Pagi Buta, Usia Menjelang Senja

27 10 2010

Setelah beberapa hari ini badan kurang delicious, yg kayaknya sih angin. Meksi ude dikerokin tetep aje masih lemes2. So, dah beberapa hari istirahat mulai deh agak lumayanan. Ternyata di usia yg udah lewat pager 40 tahun emang kudu hati2 dan tubuh lebih membutuhkan istirahat ketimbang obat2an. Dulu sih, waktu denger temen2 ane yg lebih tua bilang “ati2 di atas 40 tahun”, ane cuman cengar-cengir doang ngedengernya, gak tahu beneran juga rupanya.  Selain badan mulai reyot, kemampuan otak juga rada menurun (mungkin kebanyakan yg difikirin) seperi HD yg udah penuh dan sesak. Apalagi ane punya kebiasaan jelek, yakni gak tidur2 ampe pagi buta, rata2 seminggu bisa sampe 5-6 hari. Dulu lebih parah, kadang 2-3 harian gak merem2, kayak pasukan SEAL aje. Tapi sekarang, wah kalo dipaksain kayak dulu, langsung deh kerasa. Emang gak bisa diboongin umur dan kemampuan. Setelah istirahat tadi, mulai lagi deh aktivitas malem ampe pagi, terlebih banyak hal yg saat ini datang secara bersamaan. Semuanya masuk ke dalam fikiran, mulai soal keluarga, rukun tetangga, lingkungan, kantor, kampus tempat ngajar, anak2 didik, dan yg paling penting sokalah ane. Pengennya focus banget sih ame suatu kegiatan penting dan meskipunemang bisa, namun setelah satu kegiatan selesai dan mestinya saat untuk istirahat tiba, ekh masalah laen juga kudu difikirin, jadinya hampir gak bisa diem nih fikiran. Alhasil kalo otaku ude ngeheng, baru deh duduk-duduk nonton tipi ataw pelem.

Teringat waktu diskusi dengan professor ane, beliyau bilang, di atas usia 40 ampe 45 tahun adalah masa-masa kritis untuk mengambil suatu keputusan dalam hidup. Dan gak perlu banyak-banyak menimbang, toh kematangan berfikir sudah nyampekan. Dan emang bener2 kerasa tuh omongan prof, saat-saat ini banyak hal yg muncul dan perlu keputusan. Gimana gak bingung, di usia yg dah lewat 40 tahun ini, ane merasa, tidak ada satupun karya kerja ane yg mampu menjadi sesuatu yg sangat bermanfaat dan merupakan suatu penemuan (kebeneran kerja sbg peneliti). Semua masih dalam bentuk2 tulisan atau kertas-kertas. Dan gak usah nyalahin siapa2, termasuk pemerintah, kalo soal hasil kerja enggak bisa diimplementasiin ke bentuk penemuan dan inovasi baru. Kalo difikirn, rasa2nya, hidup udah sampe ujung, padahal baru menjelang senja, dan sekali lagi belum punya hasil yg luar biasa yg bisa membanggakan dan bermanfaat bagi banyak orang. Ane sih lebih seneng ngoreksi diri, dan ternyata emang bener masih banyak hal-hal yg menjadi hambatan diri sendiri, kemalasan, kebingungan dan kadang kebuntuan dalam berfikir. Apa emang kemampuan ane emang segini aja? Itu pertanyaan yg sering muncul, kalo ude mentog. Terus kalo ngelihat ke samping, lihat anak ame istri, ternyata sampe saat ini, gak banyak hal yg bisa ane berikan dan bikin mereka lebih bahagia. Semuanya serba cukup dan kalo perlu standar saja. Meksipun demikian, Alhamdulillah, adalah pergeseran keadaan anak2 ane sekarang dibandingkan keadaan bapaknya di masa lampau. Intinya, semua emang kudu tetep ane syukuri, meksipun hati ini kadang menjerit melihat anak2 hanya diberikan hal2 yg standar saja dan kadang kurang. So, batin ini terus bertanya, apakah bener memang “ini” pilihan hidup ane? Ngotak-ngatik angka dan memahami beragam fenonema dalam sains sebagai peneliti, kemudian belajar & belajar untuk disampaikan kepada murid2 sebagai pengajar, sudah memberikan kebahagian dan kepuasan dalam hidup? Kadang gamang menerpa ruang batin ane. Namun, kata2 bijak dari almarhum ayahanda, bahwa “kalo bukan kite, siapa lagi yg mau ngejalanin?” tetep terngiang dan membikin ane terus bertahan dengan apa yg sedang dijalani hingga saat ini. Akh, sekali lagi keputusan penting dalam hidup tetap harus di ambil. Masa-masa sedang studi ini dapat dianggap sebagai jeda waktu agar ane bisa berfikir agak panjang untuk memutuskan sesuatu tentang karir ke masa depan. Semoga saja 1-2 tahun kedepan, kepastian bisa ane dapetin. Kegamangan tentang hal-hal yg tidak sesuai harapan, tentang masih banyaknya kesia-siaan system dan prilaku individu dalam menjalankan aktivitasnya masih terus2an terlihat dan berdampak. Paling ane takutkan adalah, pada akhirnya ane terbawa arus tersebut, semogalah tidak ya Allah.

Untuk sementara, kegiatan hingga pagi buta di usia yg menjelang senja nampaknya tetep harus dijalani dan syusah untuk normal seperi orang-orang. Semua mahluk, semua manusia tentunya punya sifat dan cara-caranya sendiri untuk meraih sesuatu dalam hidupnya. Apakah apa yg ane ingin raih sudah dapat? Belum, dan masih jauh. Semoga anak dan istripun terus2an memaklumi dan tetep mendukung kelakuan ayahnya ini yg belum bisa membahagiaan dan mensejahterakan [27 Oktober 2010, 05.19].


Aksi

Information

4 responses

27 10 2010
soedardjo

Pak Mulya, pasca 35 tahun, semua penyakit yang dulu tidak terdeteksi, maka akan terdeteksi kemudian. Semuanya untuk bahan mawas diri, makanan apa yang harus kita pantang.

Tidak bisa atau sulit tidurpun akan menyerang ginjal.

Sebaiknya hidup ini mengalir. Boleh sekali-kali mencari tantangan, namun sasarnnya jangan tinggi-tinggi, karena masalah adalah selisih antara cita-cita dan kenyataan. Jika selisihnya besar, maka akan dirundung masalah lebih besar. Selamat berjuang pak Mulya…

Saya juga ingat, saat ayah saya meninggal, ibu saya bertanya ke anak-anaknya, bagaimana nasib anak-anaknya kelak?. Ternyata Alloh telah membagi rizki ke semua orang sesuai kodrat kemampuannya. Tidak ada ayahpun, akhirnya anak-anaknya masih dapat meneruskan sekolah, walau gelarnya tidak terlalu tinggi. Anak membawa rizki sendiri-sendiri kelak, dan kita cukup mempersiapkan dasar ilmu pengetahuan, dan diiringi do’a agar anak-anak kita menjadi anak-anak yang sholeh dan sholehah.

27 10 2010
juarsa

Terimakasih kasih pak Dardjo atas tanggapannya, sangat menyentuh. Memang betul kata bapak, bahwa semua harus apa adanya, ngalir ya pak. Insya Allah, kegaulauan saya akhir2 ini bisa segera sirna.

12 11 2010
Gita

kebanyakan orang cuma melakukan hal biasa, atau yang bapa bilang “normal” atau karena lingkungan yang ada disekitar kita yang terlalu “normal”, maksudnya biasa aja. kalo diliat sih banyaknya orang yang ga semangat, seadanya, otaknya kurang diasah, ga inovatif.
karena semuanya terlalu normal terlalu sedikit perubahan yang bisa disumbangin di zaman yang perubahannya sangat cepet.
bukankah menyenangkan melakukan hal2 yang disukai, bukankan hebat kalau bapa jadi orang yang luar biasa, bukankah luar bisasa andai orang mau melakukan hal bukan hanya karena materi, bukankah bapa juga turut menyebarkan energi semangat bapa ke orang orang di sekitar bapa.
tapi memang ada saat kita merasa bosan, letih, cape, bingung, merasa ga berguna, tapi aku yakin semua itu ga akan melemahkan bapa, karena bapa masih punya banyak mimpi untuk diraih.
semangat!!!
tapi kalo emang bapa sakit ya istirahatlah, berikan hak badan bapa yang katanya reyot itu buat direnovasi.

18 11 2010
juarsa

Terimakasih Gita atas tanggapannya, saya jadi semangat dan mulai beristirahat.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: