MADANIA, …a conversation that make the student become a scientist in the future

6 10 2010

Pulang nge-lab dari kantor (jumat) terus ngajar ke kampus dan ternyata baru sempet buka pesbuk di rumah malem2nye, ekh ada pesan di inbox. Memang kalo buka pesbuk saya lebih suka buka inbox-nya dulu, takut ada pesan rahasia dan penting, so jadi prioritas. As usual, pas saya buka inbox ada pesan dari temen seangkatan saya waktu di Fisika UNPAD, judul pesannya singkat banget “Hi”, doi nulis gini “Pa kabar pa? Sorry ASAP nih, by phone aja ya? Berapa no hp nya? Thanks Wuri”, waduh padahal udah lama kagak kontek2 dengan Wuri Handayani, cewek mungil di jurusan fisika yg sering saya godain (tau deh..masih inget enggak die). Waduuh? ada apa nih?? setengah kaget dan bingung dalam fikiran saya, karena emang ampir 15 tahun gak pernah ketemuan, meski sekali-kali suka email-emailan (belum ade pesbuk…) sih. Nah..balik ke pesannya Mrs. Wuri Handayani, saya langsung aja ngetikin nomor simpati hape saya (luar kepala…). Kemudian dia ngebel, sabtunya pas saya ngajar (emang hape suka di silent) jadinya enggak keangkat tuh, cuman udahnya ada pesen “miscall”. Terus, karena gak enak langsung ane bell balik, tapi doi lagi nyetir. Udah deh, nungguin jadinya, sambil nerusin ngajar (emang boleh, ngajar sambil neleponan?). Singkat cerite, akhirnya kita bisa komunikasi by phone. Rupanya, temenku ini ngajak saya untuk bisa memberikan pengalaman hidup saya sebagai “Scientist” (keren gak tuh..?) di depan siswa-siswa SMA, di tempat dimana sohib saya tersebut bekerja. Tanpa basa-basi saya iya-in aja dan emang udah lama enggak ngocol di depan anak2 sma yg beneran imut, kebanyak ane ngocol di depan mahasiswa2 yg sok imut. Akhirnya jadi deh, hari senen pagi saya udah harus standby, dua sesi lagi (sejam-sejam). Hari minggu, gak sempet buat bahan presentasi, karena emang bangun siang, pas bangun udah ditongkrongin mahasiswa bimbingan (ane lupa dah janjian), ampe jan tujuh malem, terus nganter bini, nyicil belanja perabot bayi dan belanjanya juga yg perlu2 aja, selesai juga sampe jam sembilan kurang. Akhirnya hanya bermodalkan tidur 2 jam, bahan bisa siap.

Senin pagi itu, saya emang udah janjian ama Wuri untuk ngikut mobil jemputannya. Jam 06.45 janjiannya…wuiihhh, biasanya jam segitu masih ngelingker (baru bangun jam 7an), tapi tergantung sikon sih, soal bangun bisa difleksibelin. Nah, ketemu juga tuh, setelah 15 tahunan kagak ketemu. Wah, doi lebih ibu2 sekarang (sorri ya Bu) tapi manisnya gak ilang, dan langsung mempersilahkan naik. Gak sempet ngobrol2 di mobil, gak enak sama pegawai lainnya yg ternyata para guru. Malah, saya ngobrol dengan dua orang guru laki2 yg emang duduknya di bagian belakang (lupa namanya…). Ngalor ngidul deh….karena ngobrol dan gak kerasa, nyampe juga di tempat kerjanya Mrs. Wuri Handayani. Wah, kaget juga saya melihat sekolah tempat kerjanya, dalam hati…ini sekolahan dari SD ampe SMA, gedenya 2-3 kali kampus tempat saya ngajar nih.  Yg bikin saya ngeper, digerbang ada tulisan gede-gede, bunyinya gini nih: “KAWASAN BEBAS ASAP ROKOK”, saya fikir bawa rokok mah boleh dibawa asal jangan berasap saja. Jadi inget pesannya Wuri “ASAP”. Kemudia pas masuk, wah megah juga nih sekolahan, ada seorang laki2 yg datang dengan tersenyum ke Ibu Wuri dan sambil berbasa-basi, dia mengambil tas yg dibawa sohib saya untuk kemudian dia bawa (entah kemana?). Sopan bener nih, saya fikir. Setelah puas mata melotot ke sana kemari, dan kelihatan siswa-siswinya bersih2 dan resik2. Kami masuk ke suatu ruangan, ekh ternyata itu kantor kepala sekolah. Bah, ternyata temen saya ini Wuri Handayani, S.Si, M.Sc adalah Head of grade 10-12 from MADANIA Progressive Indonesian School alias kepala sekolah SMA-nye. Gak nyangka bener saya, salut juga, ternyata sohib saya ini terjun kedunia pendidikan dan dapet posisi yg bagus di sekolahan yg bagus. Untuk lengkapnya lihat aja deh di webnya (http://www.madania.net/). Emang kalo ngelihat biayanya, emang kenceng, semodel saya ini yg kerjanya neliti dan ngajar dengan hasil pas-pasan, sulit untuk menyekolahkan anak saya masuk ke situ. Cuman, yg patut di contoh adalah, semua bekerja dan dikerjakan secara professional dan distandarkan secara internasional. Betul, kondisi itu emang gak lepas dari salary dan dana, tapi sekali lagi, mereka (bangsa kita sendiri) mampu kerja secara professional, that’s it. Guru2nya sudah memiliki departemen masing2 (semacam kelompok untuk bidang studi), apalagi dengan sarapan pagi yg hanya saya temuin kalo saya lagi tugas ke LN, tambah keren nih sekolahan. Tadinya mau nambah, tapi sebagai pembicara-kan kudu jaim sedikit. Kantor bu Wuri, emang gede, ada stafnya juga plus ada meja gedenya ditengah ruangan. Pokonya suasananya kondusif bener untuk ngajar-mengajar. Saat itu, saya gak sempet ngobrol2 lama sama Wuri, beliyau lumayan sibuk mondar-mandir ngurusin berbagai hal (gak sempet sarapan kayaknye), kebetulan karena saya juga diminta ngisi acara “Career Day”, dan kegitan tersebut juga mengudang dosen2 dari perguruan tinggi luar negeri (jepang, jerman, dll), jadi emang bu Wuri sibuk banget jadinya.

Tiba saat acara di mulai, saya fikir di aula atau semacamnnya, ekh gak tahunya di ruang kelas, jadi dua sesi tersebut adalah untuk dua kelas pada jam yg beda. Hari itu kalo gak salah ada juga nara sumber dari wartawan dan perbankan, saya sih (ceritanya) sebagai scientist. Waktu di dalam kelas, saya sempet terkaget-kaget, gurunya pake bahasa Inggris coy, wah sempet minder juga saya, meski dibilang sebagai scientist, Inggris saya emang blepotan. Syukurlah, ternyata saya ngomong emang bisa pake bahasa Indonesia, meski kadang saya campur pake Inggris2an kayak Cinta Laura, biar rada2 keren maksudnya. Awal presentasi kayaknya kurang lancar, karena anak2 rada2 bengong dan ada yg ngobrol2 karena kayaknya saya emang terlalu seriyus, padahal bu Wuri udah pesen, agar saya rada2 nyantei nyeritain karir saya jadi peneliti (ini yg bener). Uda deh, akhirnya gaya konyol saya muncul juga, and mulai deh mereka pada ketawa-ketiwi, dan jadinya lumayan banyak juga yg antusias. Tanya-jawab, lebih seru lagi, sebagian dari mereka malah pada suka fisika. Wah, saya fikir keren amat nih, anak2 sma bisa begitu? Jarang2, saya fikir. Cita-citanya juga beragam, yg intinya berbasis science semua. Seneng lihat mereka optimistic dalam hidup, apa karena kedaaan mereka yg memiliki ortu mapan, atau karena emang system tempat sekolah mereka sudah mapan? Saya sih lebih seneng, menilai, bahwa system sekolahannya yg bagus, dan ini memang butuh dana gak sedikit. So, fikiran jadi kemana2 akhirnya, mestinya dengan anggaran 20% pendidikan nasional, model2 kayak MADANIA harusnya dibanyakin.  Meski intensif guru sudah dinaikkin (sebagian di negeri), tapi sebagian juga profesionalisme belum kelihatan, pola ngajar masing begitu2 aja. Sementara bagi seorang guru science or iptek-lah, kudu terus mengikuti trend perkembangan iptek terkini dan trend ke depan kayak apa. MADANIA, meskipun dengan mengundang orang2 yg dianggap bisa mewakili bidangnya, kelihatan bahwa mereka berusaha untuk memberikan informasi terkini kepada siswanya, sehingga mereka bisa lebih banyak punya pilihan dan bisa mulai focus untuk ambil bidang apa nantinya setelah lulus SMA. Semogalah, untuk beberapa tahun ke depan, atau beberapa decade ke depan, sekolah2 plat merah juga sebagian besar akan bisa memiliki fasilitas dan etos kerja yg sepadan untuk mutu pendidikan yg lebih baik. Meski kita sekolah dimanapun dan juga pilihan yg bergantung pada banyak parameter (salah satunya biaya), tapi kita juga gak kudu gentar, kalo anak2 kita ndak bisa masuk ke sekolah model MADANIA. Toh, semua tetep bakal kembali kepada ortu dan lingkungan si anak, bagaiman memberikan mereka konfidens dan kemandirian untuk meraih sesuatu. Seperti yg saya sampaikan di dalam career day kemaren, bahwa sejak dalam kandungan, proses belajar sudah di mulai, dan kapabilitas manusia emang sudah disiapkan sejak di dalam kandungan untuk bisa menerima pelajaran. So, kembali lagi, tergantung yg ngasih imputan, terserah mau gimana. Kemudian, bahwa kematangan usia dan tingkat pendidikan juga berpengaruh, untuk usia 0-12 thn (orok-praTK-TK-SD) disebut tahap FANTASI, lanjutnya usia 12-18 thn (SMP-SMA) disebut tahap TENTATIVE, terakhir usia 18-25 thn disebut tahap realistik. Karena audiens saya adalah kategori tahap tentative, saya sampaikan kepada mereka, bahwa meskipun tetep harus punya cita-cita, tapi yg terpenting pada usia2 mereka adalah memperoleh Quality of Live yg harus bagus. Selain harus belajar, tapi sosialisasi dan bermain/rileks kudu tetep ada, usahakan tetap timbulkan minat or hobby or kesukaan pada salah satu pelajaran, misalnya Fisika (meski minat itu timbul, taroklah, karena motivasi pengen di”gilai” sama siswi sekelas or sekolah, karena kita dianggap jago fisika). Nah dengan itu saja sudah cukup, baru nanti ketika telah memilih jurusan dan kuliah, hidup harus realistic, volume konsentrasi untuk mencapai jenjang strata perguruan tinggi dengan kualitas edukasi tinggi harus dikejar dengan kerja keras, jangan kebalikannya. Semoga saja pemerintah ke depannya juga memperhatikan sistem yang akan mendukung peningkatan profesionalisme guru, bukan hanya menaikkan insentif atau gajinya saja, selain itu fasilitas dan sistem belajar-mengajar termasuk hal yang sangat penting untuk ditingkatkan. Sekali lagi, emah butuh modal, tapi pendidikan emang negara yg kudu nyediain.

Kayaknya, curhatan saya soal ke MADANIA ini aja deh. Oh, ya. Thanks juga untuk sohib saya Dr. Irwan Ary Dharmawan,M.Si,  yg udah merekomendasikan saya ke Wuri (karena doi ke LN). Thanks berat untuk Wuri Handayani dan para guru serta staf yg dengan sangat ramah menerima saya di hari Senin kemarin. Semoga pendidikan Indonesia semakin sukses, dan banyak melahirkan anak bangsa dengan kualitas moral, otak dan kendali emosi yg tinggi.

Ini slide yg saya sampaikan, sisanya cerita sejarah saya sampe jadi peneliti dan dosen (slidenya juga cuman 2 jam buatnya, sorry ya Wur, ngedadak sih):

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.


Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: