Berawal dari “ditendang” dan maknanya (part 1 : sebelum berangkat)

29 03 2012

Sudah dua bulan lebih dari tulisan terakhir saya bulan Januari lalu, saya baru ada mood lagi. Teringat soal galau akademik dan minder ilmiah yang saya tulis, kemudian masa depan memang sama sekali tidak yang bisa memperkirakan. Semua terjadi dengan semestinya dan mengalir seperti aliran sungai yg berawal dari mata air kecil di pegunungan hingga ke muara laut, aliran air yg berliku-liku, melebar-menyempit dan membawa bermacam-macam material dengan segala persoalannya. Namun, sekali lagi, air tetap akan ke laut juga. Inget terus omongan Prof. Raldi, soal “proses” dan “kerja”, ibarat perjalanan air sungai itu juga kali ya apa yg beliyau maksud. Beliyau memang unik, setelah saya berkativitas di kampus lagi after the storm of galau, tetep aja beliyau bicara bahwa saya harus ke luar negeri,”ngapain kek” katanya, yg penting elo gaul dan kudu gue “tending” dari sini. Sempet tuh sambil berkelakar meminta daua sohib saya, Nata dan Ridho untuk mengeksekusi saya dalam hal “ditendang” dari kampus untuk ke LN. Jujur saja, waktu itu kepikiran males juga ninggalin keluarga (dengan 4 anak) dan kondisi fikiran dan pengen lulus aja, tokh saya fikir saya juga dah disekolahin juga di LN meski cuman 3 tahun di Jepang, juga sudah ke beberapa Negara. Pada saat itu memang saya belum ngeh bentul maksud Professor saya yg nyentrik itu, didukung pula oleh Prof. Nandy dengan tugas tambahan nulis “dibawah pohon apel”, busyet juga deh.

Foto dengan teman-teman master dan candidate doctor di ESDAS Lab. KAIST

Iseng-iseng pas buka SIAK-NG ada pengumuman soal AUN-ROK alias tawaran exchange fellows program ke Korea (ROK: Rep.of Korea), dan pada saat itu juga saya lagi apply proposal riset insentif 2012 (biar gairah nge-riset-nya0, finally saya applied juga tuh program. Gimana enggak di apply, kalimat “ditendang” itukan selalu terngiang-ngiang ditelinga saya. Rada pontang panting dikit akhirnya syarat2 saya sipin dan saya diurutan 13 pas narok berkas di rektorat. Yg bikin menarik dari formulir AUN-ROK adalah disamping tanda-tangan saya kana da tanda tangan Rektor UI, saya fikir, kapan lagi bisa bersandingan tanda tangan dengan orang nge-top (emang beliyau lagi ngetop sih akhir2 ini). Pokoknya dua program udah saya apply, jujur sih pengennya Riset Insentif saya diteriam (padahal nyiapinnya cuman 3 hari) dan yg ke LN kagak aja deh (dengan persiapan juga 3 hari). Tokh saya fikir salah satu dari itu tetep membuat saya bakal bergairah, kalo disuruh milih ya mending tetep di Depok sih.  Gal kerasa waktu pengumuan dan dateng, dan ternyata proposal riset saya gak diterima. Lemes juga sihm ya sudahlah saya terima aja dengan lapang dada, mengingat persiapannya juga pas-pasan. Ekh gak disangka gak dinyana, ternyata AUN-ROK saya yg malah diterima, busyet dah, malah kebalik dari yg saya inginkan. Makanya, soal masa depan emang gak bisa ditebak or ditentuin. Saya Tanya ke panitia sambil iseng ada berapa yg apply? Wow ternyata ada 200-an dari seluruhperguruan tinggi anggota AUN, oh ya AUN itu Asian University Network (linknya ini: http://www.aun-sec.org/) anggotanya ada 26 PT se-asean. Dari Indonesia ada 4, UI, ITB, UGM dan Airlangga. Fellow yg diterima cuman 6 orang, singapur 3, Malaysia 2 dan Indonesia 1 (gue kebeneran, dari UI lagi). So, rada bingung, apa yay g bikin gue diterima? Ups baru nyadar ternyata dalam aplikasi saya udah masukin surat undangan dari perguruan tinggi di Korea yg bakal saya datengin. Dari KAIST, Korean Advanced Institute of Science and Technology yg ternyata KAIST urutan ke 90 dunia, saat ini nomor 1 di Korea. Surat saya peroleh dari Professor KAIST atas bantuan temen saya yg lagi S3 disana, yaitu Ms. Ai Melani (maaf saya pake Ms. Untuk menunjukkan bahwa doi masih jomblo) juga email saya langsung ke Profesornya Ai disertai attachmen 2 paper terakhir saya yg berbahasa Inggris, maka keluarlah surat itu. Nah, sekai lagi gak ada yg bisa nebak, dan dampak “ditendang” bakal saya alami deh.

Meanwhile, sebelum berangkat saya juga masih ada beberap komitmen dengan tempat saya ngajar untuk segera menyelesaikan semua bimbngan saya, agar ke depan urusan saya bisa lebih focus ke penyelesaian study saya sendiri. Kadang lucu juga, gue asik-asik minta ke student gue agar buru2 selesai studinya, ekh gue sendiri malah “klemar-klemer”. But, shows must go on dan segala komitmen dengan mereka kudu saya selesaikan sebelum saya berangkar ke Korea. Alhamdulillah, berkat bantuan kajur TM tempat saya ngajar, mereka finally bisa pada sidang dengan hasil yg memuaskan (emang tuh anak2 pada bagus2 sih). Bayangin 3 hari sebelum saya berangkat dilakukan sidang, sampe habis waktu saya untuk keluarga yg mestinya malah saya bisa berleha-leha dengan mereka sebelum berangkat, ini mah malah diluar ngurusin anak orang, anak gue juga sih. Anyway, semua berjalan dengan semestinya, dan permohonan maaf yg sebesar-besarnya kepada anak2 dan istri saya yg masih jauh dari seorang ayah yg baik.

Kemudian, tepat tanggal 19 Februari 2012 saya udah ada di Soetta, pesawat Koran Air malam berangkatnya. Lucunya, meski sebelum berangkat (hari minggu) saya masih sempet jalan2 ke BSD ma anak istri, namun pas mau berangkat saya malah nongkrong hampir 3 jam di tukang cukur (tuh tukang cukur biasanya sepi, tumben ngantri….). Sampe Taxi nungguin saya. Belum lagi saya sendiri juga gak sempet pamit ke Sensei saya, waduh durhaka bener nih saya saya fikir, ya itu tadi, menyelesaikan komitmen dengan para mahasiwa bimbingan saya. Senin, 20 Februari saya akhirnya tiba di Incheon sekitar jam 8-nan kurang (keluar dari bandara) dan naik Bisk e Kota tempat KAIST berada, yaitu Daejeon. Jaraknya sekitar 2,5-3 jam pake Limousine Bus (22.100 Won harga tiketnya). Diperkirakan saya sampe ke Daejeon jam 10-11 an bis dari Incheon jam 8.25 dan saya dah janjian di Halte Lotte dengan Ms. Ai Melani yg katanya merindukan saya. Oh ya, kenapa saya kenal Ai, karena doi pernah riset bareng di lab. Termohidrolika Eksperimental BATAN dengan saya dan temen2 di sana, dalam rangka studi dia di KAIST tentunya. Terus, ternyata nyampeke Incheon udara lumayan dingin banget, ampe -7 derajat celcius? Mana gak bawa jaket tebel, pake jaket biasa aje. Busyet dah, bener2 gemeteran tuh badan.  Sambil nahan dingin dan duduk termenung di dalam bis, termenunglah, mikirin kayak apa perjalanan saya selama 1,5 bulan di Korea ini dan apa makna “ditendang” tadi? Masih belom kepikiran.

== cerita bakal berlanjut, seputar pengalaman berharga saya selama 1,5 bulan di Korsel dan akhirnya ketemu juga makna “ditendang” tadi ==

Daejeon, South Korea

March 29, 2012


Aksi

Information

7 responses

29 03 2012
Henry d Effendy

“ALLAH PUNYA RENCANA YANG LEBIH INDAH UNTUKMU (Sensei mulya)”

Iseng iseng mumpung ngga bayar, saya klik link blognya pak mulya🙂.

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.”. (QS Albaqarah ayat 216)

Ketika usaha dan do’a kita tidak dikabulkan oleh Allah, itu berarti Allah mempunya rencana lain yang jauh lebih indah daripada rencana yang kita buat.

Allah itu Maha Mengetahui segalanya. Termasuk segala sesuatu yang kita butuhkan, Allah lebih tahu daripada kita sendiri. Karena, segala sesuatu yang kita inginkan, segala sesuatu yang menurut kita baik, ternyata belum tentu baik menurut Allah

Saya Juga masih PUNASARAN ada kejadian apa atau ada makna apa dibalik cerita ini, hanya saja untuk orang yang telah banyak memberikan kenangan berupa kebaikan dan bantuan yang tak akan bisa terbalaskan dengan apapun saya selalu mendoakan sensei MULYA semoga kedepannya tambah sukses dan maju kariernya dan apa yang dicita citakan terwujud🙂. Allahumma AAMIINNNN.

29 03 2012
juarsa

Terimakasih David atas doanya

29 03 2012
juarsa

David, saya ingin menggaris bawahi statemenmu “…hanya saja untuk orang yang telah banyak memberikan kenangan berupa kebaikan dan bantuan yang tak akan bisa terbalaskan dengan apapun…” adalah hal yg sangat biassa dan wajib saya lakukan. Hal ini saya lakukan karena, alhamdulillah, selama saya duduk disekolah sampe segede gini, selalu Allah kirimkan kepada saya para Sensei (dari guru SD saya sampe Dr. Anhar RA, Prof. Raldi dan Prof. Nandy) yg memiliki wawasan tinggi dan berbudi, dan care dengan saya, sayapun sulit untuk membalasnya dengan apapun.

Makanya, salah satu untuk membalas segala limpahan kebaikan mereka dan pengetahun dari mereka, sayapun melakukan hal yg sama kepada murid2 saya…from the best teacher will be born a better teacher…terus2an kayak getu.

Tadi ada farewel-party sama Prof,Chang, ada 2 muridnya yg baru lulus Doktor dan mulai 1 April sudah kerja di KAERI dan KINS, sekalian saya mau ke Indonesia maka diadain pesta. Pesan beliyau kepada muridnya yg bikin saya tersentuh, adalah mengenai “hubungan”, kira2 dia ngomong gini kepada 2 muridnya:

“please maintain your relationship with your senior and new senior in your new institution and keep your relationship with your yuniors from the place where you have been study all this time. And remember, I will always watching you.”b

Bujug khan….

Salam untuk keluarga ya, semoga usaha landaknya lancar…

29 03 2012
dhani cute bangetz

Kagum bgt ma pak mul..bangga lah dulu sempet d bina wlw cm bbrapa bulan. Sy jg ad keinginan ke LN tp entah kapan.. Mengalir sprti air dah. Pgn ngrasain di tendang tu ky gmn sich. Anyway, di korea ngomong pke bhs korea ap bhs inggris?heu..nnti kl pulang k indo jgn bentuk grup boyband yah sensei.wkwk

29 03 2012
juarsa

Bujug dehkagum ma gue, jadi ngeri gue….wkwkwkwk. Anyway thanks Bro, elo juga tetep student gue. Nitakan aja keinginanmu enggak hanya keinginan, Insya Allah pada saatnya nanti akan tiba. Apa perlu gue yg “nendang”? Anyway, Riska gmana?

Sipp kita buwat aja Dhan, gabung ma Prof gue yg udah punye band.

salam untuk keluarga

29 03 2012
dhani cute bangetz

Wkwkwk..bisa aje dah.. Makasih pak buat smw pesan dan nasehatnya dr dulu..kl pulang k jkt kabarin aja pak.. Riska skr lg menikmati dunia metering system tuh. Ngbrolnya ma org singapore dy skr..wkwkwkwk, sy brgaulnya msh ma org surabaya. Haaah,oke pak thanks bwt balasannya nih. Aktif dah ni blog mah. Salut lah

29 03 2012
juarsa

Alhamdulillah, bilangin ke Riska gue kangen gethu…,
Thanks ya Dhan, mau ngegosok nih hahahaha.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: