempet pamit ke Sensei saya, waduh durhaka bener nih saya saya fikir, ya itu tadi, menyelesaikan komitmen dengan para mahasiwa bimbingan saya. Senin, 20 Februari saya akhirnya tiba di Incheon sekitar jam 8-nan kurang (keluar dari bandara) dan naik Bisk e Kota tempat KAIST berada, yaitu Daejeon. Jaraknya sekitar 2,5-3 jam pake Limousine Bus (22.100 Won harga tiketnya). Diperkirakan saya sampe ke Daejeon jam 10-11 an bis dari Incheon jam 8.25 dan saya dah janjian di Halte Lotte dengan Ms. Ai Melani yg katanya merindukan saya. Oh ya, kenapa saya kenal Ai, karena doi pernah riset bareng di lab. Termohidrolika Eksperimental BATAN dengan saya dan temen2 di sana, dalam rangka studi dia di KAIST tentunya. Terus, ternyata nyampeke Incheon udara lumayan dingin banget, ampe -7 derajat celcius? Mana gak bawa jaket tebel, pake jaket biasa aje. Busyet dah, bener2 gemeteran tuh badan.  Sambil nahan dingin dan duduk termenung di dalam bis, termenunglah, mikirin kayak apa perjalanan saya selama 1,5 bulan di Korea ini dan apa makna “ditendang” tadi? Masih belom kepikiran.

== cerita bakal berlanjut, seputar pengalaman berharga saya selama 1,5 bulan di Korsel dan akhirnya ketemu juga makna “ditendang” tadi ==

Daejeon, South Korea

March 29, 2012





How High and How Low can we go with Heat Transfer

11 01 2012
(a lecture note from : Course of Thermal Engineering Science and Two Phase Flow, conducted by Professor Dr. Raldi Artono Koestoer,DEA in Eng.Faculty, Indonesia University, Depok, January 10, 2012)

Kecelakaan reaktor nuklir pada tahun 1979 di USA yang menyebabkan melelehnya sebagian teras di PLTN (Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir) Three Mile Island unit 2 (TMI-2) telah menjadi kejadian yang terus dievaluasi untuk peningkatan performa keselamatan reaktor nuklir. Penyebab dasar dari kejadian TMI-2 adalah gagalnya sistem pendinginan[1]. Kemudian peristiwa yang sangat mengejutkan yang terjadi pada tahun 2011, adalah kejadian kecelakaan di PLTN Fukushima Dai-ichi yang sekaligus menimpa 3 unit PLTN akibat gempa[2]. Meskipun skala gempa mencapai 9 skala Ritcher namun sistem pengendalian teras berjalan baik, dimana teras mengalami pemadaman reaksi fisi (shutdown) dan listrik di PLTN padam (station blackout). Sementara, panas peluruhan (decay heat) yang tersisa sekitar 7% dari daya nominal harus didinginkan melalui pompa sirkulasi yang merupakan sistem pendinginan aktif. Pompa pendingin bersumber dari listrik genset dan berjalan sekitar 40 menit, namun ketinggian air tsunami melebihi prediksi dan masuk ke area PLTN. Banjir akibat tsunami ternyata menghantam instalasi genset dan sekaligus merusak genset yang berlanjut pada padamnya sistem pendingian panas peluruhan diteras. Kejadian ini menyebabkan gagalnya sistem pendinginan aktif. Gagalnya manajemen termal pada akhirnya menyebabkan ledakan gas hydrogen dan menyebarnya radiasi ke lingkungan (manajemen penahan radiasi gagal).

oret2an dari kursus HT Prof. Ral

So, kelihatan banget kalo ngeliat tulisan gue di atas (diambil dari pendahuluan buwat proposal riset ristek), betapa pentingnya memahami konsep kalor. Sebagian kita memandang bahwa persoalan perpindahan kalor hanya bagian dari kehidupan saja, seperti pepatah untuk api, kecil jadi kawan besar jadi lawan. Untuk kalor saya punya pepatah sendiri, kecil berguna dan besar jauh lebih berguna, kecil tetep panas dan besar pasti lebih panas. Rata-rata sistem konversi energi yang mengkonversi energi termal menjadi energi kinteik-eletrik, selalu berhadapan dengan persoalan bagaimana kalor itu berpindah. Setelah itu bagaimana mengelolanya (thermal management). Kali ini di Lab. Applied Heat Transfer Research Groups DTM-FTUI, Prof. Dr. Raldi A. Koestoer, DEA berkenan memberikan semacam kursus singkat namun padat. Judul kursusnya keren juga : “Course of Thermal Engineering Science and Two Phase Flow”. Kalo ngebaca judulnye pasti kite kepikiran bahwa, yg diomongin melulu rumus-rumus dan gambar2 yg ngejelimetkan, tetapi Prof. Ral menyampaikannya kepada kita tetunya dengan dimensi yg berbeda dari yg mungkin dosen lain lakukan. Ada sih coret2annya dari lecture beliyau, sbb.: Dari gambar bahwa, persoalan Heat Transfer (HT) memang tidak bisa berdiri sendiri, menyangkut indisipliner keilmuan, dari teknik, mipa sampe sosbud. Bujug deh, gimana bisa ya? Gini, dari yg saya tangkep, selama kalor itu mengalami proses perpindahan dari sumbernya (katakanlah dari teras reactor) kemudian manasisn air dan air jadi uap buwat muter turbin, terus di konversi ke listrik dan terus dialirin ke mana-mana, pabrik, rumah tangga, sekolahan dll., ternayata selama proses perpindahan dan konversi energinya, banyak melibatkan interdisipliner keilmuan. Gak mungkin dunk PLTN di bangun kalo masalah sosbudpol-nya gak diselesaikan, lha wong pembangkit biasa2 aje juga kadang di demo terkait pembebasan lahan dan kesempatan kerja oleh masyarakat sekitar, lom lagi ada oknum2 yg mau jual bangsanya agar kita gak kan pernah mandiri energi, refot emang. Makanya, terkait soal itu kerjasama dan penerapan berbagai disiplin keilmuan kudu digunakan, gak bisa melulu orang mechanical or nuclear engineering yg ngatasin. Balik lagi ke HT, aspek keilmuan tekniknya saja udah berjibun yg kudu digunakan, belum lagi sciencenya. Namun Prof Ral menjelaskan dengan caranya sendiri, bahwa tidak semua persoalan dasar atau hulu istilahnya kudu kita lakukan dulu, bisa bypass, dan mencari apa saja yg kita perlukan. Konsep HT dalam penguasaannya sebenarnya bagaimana memahami secara benar dan gambling (komprehensif) perilaku kalor saat berpindah baik itu kondisi stedi (stabil) atau un-steady/gak stabil/transien. Bagagaiman kalor itu berpindah jika difahami buntutnya akan lari juga ke arah geometric, luasan. Sehingga, jika ke peralatan konversi skala mini pemikirannya adalah bagaimana kita bisa pindahkan kalor secara besar-besaran melalui volume yg kecil, dengan memperluas bidang pelepasan kalornya. Ini tantangan untuk perkembangan ke arah pendinginan pralatan elektronika dan sistem pembangkit mini lainnya. Sedangkan pada kondisi massif, kondisi transien, bagiamana suatu kuatitas kalor yang begitu besar dengan sesegera mungkin bisa kita kurangi hingga ke batas aman melalui media dan geometri yg khusus.  Ini kasus pada kecelakaan PLTN atau pembangkit lain seperti yg disampaikan pada pendahuluan di atas. Selain, bahwa studi terkait keilmuan dan engineering adalah diutamakan dalam pemahaman dan penguasaan metode, sehingga nanti saat mengembangkan atau bekerja pada institusi masing-masing semua bisa dilakukan dengan metode sendiri-sendiri.

So, selain HT juga beliau mengkaitkannya dengan persoalan filosfi dan kereligian, bahwa kunci pokoknya selain pada usaha dan kerja keras juga ada pada dikabulkannya apa yg kita tuju. Untuk lengkapnya, saya sampaikan sajian presentasi Prof. Raldi.

Terimakasih Prof. Ral atas kesediaan untuk terus membimbing kami dan ngebawelin kami, thanks a lot.

Gunungsindur, 11 Januari 2012





Sifat Fisik R11 saat Saturasi (rada seriyus…)

19 12 2011

Triklorofluorometana (freon-11 ,CFC-11, atau R-11) adalah suatu chlorofluorocarbon. Fase cair, tidak berwarna dan hampir tidak berbau yang memiliki temperatur didih di sekitar suhu kamar. R11 merupakan refrigeran yang digunakan secara luas pertama kali di dunia. Karena titik didihnya yang tinggi (dibandingkan dengan refrigeran lainnya) yang dapat digunakan dalam sistem dengan tekanan operasi rendah. Karena kandungan klorin yang tinggi dan karena mudahnya atom klorin berpindah ketika molekul terkena sinar ultraviolet, R-11 memiliki potensi penipisan ozon tertinggi dari refrigeran apapun, sehingga produks R11 diakhiri pada 1 Januari 1996.

Namun perlu juga diketahui sifat fisik R11 saat berada dalam kondisi saturasi, bersumber dari:

http://www.wolframalpha.com

http://webbook.nist.gov/chemistry/fluid/

Diperoleh gambar kurva hubungan tekanan saturasi dan temperatur saturasi R11 serta perubahan densitas R11 terhadap perubahan tekanannya.





“Galau Akademik” & “Minder Ilmiah” (curhat aje)

17 12 2011

Istilah galau dalam bahasa Indonesia menunjukkan maksud bahwa kita dalam kondisi “gelisah”, “cemas”, “khawatir”, “resah”, “kusut” dan “was-was” atau kondisi yg memperlihatkan instability of morality (bener gak nih..tulisannye?). Sedangkan minder, bermaksud menunjukkan kondisi diantara “eweuh-pakeweuh” dengan “rendah diri”. Sedangkan bagi saya minder menunjukkan kurang kuwatnya hati atau merasakan ketidak mampuan diri yang amat sangat. Ini tulisan buat prologue aje biar rada keliatan ngilmiah gitu. Tapi, cerita yang sebenarnya adalah ane pengen curhat soal beberapa bulan ke belakang kondisi galau dan minder berkecamuk dan menyebabkan “blackout” dalam motivasi dan fikiran ane terkait studi (akademik) dan keilmuan yg ane tekuni (ilmiah). Juga hal-hal lain yang masih kefikiran terus.

Entahlah ane mesti mulai cerita darimane ye?, yang jelas seingat ane setelah ujian kualifikasi dalam fikiran berkecamuk segala hal, apalagi pasca kejadian gempa bumi di Jepang (ape hubungannye???), sekitar awal Maret 2011. Saat itu ane sering buwat state, bahwa ane sedang “disorientasi” (bahasa apa lagi ini?).  Gempa bumi yg ternyata hampir meruntuhkan jargon bahwa PLTN dikatakan sangat aman, ternyata menunjukkan karakter yg sebelumnya gak pernah diprediksikan orang-orang, termasuk yg ngedisainnya, saat itu reaktor Fukushima Dai-ichi (ane singkat FD-1) mengalami kecelakaan parah (severe accident). Dari aspek ilmiah, peristiwa tersebut menunjukkan gagalnya sistem pendinginan (manajemen termal) di reaktor nuklir pasca pemadaman reaksi fisi (shutdown), dan mengarah pada kecelakaan parah yang akhirnya melepaskan material radiasi ke lingkungan. Kaitannya dengan ane terus ape? Nah, kaitannye dengan ane adalah, semenjak sekolah sarjana ampe sekolah doktor sekarang, latar belakang riset ane adalah kecelakaan parah yg sebelumnya juga terjadi pada PLTN, tepatnya Three Mile Island Unit-2 (disebut TMI-2), di Amerika taon 1979 (hampir 31 tahun lalu). Meski peristiwa di TMI-2 enggak ngelepasin radiasi sebesar di FD-1, namun kegagalan manajemen termal (pengendalian panas) masih menjadi momok dalam kasus jika dan jika PLTN mengalami kecelakaan. Bayangin, modal kejadian di TMI-2 untuk riset ane yg boleh dibilang seumur hidup, belom tuntas, ekh ternyata ada peristiwa terbaru yang menunjukkan kondisi yg lebih parah dan tidak terbayangkan. Gimana ane gak shock? Pengennya output riset ane bisa memberikan kontribusi dalam pencegahan serupa jika terjadi kasus seperti TMI-2 melalui solusi dalam peningkatan manajemen termalnya,  ekh udah muncul kejadian FD-1. Seakan-akan yg ane lakukan menjadi sesuatu yg tidak berguna dan gak ada arahnya, maka timbulah perasaan “minder ilmiah” yang menguat sejak itu. Efeknya dari minder ilmiah yang ane alamin, menjadi kondisi “galau akademik” alias males2an ke kampus, bener-bener disorientasi deh. Ane selalu inget yg Prof. Raldy (Guru gue) diskusiin soal manajemen thermal, pengendalian kalor pada PLTN sangat unik kata beliyau, beda banget dengan pembangkit lainnya. Pembagkit lainnya, jika mengatur kalor umumnya dilakukan dari state 0% ke state 100% daya optimal. Sedangkan nuklir, beliyau bilang, ngendaliinnya dari state 100% daya ke 0% daya. Gue bayangin kalo di dunia penerbangan, kondisi PLTN kayak kita mau nge-landing-in pesawat kali ya, sedangkan pembangkit lainnya seperti mau take-off. Masalahnya adalah, kita sebenernye menerima kuantitas energi yg sudah sedemikian besar dan masif, dan mengendalikannya kea rah yang lebih rendah bukanlah pekerjaan mudah. Untungnya pada kondisi normal (operasional) ilmu fisika reactor sudah sangat establish, sehingga dengan mengatur sifat kristis dari reaksi fisi dengan menggunakan batang kendali (BK) yg berisi Boron (menyerap neutron), dimana kalo BK nyelup semuanye ke dalam teras reaksi fisi terhenti daya dianggap nol (padahal masih ada decay heat), nah kalo itu BK dinaikin semuanya ke atas, maka daya optimal. Jadi dengan menaikkan dan menurunkan BK, proses pengendalian teras dan thermalnya untuk daya telah dilakukan pada kondisi steady-state (normal). Masalahnya kalo ada kecelakaan, meski BK sudah nyelup semuanya dan reactor dibilang shutdown, namun decay heat (sisa panas peluruhan) masih ada, dan nominlnya 10% dari daya optimalnya. Dalam kondisi transien seperti ini, pengaturan termal memerlukan disiplin dan keilmuan yg tinggi, jika gagal, maka TMI-2 dan FD-1 sebagai akibatnya. Gilakan, elmu yg ane gelutin? Bayangin aja, belum dapet hasil apa2 ekh kejadian baru muncul, sekali lagi, shock.

Okehlah, terlepas juga dari persoalan kejadian kecelakaan FD-1, minder ilmiah memang nampaknya juga sudah menjalar seperti wabah muntaber atawa DBD or fluburung. Memang ini ditunjukkan dengan rendahnya hasil2 riset dari saya dan temen2 yg sebagian besar tidak mampu untuk dipublish secara internasional, tentunya di jurnal yg ade impact factornya. Minder untuk kasus tersebut emang macem2 penyebabnya, umunya disorientasi antara tujuan cita-cita sebagai periset ame cari tambahan uang dapur, dan ini udah menjadi masalah klasik alias sejak jaman purba udah begitu adanye. Masalahnya solusi belum juga ade. Kemudian kejenuhan juga bisa sebagai penyebab, selain hal-hal laen seperti sibuk di partai atau di organisasi lainnya. Sehingga minat untuk terus menekuni jadi punah, dan ketika harus “bertanding” muncul minder ilmiahnya. Jadi apa yang dikerjakan, sepertinya hanya menggugurkan kewajiban saja, datang pagi pulang sore teng. Kondisi itu juga menyebabkan ane jadi disorientasi, karena pengap dengan keadaan seperti itu. Ini memperparah galau akademik, sehingga berbulan-bulan ane kurnag kontinyu ngampus. Meski kalo dibilang berkilah masih ade sih yg dikerjain, seperti melakukan eksperimen terkait studi ane, juga ngembangin lab.riset, dapetin hibah dan publish ke internasional conference melalui kampus tempat gue ngajar dan ngeriset. So, tetep aje ane salah, kewajiban untuk berinteraksi dan bersosialisasi dengan kampus tempat ane belajar sama sekali gak berjalan dengan mulus, dan sialnya bukan persoalan klasik penyebabnya alias gak punya ongkos, tapi itu minder ilmiah yg mengakibatkan kegalauaan akademik. Was-was, resah, cemas, khawatir dan gelisah saban mau ke kampus untuk memenuhi tuntutan akademik.

Namun yang namanya hujan pasti ada berhentinya, demikian juga dengan kemarau pasti ade ujannye. Akhirnya, Prof ane manggil (melalui Negara lain lagi, Austria). Setelah ketemu, semua galau akademis mulai sirna pelan-pelan, dan hal yang paling membuat ane terkesan dengan state Prof ane, beliyau bilang, semua harus dikerjain, kerja dan kerja, perkara hasilnya? Kalo bagus, Alhamdulillah, kalo jelek? Ane sudah memperoleh sesuatu dari kerja tersebut, justeru dari jelek or salah tersebut banyak hal yg bisa ane pelajari. Begitu kata beliyau. Finally, untuk minder ilmiah juga mulai berkurang, bahwa dengan adanya kejadian FD-1 akibat gempa besar di Jepang, menunjukan bahwa elmu itu emang gak ade batesannya, setiap peristiwa dalam kecelakaan adalah momentum untuk terus memperbaiki performa, prosedur dan aturan, termasuk juga sosial budayanya. Jadi, bener emang yg ane kerjain ternyata bukan sia-sia, dan masih banyak ceruk-ceruk yang harus diarungi. Dengan mantafnya kondisi akademik dan ilmiah, guna mempertahankan state kondisi, terpaksa beberapa kegiatan yg bisa dikatakan menyita waktu, fikiran, tenaga dan perasaan terpaksa ane shutdown juga, biar focus ceritanye. Apa lagi, kegalauan akademik dan minder ilmiah emang lagi mewabah di kampus tempat ane ngajar, dan persoalan yg muncul lebih banyak kea rah non-teknis, termasuk kerjaan yg perlu dikerjakan gak dikerjakan, dan yg gak perlu dikerjakan malah dikerjakan, dari pade puyeng, dan malu sama rakyat, ya sudah ditinggal saja dahulu. Tokh kewajiban ane kan buwat institusi yg nyekolahin ane. Terusan, telah dua bulan ini ane lakonin kewajiban ane di kampus, ternyata ada sesuatu yg ane sesali kenapa gak dari dulu dilakonin, yaitu “kekeluargaan” yg dimiliki oleh temen2 di AHTRG (http://appliedheattransfer.wordpress.com) dengan kehangatan, team-work dan flexibility yg menjadikan cikal bakal bagi institusi riset bergengsi di masa depan.

Alhamdulillah, seperti Sensei ane bilang, bahwa emang ane harus melalui proses semacam di atas dalam ber-studi, dan beliyau bilang jangan berkecil hati, pengalaman adalah guru yg terbaik, dan pengalamanpun gak kudu yg bagus2 saja, tapi termasuk yg jelek2. Thanks berat buat Sensei ane yg gak henti-henti memotivasi dan menegur dikala ane lengah dan teledor. Semoga keminderan ilmiah dan kegalauan akademik yang mengarah pada disorientasi cita-cita bisa ditepis berbasis pengalam jelek yang kemaren-kemaren. Please Allah help me and blessing me, also for the people I respect, I care and I care about.

17 Desember 2011, Gunungsindur Bogor.

thanks to: Hedriawan Anandaputra-DTM FTUI (yg ude ng-state galau akademik)





Video kucing…

4 09 2011

Gak ade ide buat nulis, uda deh selingan ane coba up-load video via youtube. Sebenarnya sih pake WordPress juga bisa upload video, cuman kudu bayar..lumayan cinh setaon 56USD. Busyet dah…pake yang gratisan aje deh dulu. Upload video by youtube terus di link deh dengan wordpress. beresss and met nglihat deh. Tulis dunk komen2nye…

Aplikasi dari ANDROID, “Talking Tom Cat” suara gue aseli….

Videonya anak-anak, iseng katanye:





Moratorium PNS dan TKI Perlukah?

30 08 2011

Mencuplik berita dan data dari detik.com, bahwa: “Jumlah PNS dari tahun ke tahun terus meningkat. Pada tahun 2003, jumlah PNS sekitar 3,7 juta orang, kemudian mengalami kenaikan menjadi 4,7 juta orang sampai 2011 ini. Dengan jumlah PNS yang gemuk otomatis juga menggerus anggaran belanja negara. Bahkan seratus lebih Pemda terancam bangkrut gara-gara APBD nya nyaris habis untuk belanja pegawainya”(http://www.detiknews.com/read/2011/08/25/120619/1710950/159/tidak-tegas-menyetop-pns). Kalimat yang menakutkan bukan soal dari 3,7 juta di tahun 2003 menjadi 4,7 juta di tahun 2011, kenaikan rata-rata hanya 2,66% per-tahunnya. Terlebih dibandingkan terhadap rasio pns dengan jumlah penduduk yang hanya 1,98% emang angka yg belum efektif. Yang menakutkan adalah statemen bahwa: seratus lebih pemda terancam bangkrut gara-gara untuk gaji dan belanja pegawai, ini yg sebenarnya menjadi momok atau pokok permasalahan. Kondisi tersebut, pada seratus pemda lebih, menunjukkan bahwa anggaran yang diperoleh salama ini seperti kita minum dari gelas yg sama, air yang kita tuangkan hanya cukup untuk minum saja. Padahal, semestinya dengan dana yang digunakan untuk menggaji pns tersebut harus lebih bisa menguntungkan, SDM harus juga dijadikan sistem yang produktif bagi pemda-pemda melalui pemasukan-pemasukan berbasis karya yang diciptakan oleh abdi Negara tersebut dengan memanfaatkan potensi daerah masing-masing. Atau ini karena adanya OTDA yang kebla-blasen, dimana suatu daerah hanya bisa menciptakan lapangan kerja tanpa bisa membuat keuntungan dari lapangan kerja yang dibuwat? Yang penting, ada pemekaran dan ada pemda, tanpa melihat potensi di daerah yang bisa diberdayakan melalui tangan-tangan abdi negara tersebut. Ironis memang.  Belum lagi, isyu semerbak yang beredar adalah adanya praktek-praktek kolusi dalam penerimaan cpns, tanpa mengindahkan kemampuan dan kualitas calon pegawai, jelas ini juga jadi biang kerok permasalah rendahnya SDM. Rendahnya kemampuan dan kulitas SDM akan mengindikasikan adanya “pengangguran terselubung”, pengangguran resmi, ber-pakaian dinas dan digaji melalui (sebagian besar) dari pajak-pajak. Aset daerah hanya bergantung pada penerimaan pajak inipun terkolerasi dengan kemampuan dan kualitas pns yang ada, tentunya jika kemampuan dan kualitas pns yang memadai, maka program-program yang bersifat pengoptimalaan sumber daya daerah yang digerakkan oleh sdm-nya dalam hal ini jalur birokrasi dan tata daerah yang bagus akan menyebabkan penerimaan daerah yang besar, sehingga kondisi pemda akan bangkrut bisa dihindari. Dalam detik.com, juga ditulis bahwa sebaiknya sistem penerimaan daerah di atur oleh pusat. Nah ini juga langkah yang patut dijadikan bahan pemikiran. Menurut saya alasannya adalah, bahwa dengan sistem nomor induk pegawai yang sudah “satu” dan “baku” selama ini, semua pns akan teregister di BKN. Daerah yang membutuhkan pns-nya mengusulkan ke BKN dalam bentuk proposal jumlah pns dan spesifikasi kerja apa yg diperlukan oleh pemda. Kemudian BKN akan melakukan evaluasi dan revisi jika ada hal-hal yang memang sebenarnya tidak diperlukan oleh pemda. Jika ini dilakukan, selain diperolehnya data pns di seluruh negeri secara akurat dan tervalidasi yg akan terkait dengan perhitungan keuangan daerah dan Negara, juga dihindarinya praktek-praktek kolusi dalam sistem penerimaan pns. BKN sebagai lembaga pemerintah yang mengurusi data dan administrasi pns di seluruh negeri semestinya diberikan peranan yang lebih kuat dan terkorelasi dengan Kementrian PAN.

Adalah hal yang menjadi bahan pembicaraan dan pemikiran bersama jika persoalan aparatur Negara sudah membebani anggaran yang semestinya sebagian besar dialokasikan untuk pengembangan infrastruktur dan peningkatan ke-ekonomian dan kemampuan energi di daerah-daerah.  Melihat persoalan ini, nampaknya pemerintah pusat seperti kehilangan legitimasi dalam hal pengelolaan dan pengaturan aparatur nagara. Dan kesadaran bahwa kondisi ini adalah persoalan yang mesti jadi pemikiran bersama, tidak hanya pemerintah pusat atau pemerintah daerah, tapi semua elemen bangsa ini. Bayangka jika Negara mengalami kebangkrutan sebagai efek domino dari bangkrutnya pemda-pemda dan putusnya atau malah hilangnya pengaturan. Moratorium pns di daerah dan dibeberapa instansi pusat bukanlah jalan satu-satunya untuk mengurangidampak kebangkrutan pemerintahan daerah, namun perlu difikirkan metode yang jauh lebih baik dalam pengelolaan dan pengaturan seluruh aparatur Negara di pelosok negeri ini. Saatnya pemerintah pusat untuk lebih memperkuat legitimasi dan mengambil alih peranan dalam pengelolaan dan pengaturan pns diseluruh negeri. Bayangkan moratorium hanya menghentikan sesaat, penerimaan pns, yang bertujuan untuk penghematan anggaran pemda dan pemerintah hanya sesaat, dan masalah ini akan terus berulang jika belum ditemukannya metode yang lebih baik dalam manajemen kepegawaian Negara di negeri ini. Kuantitas pns tidak akan berpengaruh terhadap kinerja birokrasi jika kualitas pns tidak diperhatikan, tentunya anggaran untuk pns yang berkualitas akan lebih banyak lagi diperlukan.

Jika dibandingkan dengan moratorium TKI di luar negeri, sama-sama “penghentian”. Namun untuk konteks TKI sangatlah berbeda dengan kondisi dengan PNS, semakin tinggi kuantitas dan kualitas TKI maka semakin besar pendapatan Negara dari sector tersebut. Sedangkan PNS, pendapatan Negara dari sector aparatur Negara hampir-hampir hanya menghabiskan anggaran Negara. So, bagiamana menggeser “fungsi” PNS agar juga mampu meningkatkan penerimaan Negara seperti hanya TKI. Meskipun kita akui, persoalan TKI adalah persoalan yang lebih kompleks. Lihat tulisan saya di : https://juarsa.wordpress.com/2010/11/17/1-jiwa-indonesia-di-tanah-asing-adalah-seluruh-jiwa-bangsa/. tentang korban-korban penyiksaan hingga pembunuhan TKI di luar negeri. Mereka yang justeru mengahasilkan devisa Negara, malah perhatian dan empati dari pemerintah seperti berkurang. Sementara yang jelas-jelas memakan anggaran Negara untuk gaji dan belanjanya malah selama ini berlindung dan diperhatikan oleh pemerintah (Gaji 13, kenaikan 10-15% per-tahun) dan fasilitas2 lain yang resmi diberikan maupun yang tidak resmi digunakan oleh para PNS yang notabene semua dibiayai dari pembayar pajak negeri ini. Bayangkan saja, ternyata jumlah penerimaan nagara kedua terbesar setelah migas adalah TKI. Tahun 2009 saja devisa TKI melalui pengiriman remitansi ke Tanah Air mencapai US$ 6,617 miliar (sumber: http://www.fahmina.or.id/artikel-a-berita/berita/845-tki-sumbang-devisa-negara-terbesar-kedua-setelah-migas-.html), hal ini setara dengan  59,49 trilyun rupiah (kurs dollar Rp.9000,-). Bandingkan dengan dana untuk penangulangan TKI yang hanya 101 milyar rupiah (sumber: http://bisnis.vivanews.com/news/read/228318-dana-tki-tersebar-di-berbagai-negara). Hanya 0,00017% saja dana disediakan pemerintah untuk penanggulangan dan penangana TKI bermasalam dibandingkan dengan devisa yang mereka bawa untuk negeri ini. Sementara anggaran pemerintah untuk anggaran belanja pegawai pada tahun 2011 melonjak lebih dari dua kali lipat dari tahun 2006 menjadi 182,9 triliun rupiah atau 2,5% terhadap PDB (sumber: http://headlines.vivanews.com/news/read/242983-moratorium-pns–cara-negara-hemat-anggaran). Logika kasar saya bila pemerintah memodalkan 101 milyar rupiah dan melalui TKI pemerintah mendapat 59,49 trilyun rupiah maka untuk PNS seharunya dengan modal 182,9 triliun rupiah maka pendapatan pemerintah bisa menjadi 1.077 trilyun rupiah (mendekati  anggaran Negara total). Taroklah ada factor pengurang sekian persen, kan kalau saja pendapatan Negara bisa diperoleh 2 kali saja dibandingkan yang dikeluarkan untuk belanja pegawai maka persoalan anggaran untuk PNS bukan masalah. Jika bisa diperdayakan terus kondisi tersebut, maka rasio jumlah PNS dengan jumlah penduduk bisa dibuwat idealisasi, dan moratorium bukanlah hal yang perlu dipertimbangkan untuk menghemat anggaran. Demikian juga pada sector TKI, moratorium juga bukan hal yang perlu dipertimbangkan jika anggaran untuk perlindungan, pengelolaan dan pelayaan TKI diseluruh negeri bisa ditingkatkan, selain factor kuncinya adalah bargening atau sosok Negara di Negara luar dimana para TKI bekerja diperkuat. Tokh, pada dasarnya Negara-negara luar tersebut membutuhkan TKI dari kita. Selain peningkatan kualitas TKI juga diperlukan agar mereka tidak sia-sia bekerja di luar negeri.

Ulasan saya adalah, moratorium baik untuk PNS dan TKI hanyalah keputusan yang sesaat dan jika pengaturan dan pengelolaan baik untuk PNS dan TKI tidak dilakukan, maka masalah ini akan terus-terusan muncul dna menjadi duri dalam daging. Selain kedaulatan bangsa (TKI) yang terganggu secara eksternal, juga kedaulatan pemerintah (PNS & TKI) bisa turun karena masalah anggaran yang tidak pernah mencukupi untuk PNS dan terhentinya devisa dari TKI.

Sumber gambar:

  1. http://birokrasi.kompasiana.com/2010/06/16/pengangkatan-100000-pns-baru-dan-idiom-804/
  2. http://headline.lensaindonesia.com/2011/08/08/sesuai-skb-tiga-menteri-pns-diberi-libur-lebaran-selama-7-hari.html
  3. http://bolmutpost.info/2011/08/tahun-ini-sulut-targetkan-kirim-800-tki/
  4. http://www.beritabatavia.com/berita-8410–tki-di-malaysia-dipungli-agen-pendataan–.html







%d blogger menyukai ini: