Halal Bi Halal dan Kesederhanaan

26 09 2010

Warga RT.01 dan Warga RT.02 di RW.08 Desa Curug, Gunungsindur Bogor pada hari minggu pagi mengadakan acara Halal Bi Halal. Alhamdulillah, berdasarkan statistik ngarang2, yg hadir kira-kira 50% deh. Mungkin yg 50%-nya lagi memang punya kegiatan lain, selain karena diadain hari Minggu pagi, juga mungkin ade yg masih tidur, atau ada acara2 penting lainnya. Tapi, gak masalah yg hadir dan tidak punya alasan sendiri2 dan pastinya acara berjalan lancar. Acara, kalo di pengumuman sih ane tulis mulai jam 09.00 ampe jam 12.00 (biar gak pade nagih makan siang tuh warga hehehe), namun seperti biasa dan emang udah diprediksi, mulai jam 10.00 kurang lima, acara baru selesai jam 11.00 kurang lima juga, ampir sejam deh. Waktu gak penting, mo lama atau sebentar. Satu jam sudah lebih dari cukup untuk melakukan hal-hal yg baik, melaksanakan silaturahmi emang udah kewajiban.

Ibu-ibu emang udah dari kemaren2 nyiapin kue-kue, dan sebagian besar pada buat sendiri. Emang karena ane selaku er-te, meminta agar acara dibuat sesederhana mungkin dan bawa makan dari masing2 rumah, jadi gak ada acara iuran ke warga untuk acara ini. Udah cukup buat THR remadhan kemaren aje. Tetep, aje meski sederhana, kue-kue yg dibuat Ibu2, baik dari kedua RT, enak-enak dna gak kalah ame yg di toko. Jadi makasih banget deh buat ibu2 yg udah ngorbanin waktu dengan nyueikin suami ame anak, untuk buat kue. Pas, acara juga lebih seru lagi, karena ade pemberitahuan bahwa acara kudu sederhana, tenda juga cuman satu, dan seadanye. Alhasil, sebagian bapak2 pade ngalah, pade kepanasan (kagak kebagian tenda), suasana jadi inget jaman Esde, kite2 pada dijemur. Meski kringet pada ngucur, kite tetep semangat, gak salah kalo aqua gelas cepet abis dan kue nyisa banyak. Soalnya kalo kena panas, Aus yg muncul, nafsu makan kue agak kurang. Agenda acara juga emang enggak jelas, yg penting ngumpul deh dan bersilaturahmi. Agenda, sambutan dari ketua RT, bendahara RW (tapi kagak mau ngomong, dipaksa juga…ngeles), terus wejangan dari Bp. Ustadz Sai Abdul Malik, biasanye kita singkat Ustadz SAM (gak kalah ame ustadz Jepri). Selain orangnye gaul, juga seneng bola (lihat aje di foto, ustadz gakak pake Koko, tapi baju bola). Karena emang doi, ustadz dadakan, plus gak ade ampauw nye (maklum, kembali ke pokok ide, gak boleh mewah2 dan kudu sesederhana mungkin), ceramah singkat aje, dan doa terus kite2 disuruh berdiri, salaman deh.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Foto-foto saat Halal Bi Halal RT.01 & RT.02

Jadi sodare2, halal bi hala yg diadakan ame kite2, emang gak mau pake yg aneh2 dan mewah, kesederhanaan lebih penting. Dan pentingnya lagi, soal makna halal bi halal, yaitu melaksanakan silaturahmi massal, selain memberikan informasi seputar kegiatan eRTe ame eRWe. Bayangin deh kalo halal bi halal pake jamuan khusus, ngundang ustadz beken, buat panitia, terus nyari2 dana, setelahnya malah ade yg ngedumel. Akhrinye maknanye malah gak jelaskan. Terimakasih banget buat warga yg hadir dan yg gak hadir juga ude kite maafin semue, khusunya buat ibu2, thanks berat deh, udah buat kue2 dan manteb2. Kali aje entar bisa buat usahe bersama untuk wiraswasta buat dan jual kue, bantuin suami yg pas-pasan gini. Soal makna HALAL BI HALAL, ane coba cari di internet, di bawah ini ade dua sumber yg ngjelasin apa sih halal bi halal. Cekidot…deh.

Makna Hala bi Halal (dari 2 sumber)

Sejarah asal mula halal bihalal ada beberapa versi. Menurut sebuah sumber yang dekat dengan Keraton Surakarta, bahwa tradisi halal bihalal mula-mula dirintis oleh KGPAA Mangkunegara I, yang terkenal dengan sebutan Pangeran Sambernyawa. Dalam rangka menghemat waktu, tenaga, pikiran, dan biaya, maka setelah salat Idul Fitri diadakan pertemuan antara Raja dengan para punggawa dan prajurit secara serentak di balai istana. Semua punggawa dan prajurit dengan tertib melakukan sungkem kepada raja dan permaisuri.

Apa yang dilakukan oleh Pangeran Sambernyawa itu kemudian ditiru oleh organisasi-organisasi Islam, dengan istilah halal bihalal. Kemudian instansi-instansi pemerintah/swasta juga mengadakan halal bihalal, yang pesertanya meliputi warga masyarakat dari berbagai pemeluk agama.

Sampai pada tahap ini halal bihalal telah berfungsi sebagai media pertemuan dari segenap warga masyarakat. Dan dengan adanya acara saling memaafkan, maka hubungan antarmasyarakat menjadi lebih akrab dan penuh kekeluargaan.

Karena halal bihalal mempunyai efek yang positif bagi kerukunan dan keakraban warga masyarakat, maka tradisi halal bihalal perlu dilestarikan dan dikembangkan. Lebih-lebih pada akhir-akhir ini di negeri kita sering terjadi konflik sosial yang disebabkan karena pertentangan kepentingan.[http://tanbihun.com/sejarah/sejarah-asal-mula-halal-bihalal/]

Halal Bi Halal adalah refleksi ajaran Islam yang menekankan sikap persaudaraan, persatuan, dan saling memberi kasih sayang. Fenomena Halal Bihalal sudah menjadi budaya. Budaya memaafkan, saling mengunjungi dan saling berbagi kasih sayang.

Halal-bihalal yang merupakan tradisi khas bangsa Indonesia akhirnya menjadi sebuah simbol yang merefleksikan bahwa Islam adalah agama toleran, yang mengedepankan pendekatan hidup rukun dengan semua agama. Perbedaan agama bukanlah tanda untuk saling memusuhi dan mencurigai, tetapi hanyalah sebagai sarana untuk saling berlomba-lomba dalam kebajikan.

Dibalik kepopulerannya, dari mana asal kata Halal Bihalal? Istilah Halal bi halal terdengar seperti berasal dari bahasa Arab. Namun sebenarnya istilah ini sama sekali tidak dikenal oleh kalangan bangsa Arab, tidak pula ada pada zaman Nabi saw. dan para sahabat. Karenanya, kamus bahasa Arab juga tak mengenal istilah itu. Justru halal bihalal masuk dan diserap Bahasa Indonesia dan diartikan sebagai “hal maaf-memaafkan setelah menunaikan ibadah puasa Ramadhan, biasanya diadakan di sebuah tempat (auditorium, aula, dsb) oleh sekelompok orang dan merupakan suatu kebiasaan khas Indonesia.”

Dalam tulisannya, menurut Dr. Quraish Shihab, halal-bihalal merupakan kata majemuk dari dua kata bahasa Arab halala yang diapit dengan satu kata penghubung ba (dibaca: bi) (Shihab, 1992: 317). Meskipun kata ini berasal dari bahasa Arab, konon masyarakat Arab sendiri tidak akan memahami arti halal-bihalal yang merupakan hasil kreativitas bangsa Indonesia. Halal-Bihalaladalah adalah hasil pribumisasi ajaran Islam di tengah masyarakat Asia Tenggara. Halal-bi halal merupakan tradisi khas dan unik bangsa ini.

Ada dua arti dalam kata halal. Pertama, berarti “diperkenankan”, dan sebagai lawan dari kata haram. Kedua, memiliki arti ˜baik” yang terkait dengan status kelayakan produk makanan.

Halal-bihalal juga dapat diartikan sebagai hubungan antar manusia untuk saling berinteraksi melalui aktivitas yang tidak dilarang serta mengandung sesuatu yang baik dan menyenangkan. Atau bisa dikatakan, bahwa setiap orang dituntut untuk tidak melakukan sesuatu apa pun kecuali yang baik dan menyenangkan. Lebih luas lagi, berhalal-bihalal, Semestinya tidak semata-mata dengan memaafkan yang biasanya hanya melalui lisan atau kartu ucapan selamat, tetapi harus diikuti perbuatan yang baik dan menyenangkan bagi orang lain.

Pendapat senada juga dikemukakan oleh seorang penulis bernama Iwan Ridwan bahwa Halal Bihalal adalah suatu tradisi berkumpul sekelompok orang Islam di Indonesia dalam suatu tempat tertentu untuk saling bersalaman sebagai ungkapan saling memaafkan agar yang haram menjadi halal di sebut “halal bi halal”. Umumnya kegiatan ini diselenggarakan setelah melakukan salat Idul Fitri.

Menurut Ensiklopedi Islam, 2000, hingga abad sekarang; baik di negara-negara Arab mau pun di negara Islam lainnya (kecuali di Indonesia) tradisi ini tidak memasyarakat atau tidak ditemukan. Halal bi halalbukan bahasa Arab. Ensiklopedi Indonesia, 1978, menyebutkan halal bi halal berasal dari bahasa (lafadz) Arab yang tidak berdasarkan tata bahasa Arab (ilmu nahwu), sebagai pengganti istilah silaturahmi. Sebuah tradisi yang telah melembaga di kalangan penduduk Indonesia. [http://www.bahasakita.com/updates/halal-bi-halal2/].


MJ-26 Sept.2010


Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: