Pagi hari buta, deru nafas menyambung nyawa

9 08 2012

Alhamdulillah, ramadhan tahun ini bisa juga aku nikmati. Meski kegiatan pokokku aku istirahatkan sejenak karena kepenatan, kejenuhan dan kekecewaan dengan diri sendiri. Syukurlah, bahwa hidup tetap harus memiliki makna, khususnya bagi diri sendiri dan sekitar. Meskipun, istirahat “belajar” tapi aku harus menjalani aktivitas yang menambah keinginanku untuk tetap “belajar” akan keberartian hidup dan kemanfaatan dalam hidup. So, akhirnya selama ramadhan ini kegiatanku setiap jumat hingga minggu subuh (dua malam) bolak-balik ke kampus di Bogor. Kebetulan, seminggu sebelum ramadhan lab.riset kami pindahan ke gedung yang baru di bagian belakang kampus (enggak ke belakang banget sih). Dan selama bulan September 2011 hingga Juli kemarin frekuensiku ke lab di Bogor sangat jarang, maklum kudu fokus ke studi ceritanya. Alhasil, lab menjadi sepi dan selalu kosong, sehingga apa yg dulu dicita-citakan nyaris tinggal kenangan. Alhamdulillah, kepindahan lab. ke tempat baru dan kesadaranku bahwa ndak mesti juga untuk mengejar studiku semua hal yg mungkin akan bersifat positif harus ditinggalkan juga. Sementara yang namanya umur, hanya Allah yg tahu dan entah kapan kita dipanggil. Istighfar, dan kembali ke kegiatan mengasuh mahasiswa dan rekan-rekan di lab Bogor yg memang ingin sekali maju dan berkembang.

Singkat cerita, setiap Jumat siang aku sudah ke kampus Bogor dan kembali setelah sholat shubuh ke rumah pada hari Minggunya. Bersyukur, bahwa istri dan anak-anak sudah terbiasa dan mengerti soal hebitku ini. Meski merekapun tahu, kepergian ayahnya tidak untuk mencari uang dan memang tidak ada uang sebagai bayaran. Aku hanya yakin, bawah rezeki hanya Allah yang mengatur dan mengadakan. Terkadang sedikit sedih juga, dengan kondisi saat ini yang memang penghasilanku sedang kurang baik (karena status belajar) dan juga cuti dari kampus tempat ngajar (karena pengen fokus) kemudian berada pada kondisi ramadhan seperti ini. Kembali aku harus bersyukur, anak-anakku memang bukan tipikal perengek dan peminta-minta, meski mereka berpuasa dan teman-temannya sudah mulai belanja disana-sini, mereka sama sekali tidak menanyakan perihal tetek-bengek soal asesoris berlebaran. Justeru sikap mereka seperti itu yg bikin hati ini jadi tambah pilu dan luka. Sedangkan waktuku kadang lumayan banyak di luar. Meski penghasilanku sedang dalam kondisi “studi”, Alhamdulillah istriku berperoleh rezeki yg lumayan bisa membantu kebutuhan keluarga selama ini. Semua pasti ada minus dan plusnya, semua dalam kondisi setimbang. Nah, terkait cerita soal pulang setelah subuh (sekitar jam 05 dari kampus), aku selalu naik kendaraan umum setelah diantar oleh muridku hingga pada lokasi tertentu. Hidupku yang kuanggap lumayan terasa berat karena sedikit ceritaku di atas, ternyata jauh berbeda dengan orang yg setiap subuh aku temui. Ketika aku pulang naik bis di setiap subuh pagi itu, aku selalu berbarengan dengan bapak-bapak yg mungkin usianya di atasku 10-20. Bapak tersebut selalu membawa 2 karung yang berisi sayur mayur dari lokasi Bogor ke Parung. Beliyau terlihat begitu rentanya terlebih ketika menaikkan karung-karung tersebut ke atas bis di bagian belakang, kebetulan aku memang suka duduk di bagian belakang bis. Terlihat nafasnya yang tersengal-sengal dikarenakan setelah berjalan kaki menuju ke pinggir jalan raya tempat dia menunggu bis, plus 2 karung yang juga harus tetap beliyau gotong. Namun, meski dengan wajah capek dan lelah, tetap saja saat bertemu denganku beliyau melepaskan senyumnya. Seperti biasa aku ajak ngobrol atau beliyau yg duluan mengajak ngobrol. Hhhhmm, ternyata pengahasilan beliyau tidak seberapa dengan menjual sayuran tersebut (biasanya daun singkong dan daun papaya). Namun semangat hidupnya dan keceriaannya menghadapi hidup ini dengan nafas menderu setiap pagi buta untuk menyambung nyawa (mencari makan) tidak menunjukkan bahwa beliyau menyesali kehidupannya. Huh, kalo teringat keluhanku terhadap kondisi hidupku (meski hanya direlung hati), keadaan bapak tersebut  sepertinya menamparku dan membangunkanku, bahwa apa yg sudah aku peroleh selama ini jauh harus aku syukuri. Bahwa, ketika kembali di panggil Allah, hanya jasad yang membusuk tersisa di liang lahat. Semua amal dan ibadah yang hanya di bawa.

Alhamdulillah, terimakasih Allah atas semua limpahan rahmat dan hidayahmu, Amin.

Gunungsindur, 9 Agustus 2012





Entrance Region

26 06 2012

Cold Experiment

Quenching Experiment





Mie Aceh Goreng…GRATISAN

16 06 2012

Ada cerita yg boleh dibilang unik atau apa yaaa..?, hari Jumat 15-06-2012 setelah seharian nungguin asesor yg lagi ngasesorin kampus gue and program pendidikan yg gue jalanin, akhirnya gue baru bisa on-line di ruang belajar lab. ahtrg dtm-ftui and sejak sore itu ampe jam 21.30-an gue ngoprek2 tugas dari prof. gue plus juga bantuin temen yg mau sidang s2 selasa depan. Akibatnye gue ampe lupa makan, kira2 jam 21.40 gue meluncur keluar dari dtm pake motor (dibonceng temen gue itu, yg emang jadi ojek pribadi gue, sori bro) nyampe ke persimpangan di belakang kampus gue (lumayan hemat goceng). Biasanye setelah kita berpisah, gue langsung naik angkot 04 yg ke arah perumanas depok, di depan indomaret gue ganti agkot 03 menuju parung, dan kalo lewat jam 21.00-an pastinya gue ngojek untuk nyampe ke rumah gue (hhhmmm….my life is so wonderful pokoke).

Nah, ini cerita dimulai pas gue turun dari angkot 04 tepat di depan indomaret, meski laper, gue pengen buru2 ke rumah karena dan deket2 jam 22.oo rencana di rumah mau buat mie goreng instan pake telor dan beberapa sayuran yg ada di kulkas (maklum, anak 4 biasanye menu di rumah jam segituan dah ludes di lahap anak2 gue). Indomaret lum tutup, gue masuk buwat beli susu kedelai and lumayan buwat ganjel perut yg rintihannya dah ilang-timbul agar tenang. Namun yang tadinya sih gue mau pindah naik angkot 03 ke parung, ekh gak sengaja diseberang jalan ada warung and gue liat ade tulisannye gede “MIE ACEH” pas di sebelahnya ade mobil Alphard, waaah emang pas lapar banget tapi nafsu makan agak kurang sih sebenernya karena telat makan tadi, namun dan tetapi karena liat tulisan itu, perut gue berontak dan nagih lagi dan dalam sekejap selera makan juga naik, significantly…bujugg gue bilang.

Bergegas gue nyebrang jalan (sambil liat kanan-kiri) and langsung tanpa ba-bi-bu, meluncur deh gue ke dalam warung. Setelah basa-basi ame tukang mie aceh tersebut, akhirnya gue mesen mie aceh special (tadinya pengen roti cane, tapi dah habis). Di dalam watung yg kecil itu keliatan tamunya cuman satu orang. Gue cuman senyum aje tuh sama tamu yg kebetulan babe2 dah tua, tapi dandanannya model konglomerat Bob Sadino (celana pendek and kemeja dikeluarin kayak anak muda) namun perawakannya kecil, gak kayak Om Bob yg rada2 gemuk berisi, and doi lg baca koran and pula rupanya doi dah nyantap sepiring, kliatan dari bekas piringnya, sama-sama mie aceh goreng. Gue segera duduk, dan dikarenakan ruangan warung yg gue bilang tadi agak2 sempit, posisi duduk gue ngebelakangin tuh babe2 (agak kurang sopan sih), tapi bodo akh gue dah laper, sambil nunggu pesenan, gue nonton tv metro (maksudnya Metro TV, karena channelnya itu aja yg dipanteng ame tukang mie aceh) dan acaranye pas kick andy and then tamunya juga Mentri BUMN…siapa lagi kalau buka bapak Dahlan I, yg ngebahas aksi2 fenomenal sang mentri oleh om Andy. Gak kerasa gue nonton and tak lama kemudian pesenan gue akhirnya nongol juga, yaitu mie goreng aceh special plus piring kecil yg isinye acar bawang merah, potongan timun, jeruk limo and emping (my favorite). Tapi sebelum gue sempet ngelahap tuh mie, tiba-tiba tuh babe berdiri dan ngomong ma gue gini “selamat menikmati pak…..”, gue sontak kaget and sambil tersenyum gue jawab (biar keliatan sopan), “terimakasih pak”. Setelah itu, doi terus bayar and ngacir dari warung. Agak kepikiran juga ma gue, wah jangan2 itu yg punya warung? tapi bodo amat amat akh, gue santap aje tuh mie dengan lahap, entah karena lapar atau emang mienya enak (kayaknya sih enak, dibanding mie aceh yg gue makan dibeberapa tempat di depok) and dalam sekejap itu mie dah ludes dan bersemayam di perut gue, sehingga cacing2 di dalam perut menjadi tenang dan damai. Abis makan ya terus minum, kebetulan gue tadi sempet beli susu kedele and langsung gue teguk tuh susu, and as usual dunia gak lengkap kalo abis makan gue gak ngebul. Kemudian, pas rokok gue mendekati puntung, saatnye gue kudu naik angkot 03 dan karena tenaga dah pulih, bergegas tas gue yg rada2 berat dikit itu gue panggul, and mau bayar, maklum dah jam 22.50 lewat cing. Ekhhh, pas gue mau bayar, itu tukang mie aceh bilang, “sudah pak…. mie bapak dah dibayarin sama bapak2 itu tadi?”  Wuiihhh…? jadi bengong gue and plus gaya melongo? kok bisa ya?, kenal juga kagak and wajahnye aje ampe sekarang masih gak keingetan, yang keingetan tuh cuman fostur and dandannye aje. Aneeehh…gue bilang, and meski kondisinye masih ngebingungin gitu gue masih sempet bilang ke tukan mie aceh, “terimakasih pak, mie bapak enak banget” jawab doi “sama-sama pak”. And kemudian, dalam hati gue bersyukur bahwa ada rezeki yg gak diduga2 nongol. Mungkin karena tampang gue agak kucil, and beliyau fikir gue bokap2 yg abis berantem ma bini dan di usir ma bini kali yee, tapi masak sih? Dandanan gue rada keren dikit akh padahal, pake sweeter merk “KAIST Campus” dengan kerah batik gue yg gue tongolin plus celana item, masak sih? Bodoh akhh, bikin bingung aje.

Tapi, pas gue keluar warung itu Alphard tadi yg nangkring di sebelah warung dah gak ade?…Hhhhmmmm, siapa ya kira2 babe2 itu tadi? semoga doi diberkahi kesehatan, umur panjang dan kebajikan. Amin. MAKASIH BEEEHH……

Depok, depan Indomaret, 15 Juni 2012





Moratorium PNS dan TKI Perlukah?

30 08 2011

Mencuplik berita dan data dari detik.com, bahwa: “Jumlah PNS dari tahun ke tahun terus meningkat. Pada tahun 2003, jumlah PNS sekitar 3,7 juta orang, kemudian mengalami kenaikan menjadi 4,7 juta orang sampai 2011 ini. Dengan jumlah PNS yang gemuk otomatis juga menggerus anggaran belanja negara. Bahkan seratus lebih Pemda terancam bangkrut gara-gara APBD nya nyaris habis untuk belanja pegawainya”(http://www.detiknews.com/read/2011/08/25/120619/1710950/159/tidak-tegas-menyetop-pns). Kalimat yang menakutkan bukan soal dari 3,7 juta di tahun 2003 menjadi 4,7 juta di tahun 2011, kenaikan rata-rata hanya 2,66% per-tahunnya. Terlebih dibandingkan terhadap rasio pns dengan jumlah penduduk yang hanya 1,98% emang angka yg belum efektif. Yang menakutkan adalah statemen bahwa: seratus lebih pemda terancam bangkrut gara-gara untuk gaji dan belanja pegawai, ini yg sebenarnya menjadi momok atau pokok permasalahan. Kondisi tersebut, pada seratus pemda lebih, menunjukkan bahwa anggaran yang diperoleh salama ini seperti kita minum dari gelas yg sama, air yang kita tuangkan hanya cukup untuk minum saja. Padahal, semestinya dengan dana yang digunakan untuk menggaji pns tersebut harus lebih bisa menguntungkan, SDM harus juga dijadikan sistem yang produktif bagi pemda-pemda melalui pemasukan-pemasukan berbasis karya yang diciptakan oleh abdi Negara tersebut dengan memanfaatkan potensi daerah masing-masing. Atau ini karena adanya OTDA yang kebla-blasen, dimana suatu daerah hanya bisa menciptakan lapangan kerja tanpa bisa membuat keuntungan dari lapangan kerja yang dibuwat? Yang penting, ada pemekaran dan ada pemda, tanpa melihat potensi di daerah yang bisa diberdayakan melalui tangan-tangan abdi negara tersebut. Ironis memang.  Belum lagi, isyu semerbak yang beredar adalah adanya praktek-praktek kolusi dalam penerimaan cpns, tanpa mengindahkan kemampuan dan kualitas calon pegawai, jelas ini juga jadi biang kerok permasalah rendahnya SDM. Rendahnya kemampuan dan kulitas SDM akan mengindikasikan adanya “pengangguran terselubung”, pengangguran resmi, ber-pakaian dinas dan digaji melalui (sebagian besar) dari pajak-pajak. Aset daerah hanya bergantung pada penerimaan pajak inipun terkolerasi dengan kemampuan dan kualitas pns yang ada, tentunya jika kemampuan dan kualitas pns yang memadai, maka program-program yang bersifat pengoptimalaan sumber daya daerah yang digerakkan oleh sdm-nya dalam hal ini jalur birokrasi dan tata daerah yang bagus akan menyebabkan penerimaan daerah yang besar, sehingga kondisi pemda akan bangkrut bisa dihindari. Dalam detik.com, juga ditulis bahwa sebaiknya sistem penerimaan daerah di atur oleh pusat. Nah ini juga langkah yang patut dijadikan bahan pemikiran. Menurut saya alasannya adalah, bahwa dengan sistem nomor induk pegawai yang sudah “satu” dan “baku” selama ini, semua pns akan teregister di BKN. Daerah yang membutuhkan pns-nya mengusulkan ke BKN dalam bentuk proposal jumlah pns dan spesifikasi kerja apa yg diperlukan oleh pemda. Kemudian BKN akan melakukan evaluasi dan revisi jika ada hal-hal yang memang sebenarnya tidak diperlukan oleh pemda. Jika ini dilakukan, selain diperolehnya data pns di seluruh negeri secara akurat dan tervalidasi yg akan terkait dengan perhitungan keuangan daerah dan Negara, juga dihindarinya praktek-praktek kolusi dalam sistem penerimaan pns. BKN sebagai lembaga pemerintah yang mengurusi data dan administrasi pns di seluruh negeri semestinya diberikan peranan yang lebih kuat dan terkorelasi dengan Kementrian PAN.

Adalah hal yang menjadi bahan pembicaraan dan pemikiran bersama jika persoalan aparatur Negara sudah membebani anggaran yang semestinya sebagian besar dialokasikan untuk pengembangan infrastruktur dan peningkatan ke-ekonomian dan kemampuan energi di daerah-daerah.  Melihat persoalan ini, nampaknya pemerintah pusat seperti kehilangan legitimasi dalam hal pengelolaan dan pengaturan aparatur nagara. Dan kesadaran bahwa kondisi ini adalah persoalan yang mesti jadi pemikiran bersama, tidak hanya pemerintah pusat atau pemerintah daerah, tapi semua elemen bangsa ini. Bayangka jika Negara mengalami kebangkrutan sebagai efek domino dari bangkrutnya pemda-pemda dan putusnya atau malah hilangnya pengaturan. Moratorium pns di daerah dan dibeberapa instansi pusat bukanlah jalan satu-satunya untuk mengurangidampak kebangkrutan pemerintahan daerah, namun perlu difikirkan metode yang jauh lebih baik dalam pengelolaan dan pengaturan seluruh aparatur Negara di pelosok negeri ini. Saatnya pemerintah pusat untuk lebih memperkuat legitimasi dan mengambil alih peranan dalam pengelolaan dan pengaturan pns diseluruh negeri. Bayangkan moratorium hanya menghentikan sesaat, penerimaan pns, yang bertujuan untuk penghematan anggaran pemda dan pemerintah hanya sesaat, dan masalah ini akan terus berulang jika belum ditemukannya metode yang lebih baik dalam manajemen kepegawaian Negara di negeri ini. Kuantitas pns tidak akan berpengaruh terhadap kinerja birokrasi jika kualitas pns tidak diperhatikan, tentunya anggaran untuk pns yang berkualitas akan lebih banyak lagi diperlukan.

Jika dibandingkan dengan moratorium TKI di luar negeri, sama-sama “penghentian”. Namun untuk konteks TKI sangatlah berbeda dengan kondisi dengan PNS, semakin tinggi kuantitas dan kualitas TKI maka semakin besar pendapatan Negara dari sector tersebut. Sedangkan PNS, pendapatan Negara dari sector aparatur Negara hampir-hampir hanya menghabiskan anggaran Negara. So, bagiamana menggeser “fungsi” PNS agar juga mampu meningkatkan penerimaan Negara seperti hanya TKI. Meskipun kita akui, persoalan TKI adalah persoalan yang lebih kompleks. Lihat tulisan saya di : https://juarsa.wordpress.com/2010/11/17/1-jiwa-indonesia-di-tanah-asing-adalah-seluruh-jiwa-bangsa/. tentang korban-korban penyiksaan hingga pembunuhan TKI di luar negeri. Mereka yang justeru mengahasilkan devisa Negara, malah perhatian dan empati dari pemerintah seperti berkurang. Sementara yang jelas-jelas memakan anggaran Negara untuk gaji dan belanjanya malah selama ini berlindung dan diperhatikan oleh pemerintah (Gaji 13, kenaikan 10-15% per-tahun) dan fasilitas2 lain yang resmi diberikan maupun yang tidak resmi digunakan oleh para PNS yang notabene semua dibiayai dari pembayar pajak negeri ini. Bayangkan saja, ternyata jumlah penerimaan nagara kedua terbesar setelah migas adalah TKI. Tahun 2009 saja devisa TKI melalui pengiriman remitansi ke Tanah Air mencapai US$ 6,617 miliar (sumber: http://www.fahmina.or.id/artikel-a-berita/berita/845-tki-sumbang-devisa-negara-terbesar-kedua-setelah-migas-.html), hal ini setara dengan  59,49 trilyun rupiah (kurs dollar Rp.9000,-). Bandingkan dengan dana untuk penangulangan TKI yang hanya 101 milyar rupiah (sumber: http://bisnis.vivanews.com/news/read/228318-dana-tki-tersebar-di-berbagai-negara). Hanya 0,00017% saja dana disediakan pemerintah untuk penanggulangan dan penangana TKI bermasalam dibandingkan dengan devisa yang mereka bawa untuk negeri ini. Sementara anggaran pemerintah untuk anggaran belanja pegawai pada tahun 2011 melonjak lebih dari dua kali lipat dari tahun 2006 menjadi 182,9 triliun rupiah atau 2,5% terhadap PDB (sumber: http://headlines.vivanews.com/news/read/242983-moratorium-pns–cara-negara-hemat-anggaran). Logika kasar saya bila pemerintah memodalkan 101 milyar rupiah dan melalui TKI pemerintah mendapat 59,49 trilyun rupiah maka untuk PNS seharunya dengan modal 182,9 triliun rupiah maka pendapatan pemerintah bisa menjadi 1.077 trilyun rupiah (mendekati  anggaran Negara total). Taroklah ada factor pengurang sekian persen, kan kalau saja pendapatan Negara bisa diperoleh 2 kali saja dibandingkan yang dikeluarkan untuk belanja pegawai maka persoalan anggaran untuk PNS bukan masalah. Jika bisa diperdayakan terus kondisi tersebut, maka rasio jumlah PNS dengan jumlah penduduk bisa dibuwat idealisasi, dan moratorium bukanlah hal yang perlu dipertimbangkan untuk menghemat anggaran. Demikian juga pada sector TKI, moratorium juga bukan hal yang perlu dipertimbangkan jika anggaran untuk perlindungan, pengelolaan dan pelayaan TKI diseluruh negeri bisa ditingkatkan, selain factor kuncinya adalah bargening atau sosok Negara di Negara luar dimana para TKI bekerja diperkuat. Tokh, pada dasarnya Negara-negara luar tersebut membutuhkan TKI dari kita. Selain peningkatan kualitas TKI juga diperlukan agar mereka tidak sia-sia bekerja di luar negeri.

Ulasan saya adalah, moratorium baik untuk PNS dan TKI hanyalah keputusan yang sesaat dan jika pengaturan dan pengelolaan baik untuk PNS dan TKI tidak dilakukan, maka masalah ini akan terus-terusan muncul dna menjadi duri dalam daging. Selain kedaulatan bangsa (TKI) yang terganggu secara eksternal, juga kedaulatan pemerintah (PNS & TKI) bisa turun karena masalah anggaran yang tidak pernah mencukupi untuk PNS dan terhentinya devisa dari TKI.

Sumber gambar:

  1. http://birokrasi.kompasiana.com/2010/06/16/pengangkatan-100000-pns-baru-dan-idiom-804/
  2. http://headline.lensaindonesia.com/2011/08/08/sesuai-skb-tiga-menteri-pns-diberi-libur-lebaran-selama-7-hari.html
  3. http://bolmutpost.info/2011/08/tahun-ini-sulut-targetkan-kirim-800-tki/
  4. http://www.beritabatavia.com/berita-8410–tki-di-malaysia-dipungli-agen-pendataan–.html




Informasi seminar & kongres

5 08 2011






Teknologi Nuklir, karena Bahaya Radiasi, masih perlukah?

17 03 2011

Opini Pribadi

Tentang Radiasi, sampai detik ini belum ada IPTEK yang mampu menghilangkan atau menetralkan radiasi sehingga aman untuk tubuh dan lingkungan. Sementara, tayangan di Metro TV (jam 18.30 an deh), terkait diskusi kecelakaan nuklir, salah satu pakar nampak bangga menyatakan: “pake saja sumber energi alternatif lainnya dan Indonesia-kan kaya akan sumber-sumber energi tsb.”, tapi kenyataannya yg kita rasakan bahwa pemadaman listrik selalu timbul dan menunjukkkan kekurangan pasokan listrik.

Sementara, pengeboran minyak dan gas, juga batu bara, masih melibatkan orang asing (karena teknologinya gak pernah bener-bener kita kuasai secara utuh), dan ini memang selalu terjadi. Yang berarti sebagian hasil tambang juga dinikmati asing, dan di export  ke LN oleh kita sendiri. So, jika semua energi tsb digunakan untuk menjadikan surplus cadangan listrik, saya yakin PLTN akan menjadi opsi yg paling buncit dan mungkin enggak diperlukan. Kembali pada omongan sang pakar bahwa sumber-sumber energi lain masih banyak, sementara kenyataannya adakah hal ini telah menutupi kekurangan energi kita saat ini? khususnya untuk listrik? Kalimat-kalimat seperti itu sudah sejak saya duduk di bangku SMA didengung-dengungkan (20 tahunan deh), namun sekali lagi, tetap saja itu hanya seakan jadi lips bahwa kita kaya sumber energi, tapi cenderung untuk menjualnya dan tidak bisa merealisasikannya untuk kebutuhan energi nasional. Nasib PLTN juga akan makin parah untuk di realisasikan jika pola fikir masyarakat hanya cukup dengan “nyanyian-nyanyian” kita kaya berbagai sumber energi namun sama sekali belum mengoptimalkannya dan cenderung lebih senang membeli teknologi, ketimbang membuat teknologi sendiri. Contohnya pembangkit-pembangkit listrik lainnya juga sebagian besar kita beli. Ingat kan Nurtanio? Jika saja program industri pesawat kita tidak di intervensi maka tidak akan menjadikan keadaannya seperti seakrang ini, dimana pesawat-pesawat komersial dari LN yg di beli oleh maskapai Nasional mungkin tidak akan terjadi dan cenederung menggunakan produk dalam negeri.

Saya hanya menyayangkan, bahwa kejadian di Fukushima disikapi dengan phobia seperti itu, sementara sebagian besar dari mereka (para ahli yang terlibat langsung dengan kejadian maupun organisasi terkait) masih harus menganalisis, menjelaskan, dan menguraikannya secara benar dan faktual berbasis konsep-konsep ilmiahnya, bukan kata koran, pakar jadi-jadian atau berita-berita tertentu. Biasanya, kejadian kecelakaan akan dideklarasikan setelah beberapa waktu tertentu setelah diperoleh validasi dan kesimpulan akhir. Seperti kecelakaan pesawat saja perlu waktu maksimal tahunan untuk disampaikan ke publik tentang fakta-fakta di balik kejadian secara ilmiah. So, teralu dini menjustifikasi kecelakaan nuklir di Fukushima sehingga muncul output: no nuclear power. Meski kita juga tahu, bagaimana efek akibat radiasi dan pengerahan massa yang begitu besar untuk di evakuasi serta bahayanya terhadap ke ekologi dan lingkungan. Yang perlu juga dicontoh dari kejadian tersebut, bagaimana suatu teknologi masih memiliki kondisi kritis dan kelemahan yg sama sekali belum terfikirkan sebelumnya (ini memang sifatnya manusia, mau Jepang kek, Indonesia kek, Amerika kek, sama saja). Dan setiap kejadian kecelakaan atau malfungsi dari suatu teknologi akan dijadikan bahan evaluasi untuk perbaikan desain dan peningkatan fungsi ke depan (hal ini akan terwujud jika para pakar atau ilmuwan tidak hanya ngoceh dan bereferensi dari Koran/Berita bukan dari fakta ilmiah dan kejadian yg faktual, tapi melakukan riset seutuhnya). Sebagai contoh, bahwa kecelakaan pesawat sering terjadi, namun orang tetap naik pesawat karena kebutuhan. Dan PLTN memang harus terkait dengan kebutuhan energi, dan bukan untuk ambisi. Butuh energi listrik dari nuklir atau tidak, hanya masyarakat pengguna energi yg tahu, dan itu termasuk kita-kita juga. Keputusan akhir ada di pemerintah, termasuk resiko-resiko yang bakal muncul dari penggunaan suatu teknologi (contoh kasus: Black Berry dan Menkominfo). Kembali ke tulisan pertama, bahwa bahaya radiasi adalah sesuatu yg paling mengerikan, selain radiasi tidak berbau, tidak terasa, tidak terlihat namun efeknya luar biasa dan destruktif jika berlebih dari ambang batasnya (minum obat berlebih juga akan mengalami resiko membahayakan). So, kita tinggal lihat catatan statistik jumlah korban akibat radiasi nuklir di dunia, dibandingkan dengan kecelakaan dari penggunaan teknologi lainnya. Life is a risk, but we should always minimize the risk and it is impossible to eliminate them. To minimize it, we will need a common sense, a mental health and a good knowledge in certain fields. Tetapi, kejadian bencana tidak ada yang bisa memprediksikan kapan terjadinya dan sebesar apa.

Terkait bencana nuklir (nuclear disaster), dimana kejadian TMI-2 (1979) sama sekali tidak dipicu dari kejadian bencana Gempa dan Tsunami, tapi akibat human error dan kegagalan fungsi kendali setelah dipicu oleh kegagalan pompa disistem sekunder. Sedangkan, kejadian Fukushima (2011) dipicu oleh gempa dan tsunami, namun proses thermal recovery mengalami kegagalan dan tentunya ini karena kondisi darurat, dimana fungsi alat tidak bekerja karena bencana. Saya sih lebih seneng memelototin “kegagalan sistem pendingin” darurat yg mereka lakukan, meski tekanan diturunkan dengan melepaskan uap (memventing)  yang mengandung material radioaktif dan hydrogen (akibat panas berlebih pada cladding Zirkaloy) via katup pembebas (relief) atau pengaman (safety) serta air laut diguyurkan ke dalam reaktor, kenyataannya termal masih eksis. Kalau efek kegagalan pendinginan dan fuel damage kemudian radiasi terlepas ke lingkungan, semua orang sudah tahu dengan urutan itu. Persoalannya adalah kejadian Fukushima, adalah kegagalan manajemen termal yang memicu kegagalan manajemen penahan radiasi ke lingkungan. Sedangkan manajemen teras, dianggap berhasil (aspek pembelahan inti, dengan dimasukkannya batang kendali_shutdown).

Semoga kejadian darurat nuklir di Fukushima yg dipicu oleh bencana, memberikan bahan-bahan untuk kita (khususnya ilmuwan/akademisi dan peneliti) bahwa multi-failure itu benar-benar terjadi dan semua kajian atau riset tentang fitur keselamatan PLTN perlu ditambahkan dan ditingkatkan berbasis kejadian Fukushima.

Persoalan PLTN mau di bangun atau tidak, saya fikir bukan urusan kita-kita dan jangan menjadikan kita patah arang, riset nuklir baik untuk aplikasi dalam bidang-bidang lain dan khususnya energi nuklir masih perlu dilakukan. Kecuali, jika dan hanya jika badan dunia PBB melarang penggunaan teknologi nuklir dalam bentuk apapun di dunia ini dan IAEA dibubarkan, maka sebaiknya kita pensiun dini saja, menjadi pengajar, jadi wirausaha, TKI atau buka warung nasi.

(belum ngilmiah, non-teknis)

17 Maret 2011, Bogor.





2010 in review

3 01 2011

The stats helper monkeys at WordPress.com mulled over how this blog did in 2010, and here’s a high level summary of its overall blog health:

Healthy blog!

The Blog-Health-o-Meter™ reads Wow.

Crunchy numbers

Featured image

A Boeing 747-400 passenger jet can hold 416 passengers. This blog was viewed about 5,000 times in 2010. That’s about 12 full 747s.

In 2010, there were 33 new posts, growing the total archive of this blog to 34 posts. There were 331 pictures uploaded, taking up a total of 69mb. That’s about 6 pictures per week.

The busiest day of the year was August 24th with 148 views. The most popular post that day was Akademisi dan Pencari Nafkah….

Where did they come from?

The top referring sites in 2010 were facebook.com, mail.yahoo.com, search.conduit.com, google.co.id, and muniri.com.

Some visitors came searching, mostly for kecelakaan motor, kurma, battery, nukiyama curve, and boiling curve.

Attractions in 2010

These are the posts and pages that got the most views in 2010.

1

Akademisi dan Pencari Nafkah… August 2010
8 comments

2

Mobile Energy, Baterei Charger Ulang (Rechargeable Battery) August 2010
2 comments

3

Mahasiswaku November 2009
7 comments

4

Ku & Keluargaku November 2009

5

PROSES NGE-DIDIH (pendidihan, boiling) September 2010
5 comments








%d blogger menyukai ini: