Data hilang? HDD Rusak, Terdelete or Malah ke-Format?

30 08 2010

Pagi tadi abis syubuh ane ngantuk banget, tadinye mau bubuk sebentaran (biasanye, lama juga gak apa2 sih), seperti biasa komputer di rumah ngadat, karena akhir-akhir ini suka gak bisa terkoneksi dengan HDD yang ke-2 (secondary). Repot juga, mestipun ane kerja di laptop, tapi bini kerjanya di komputer rumah. Maklum doi bisnis on-line, lumayan deh, semenjak ane sekole, penghasilan derop banget. Alias tunjangan banyak dicabut dan tambahan rezeki dari honor2 di kantor ilang. Nah, bini ane bisnis on-line dimulai pas awal kuliah ane, lumayan deh, hasilnya bisa nutupin kekurangan bulanan dan khususnya buat bayar2an anak sekolah (jemputan dan spp) juga buat bayaran lainnya. Pokoknye alhamdulillah hirobil alamin. Kok gue malah curhat ye??? (kayak entar kudu cerita juga soal peranan istri dalam karir suami deh)

Kembali kepersoalan yang bikin gue jadi gak tidur, adalah ketika HDD gak kebaca tadi terus ane benerin tuh dan walhasil, akhirnya ngonek dan ke baca. Cuman bini ane heran, kok drive yg dikasih nama “SEKUNDER” ilang, yg ada cuman tulisan drive G doang, dan pas di klik, itu drive malah minta di format? Bujug deh, kiamat nih, gue fikir? Oh, ya HDD yg no.2 emang ane partisi jadi 4 nama/4 drive. Parahnya drive yg berisi data-data soal transaksi bisnis dan data anggota, plus tetek bengeknya ilang. Plus juga data-data ane, gile cuy, 63 GB…..ribetkan kalo ampe musnah. Pokoknye sock deh gue, and karena rada bete, akhirnya nulis dulu deh di FB, sembari berbagi kesedihan and menta tulung ke warga FB.  Sambil nunggu jawaban dari temen yg mungkin kale aje bisa ngasih tahu obat mujarabnye. Sekalian, gak putus semaanget ane juga searching dengan bantuan paman ane yg setia. Mang Google, akhirnya ketemu berbagai macem software (dapet info malah dari blog-nya orang Indonesia). Pokonya, ane dah macem2 download yg versi TRIAL, ane coba satu-satu. Dan ade yg bagus namanye  Stellar Phoenix Windows Data Recovery V3. Manteb, emang sofware (SPWDR) selain tampilannya juga antep, gak kalah penting tuh sofware cepet banget nyeken dan identifikasi HDD atau file2 yg broken. Uda tuh semua file yg jumlahnya 63 GB bisa ditemuin alias siap direcover, cuman pas mau di recover, kagak tahunya tuh software SPWDR nagih agar kite kudu bayar. Bujug deh. Akhirnya dengan sedikit putar-puter (berselancar kali yah bahasanye) di internet lagi, ketemu juga yg full. Sekarang aman deh. Akhrinya file bini ane (ini yg duluan kudu diselametin, yg jumlahnya 500 MB) bisa direcover hanya dalam waktu 5-7 menit deh. Ajaibb memang,  nah sisanya yang masih 62,5 GB sampe saat ini masih di recover ke ekternal hardisk. Jadi semua kejadian ade hikmahnye. Oh ya, itu software bukan hanya HDD yg belum terformat, yg udah termorfatpun mampu die selametin. Asal aje kalo dah diformat dan udah terisi file2 baru udah sulit untuk diselametin.

Ini ada petunjukknya, kali aja bermanfaat.

Selamat mencoba deh, kalo ade yg perlu diomongin by jafri aje deh.

Semoga bermanfaat.





Ketika anak-anakku Berekspresi…

29 08 2010

Rada bosen juga yah, kalo pake acara nulis-nulis. Sementara ane lagi belajar nge-upload video dari komputer. Tapi alurnya riber juga, dari komputer kudu ke Youtube dulu (soalnya wordpress belum ade kali fasilitasnye…). Nah ini deh hasil suntingan gue. Sori nih pelem2 anak-anak ane aje yg diupload, namanya juga kepala keluarga.

Zalya 2004

Zalya & Khalid 2004

Aflah dan Zalya 2010, Show “bukalah hatimu”

Aflah dan Zalya 2010, Show “keong racun (kena demam juga nih anak2)”

Yah. Inilah anak-anakku. Rada-rada gak puguh gitu. Met nikmati deh.





Keterpurukan ekonomi lain soal, Keterpurukan harga diri bangsa? Ini bener-bener persoalan seriyus

28 08 2010

Baru saja kita menikmati ultah Negara kita (Republik Indonesia, NKRI) yang ke 65 tahun. Meski tanpa gegap gempita dalam perayaannya seperti tahun-tahun lalu, karena emang kebeneran pas bulan Ramadhan. Namun tetep saja kebahagian selaku bangsa yang merdeka dan berdaulat tetep kita rasakan bersama dengan khidmatnya. Belum lagi, para pejabat negara terus-terusan dengan bangganya menunjukan bahwa ekonomi bangsa ini terus membaik, yang tentunya dilihat dari berbagai indikator. Misalnya yang gampang dilihat, banyak orang yang bisa kredit motor hanya dengan 100 rebu perak, segala lapisan masyarakat dari pemulung, pelajar dan penjabat sudah gak aneh pegang handphone. Seperti motor saja, jumlah motor terigestrasi oleh POLRI tahun 2008, adalah 47 juta unit alias setiap 1 motor untuk 5 penduduk sa-Indonesia, dibandingkan tahun 2003 dimana  setiap 1 motor untuk 7 penduduk, jadi kenaikan jumlah motor rata-rata 10% pertahunnya[1]. Belom lagi kalo cerita mobil, wah? 75% kendaraan roda empat di Jakarta aja diisi oleh kendaraan pribadi.  Terus yang punya handphone kira-kira ada 180 juta, sekitar 60%-an[2] dari jumlah penduduk Indoensia per-Juni 2010 adalah 234,2 juta jiwa (data BPS), belum tiap orang punya lebih dari 1 HP.

Krisis dunia yang dimulai dari Amerika sejak tahun 2007, dan kemudian memuncak pada tahun 2009 menjadi krisis global yang kedua sejak masa-masa depresi dunia tahun 1929. Hebatnya, Negara Kesatuan Republik Indonesia (bacanye NKRI), berhasil lolos dari krisis tersebut (meski di tahun 1998-99, Negara agak kocar-kacir hingga munculnya Era Reformasi). Sekali lagi, presiden RI dengan bangga menyampaikan keberhasilan NKRI di depan publik Internasional Islam pada World Islamic Economic Forum(WIEF) ke-6 di Kuala Lumpur, Malaysia, pada tanggal 19 Mei 2010 lalu[3]. Cool…man, betapa hebatnya Negara kita lepas dari keterpurukan ekonomi dalam krisis global yang maha dashyat jilid 2 lalu. Lain cerita keberhasilan NKRI, lain cerita kondisi rakyat jelata di Indonesia. Belum lagi pidato pak Presiden pada tanggal 24 Agustus 2010[4] di dalam Gedung DPR/MPR RI, kelihatan indikator ekonomi makin kenceng dan naik terus. Pertumbuhan ekonomi nasional dah mencapai 4-4,5%, dan mungkin akan meningkat sampe 5% di akhir tahun 2010. Rencana defisit anggaran sekitar 1,6% dari PDB (lebih bagus dari tahun kemaren, 2,5%). Pokoknya semuanya bagus, dan keterpurukan ekonomi bukan menjadi momok bagi bangsa ini.

Sontak, akhir-akhir ini kita membaca dan melihat di mass media cetak, media elektronik (TV dan internet) yang mengusik rasa kebanggaan kita tentang segudang keberhasilan bangsa Indonesia yang mampu melalui krisis ekonomi global, berkurannya juga kasus-kasus penyakit seperi Flu Burung, Flu Babi dan system kesehatan yang mulai membaik. Terusiknya kebanggaan kita adalah semakin berulahnya tetangga kita yang paling dekat dan dibilang juga serumpun (saya sih senengnya bilang “serumput”). Betapa tidak? Menjelang HUT RI ke-65 lalu, 3 aparatur Negara RI malah ditangkap di wilayah NKRI sendiri. Saat mereka justeru sedang “jihad” membela bangsa terhadap para pencuri-pencuri dari Negara tetangga kita (yang dibilang juga sodare), Malaysia. Meski akhirnya mereka bertiga dapat kembali ke pangkuan NKRI, namun 7 orang pencuri juga diloloskan (ini bukan barter loh…bukkkaaann deh). Gelombang protes di seantero negeri bermunculan, semua mengecam Malaysia, termasuk media massa juga begitu gigih menyuarakan kejadian itu. Maka, bermunculah masalah-masalah yang selama ini juga terpendam, seperti ada 345 orang Indonesia yang katanya mau di eksekusi mati[5]. Belum kasus-kasus pelecehan terhadap tenaga kerja Indonesia (baca TKI), yang jumlahnya berada di Malaysia cukup banyak, sekitar 1,8 juta orang dan 60% (sekitar 1,2 juta orang) adalah illegal [6]. Sekitar 0,77% dari jumlah penduduk Indonesia mengadu nasibnya berarti (banyak banget yah?). Kebanyakan bekerja pada sector bawah, seperti buruh kasar dan pembantu rumah tangga. Emang orang melayu kagak ade yang mau kerja keras macem gitu, mungkin karena mereka sudah sejahtera. Kemudian, apa sih tindakan kita? Sewot, protes, mencaci, melakukan tindakan yang menunjukkan kekecewaan selaku sodara yang mulai dilunjakin atau apalah sikap kita yang menunjukkan kekesalan saya anggap hal yang wajar, toh semua tindakan itu masih di Indonesia di wilayah NKRI dan gak ngerusak property atau melakukan penganiayaan sama barang atau orang Malaysia. Semua hanya ingin menunjukkan sikap nasionalisme, dan masih beruntung kita bahwa sikap itu masih eksis dan ada. Ini yang bakal menjadi bahan bakar tetap eksisnya NKRI.

Cuman, kalo ditanya lagi, tindakan konkret apa sih yang bisa bikin Malaysia tidak lagi berlaku seperti itu? Ibarat ilmu coba-coba, insiden-insiden yang terjadi selama ini nampaknya baru coba-coba, kalo emang kita kelihatan “lemah” atau “menyerah” bakal gak mungkin, mereka nantinya bener-bener seriyus melakukan tindakan yang lebih jauh, bisa saja pengambilan wilayah yang berdekatan dengan batas wilayah Negara, tanpa pake runding-rundingan segala. Semuanya bisa terjadi, mungkin aje mereka hanya iseng dan gak ngapa-ngapain terusnya. Tapi pertanyaan belum terjawab bukan, harus bagimana?

Saya sih berpendapat pribadi saja, sikap Malaysia yang kita anggap menyebalkan dan propokatif serta mulai menyinggung kedaulatan suatu bangsa, bisa saja dianggap wajar. Contohnya, kalo ade orang kaya baru, sudah hal yang biasa, kebanyakan dari mereka tingkah lakunya belagu dan nyebelin, malah propokatif dengan pamer macem-macem sama tetangganya yang dianggap belangsak. Analogi ini bisa masuk akal, toh yang ada di Malaysia orang-orangnya juga sama dengan kita, makan nasi dan sambal. Belum lagi tetangga kite juga tahu bahwa, taruklah keluarga yang dianggap belangsak tersebut kerjanya mengalah mulu dan gak berani bertindak tegas. Rasa-rasanya, emang bakal dilunjakin terus sih.

Nah, dari sini saya sih pengen fikir positif dari pada maki-maki atau semacamanya (silahkan yang menunjukkan sikap seperti itu, saya anggap merupakan fungsi dan tugasnya masing-masing selaku anak bangsa, go a head aje…deh), ini mah untuk saya. Bahwa kita harus beranjak dari anggapan tetangga kita tersebut bahwa kita dianggep belangsak dan gak punya nyali, so ada dua factor, yaitu identitas ekonomi dan semua struktur penunjangnya harus diperjelas, serta kebiwaab pemimpin atau pengelola Negara yang kudu diperhatikan.

Mari kita lihat statistik Negara kita (data dari webnya BPS semua loh). BPS bilang dari 234,2 juta penduduk RI pada Juni 2010, hanya memiliki 8,59 juta pengangguran terbuka (7,41%) pada Februari 2010, yang kerja dianggap sekitar 104,87 juta orang.  Sedangkan jumlah orang miskin, sekitar 31,02 juta orang (13,33%) pada Maret 2010. Persoalannya apakah hanya dengan angka-angka ini saja yang bikin kita puas dan bertepuk dada? Bahwa kita bukan Negara belangsak? Apalagi kalo dah pake indikator ekonomi dan jumlah yang punya motor 20% dari penduduk Indoensia, dan HP 60% dari penduduk Indonesia? Pasti tidak, bukan?. Kenyataannya, coba lihat lagi statistik dimana pergeseran factor-faktor lainnya yang memang belum banyak bergeser, bahwa pada Februari 2010, pekerja kita yang berpendidikan SD ke bawah masih sangat tinggi sekitar 55,31 juta orang (51,5%), SMP 19,39 juta orang (20,3%), SMA 14,5 juta orang (15,63%), SMK 8,24 juta orang (8,34%), DI/DII/DIII sekitar 2,79 juta orang (2,89%) dan Sarjana ke atas sekitar 4,66 juta orang (2,89%). Kemudian yang nganggur (terbuka) justeru dikuasai oleh jebolan pendidikan tinggi dan diploma, keduanya menyumbang 29,95% (gak jelas juga datanya)[7].

Lihat Malaysia, dengan jumlah penduduk Juli 2010 sekitar 28,25 juta saja komposisi pendidikan rakyatnya adalah untuk perguruan tinggi saja (termasuk diploma, preparation to enter university) adalah 36%, dan SD kira 33% sisanya SMP-SMA (digabung, secondary jadi 5 tahun) dan TK sekitar 31%[8].

Kelihatan banget kan, kalo dilihat presentasinya dan jumlah orangnya yang berpendidikan tinggi sekitar 9,725 juta (tahun 2006) bandingkan dengan kita 9,95 juta (2010). Jangan seneng dulu meski mirip tapi kalo dengan rasio jumlah pendudukan kan kita kecil banget, rasio mereka dan kita adalah 1 banding 9,5. Pada Juni 2010 yang kerja sekitar 62,8% (11,191 juta orang) dan yang nganggur cuman 3,7% (426,6 ribu orang) sisanya belum kerja[9].

Kayaknya dengan melihat formasi pendidikan dan rasio pekerja jelas terilihat bahwa, bangsa kita masih 50% lebih penduduknya berpendidikan SD. Sementara di Malaysia hanya 33%, dan kelihatannya sektor-sektor kasar sebagian besar (jumalah TKI 1,8 juta) diisi oleh TKI yang notabene rata-rata pendidikannya menengah ke bawah. Apalagi kalo diceritain soal GDP mereka yang tinggi dibandingkan kita (akh bikin ngiler aje deh).

Soal pendidikan dan perkembangan teknologi di Malaysia, sebenarnya enggak kalah kite. Indonesia masih memiliki perguruan tinggi yang rangkin risetnya di atas perguruan tinggi Malaysia. Belom lagi dengan beberapa anak bangsa yang selalu menjuari Olympiade Internasional untuk science setiap tahunnya, rasa-rasanya sih enggak perlu minder untuk soal ini. Namun, saya teringat ketika mengikuti kursus penulisan ilmiah di kampus saya, kebetulan ada salah satu narasumber yang bekerja di Malaysia sebagai asosiate professor (tepatnya jabatannya kali), dan udah 6  tahun di sana. Cerita beliyau menjelaskan, bahwa system penghargaan terhadap insane-insan pendidik sudah cukup mapan, sekali lagi (seperti yg saya singgung dalam tulisan saya di Posting lalu), reward and punishment yang jelas di mereka sudah ada. Dengan penghasilan seorang dosen yang nilainya 20-30 kali dari di Indonesai dan harga nasgor cumin beda 1,5 kali dari nasgor kita, kelihatan kesejahteraannya tertunjang. Namun hukumannya berat, bayangkan setiap asisosiate professor harus buat paper yg diterbitkan jurnal internasion minimal 2 setahun, kalo enggak tunjangan dicabut atau malah dihentikan. Jadi gak heran kalo impact factor mereka dalam riset mulai kelihatan di Internasional. Back up dana pendidikan untuk rakuatnya juga jelas, dan gak ade tuh istilah sekolahan mahal. Jadi wajar sih kalo ngelihat presentasi pendidikannya yang bagus. Hebatnya merekan, dosen-dosen mereka rajin menyambangi perguruan tinggi top di Indonesia, sekedar untuk diskusi dan menawarkan beberapa kerjasama riset, dan imbalannya memang menggiurkan sih.

Nah, dari sini apakah kita masih terus-terus kesel sama mereka. Tapi ame kelakuannya sih tetep kesel, orang kita yang terhina kok. Tapi kan kita gak bisa terus-terusan begini, beda dengan jaman dulu, jaman orla, jamannya presiden pertama kita. Ini ada tulisan dari Wikipedia yang saya salin[10], tentang latar belakang konflik jaman dulu dengan Malaysia:

Pada 1961, Kalimantan dibagi menjadi empat administrasi. Kalimantan, sebuah provinsi di Indonesia, terletak di selatan Kalimantan. Bagian utara adalah Kerajaan Brunei dan dua koloni InggrisSarawak dan Borneo Utara, kemudian dinamakan Sabah. Sebagai bagian dari penarikannya dari koloninya di Asia Tenggara, Inggris mencoba menggabungkan koloninya di Kalimantan dengan Semenanjung MalayaFederasi Malaya dengan membentuk Federasi Malaysia.

Rencana ini ditentang oleh Pemerintahan Indonesia; Presiden Soekarno berpendapat bahwa Malaysia hanya sebuah boneka Inggris, dan konsolidasi Malaysia hanya akan menambah kontrol Inggris di kawasan ini, sehingga mengancam kemerdekaan Indonesia. Filipina juga membuat klaim atas Sabah, dengan alasan daerah itu memiliki hubungan sejarah dengan Filipina melalui Kesultanan Sulu.

Di Brunei, Tentara Nasional Kalimantan Utara (TNKU) memberontak pada 8 Desember 1962. Mereka mencoba menangkap Sultan Brunei, ladang minyak dan sandera orang Eropa. Sultan lolos dan meminta pertolongan Inggris. Dia menerima pasukan Inggris dan Gurkha dari Singapura. Pada 16 Desember, Komando Timur Jauh Inggris (British Far Eastern Command) mengklaim bahwa seluruh pusat pemberontakan utama telah diatasi, dan pada 17 April 1963, pemimpin pemberontakan ditangkap dan pemberontakan berakhir.

Filipina dan Indonesia resminya setuju untuk menerima pembentukan Federasi Malaysia apabila mayoritas di daerah yang hendak dilakukan dekolonial memilihnya dalam sebuah referendum yang diorganisasi oleh PBB. Tetapi, pada 16 September, sebelum hasil dari pemilihan dilaporkan. Malaysia melihat pembentukan federasi ini sebagai masalah dalam negeri, tanpa tempat untuk turut campur orang luar, tetapi pemimpin Indonesia melihat hal ini sebagai perjanjian Manila Accord yang dilanggar dan sebagai bukti kolonialisme dan imperialisme Inggris.

Sejak demonstrasi anti-Indonesia di Kuala Lumpur, ketika para demonstran menyerbu gedung KBRI, merobek-robek foto Soekarno, membawa lambang negara Garuda Pancasila ke hadapan Tunku Abdul RahmanPerdana Menteri Malaysia saat itu—dan memaksanya untuk menginjak Garuda, amarah Soekarno terhadap Malaysia pun meledak.

Demonstrasi anti-Indonesia di Kuala Lumpur yang berlangsung tanggal 17 September 1963, berlaku ketika para demonstran yang sedang memuncak marah terhadap Presiden Sukarno yang melancarkan konfrontasi terhadap Malaysia dan juga kerana serangan pasukan militer tidak resmi Indonesia terhadap Malaysia. Ini berikutan pengumuman Menteri Luar Negeri Indonesia Soebandrio bahwa Indonesia mengambil sikap bermusuhan terhadap Malaysia pada 20 Januari 1963. Selain itu pencerobohan sukarelawan Indonesia (sepertinya pasukan militer tidak resmi) mulai memasuki Sarawak dan Sabah untuk menyebar propaganda dan melaksanakan penyerangan dan sabotase pada 12 April berikutnya. Soekarno yang murka karena hal itu mengutuk tindakan demonstrasi anti-Indonesian yang menginjak-injak lambang negara Indonesia dan ingin melakukan balas dendam dengan melancarkan gerakan yang terkenal dengan nama  Ganyang Malaysia.

Soekarno memproklamirkan gerakan Ganyang Malaysia melalui pidato beliau yang amat bersejarah, berikut ini:

“Kalau kita lapar itu biasa
Kalau kita malu itu juga biasa
Namun kalau kita lapar atau malu itu karena
Malaysia, kurang ajar!
Kerahkan pasukan ke Kalimantan hajar cecunguk Malayan itu!
Pukul dan sikat jangan sampai tanah dan udara kita diinjak-injak oleh Malaysian keparat itu
Doakan aku, aku kan berangkat ke medan juang sebagai patriot Bangsa, sebagai martir Bangsa dan sebagai peluru Bangsa yang tak mau diinjak-injak harga dirinya.
Serukan serukan keseluruh pelosok negeri bahwa kita akan bersatu untuk melawan kehinaan ini kita akan membalas perlakuan ini dan kita tunjukkan bahwa kita masih memiliki Gigi yang kuat dan kita juga masih memiliki martabat”.(Soekarno)

Akhir ceritanya, menjelang akhir 1965, Jendral Soeharto memegang kekuasaan di Indonesia setelah berlangsungnya G30S/PKI. Oleh karena konflik domestik ini, keinginan Indonesia untuk meneruskan perang dengan Malaysia menjadi berkurang dan peperangan pun mereda. Pada 28 Mei 1966 di sebuah konferensi di Bangkok, Kerajaan Malaysia dan pemerintah Indonesia mengumumkan penyelesaian konflik. Kekerasan berakhir bulan Juni, dan perjanjian perdamaian ditandatangani pada 11 Agustus dan diresmikan dua hari kemudian.

Saat Soekarno membuat statemen, semua elemen bangsa begitu menggelora mendengar seruan dan ketegasan pimpinan bangsa Indonesia, meskipun pada akhirnya aksi tersebut tidak teraplikasin secara utuh. Namun hal yang patut dipetik adalah, para pemimpin menunjukkan kepastian sikap terhadap hal-hal yang menyinggung dan mengganggu martabat bangsa. Jadi bukan rakyatnya yang pontang-panting demo, di depan konjen atau kedubes. Sekali lagi sikap para pemprotes adalah tidak adanya kejelasan sikap tegas dari pemimpin bangsa saat ini. Sekali lagi, saya juga tidak ingin memposisikan diri sebagai orang yang melulu mengkritis para pemimpin negeri ini, namun patut juga ditanya pada diri masing-masing (terutama saua sendiri) apakah hanya mereka saja yang salah? Kemudian perlu kayaknya kita intropeksi diri, bahwa agar kita enggak terus-terusan jadi bahan olokan dan enggak belangsak, yah kembali ke falsafah bangsa, bahwa kita semua kudu kerja keras. Kita, selaku rakyat jelata emang kudu sinergi dengan yang mimpin, dan yang mimpin juga kudu ngartiin situasi yang terus-terusan berkembang. Dimana rakyat masih perlu jadi TKI dan kemungkinan menerimaan hinaan, fasilitas Negara untuk menjaga territorial ditingkatkan, kesempatan untuk sekolah dipermudah, dll. Rakyatpun kudu tekun dan giat kalo diberikan peluang-peluang oleh Negara. Jadi, kesimpulannya apa? Rada-rada bingun juga nih. Gini aja deh, para pemimpin harus memiliki sikap tegas, buat stetemen kek ke rakyatnya (kayak pak Karno, tapi gak usah mirip2in) biar kita pada tentrem dan gak perlu demo-demoan. Terus kita juga kudu terus mengukir prestasi internasional dan tentunya dengan dukungan penuh dari Negara. Lama-lamanya juga itu Malaysia jadi ngeper deh. Lha wong sampai detik ini mereka masih banget butuh kita, ya butuh TKI juga butuh ilmuwan-ilmuwan dan pendidik darik Negara kita. Coba deh stop arus keluar SDM Indonesia ke Malaysia, kasih kesempetan mereka untuk menerima reward di dalam Negeri (perberat punishment-nya).

Saya nulis gini juga tahu, pasti kerjanya pemerintah berat banget dan kagak mudah seperti membalikkan telapakan tangan. Namun, mulai deh dengan yang mudah deh, buat statemen bahwa NKRI eksis dan kita memiliki kedaulatan dan tidak memiliki keterpurukan harga diri bangsa. Lihat statemen pak Karno, “kalau kita laper itu biasa, kalau kita malu itu biasa…”, alias mau ekonomi terpuruk atau tidak, harga diri bangsa nomor satu. Jadi inget pepatah jawa, mangan ora mangan sing penting ngumpul (makna kesatuan dan harga diri), jangan sampai kita jadi bangsa yang ngumpul ora ngumpul sing penting mangan (makna individualistik) dan cerminan hijrahnya SDM kita ke luar negeri, bukan sebagai duta tapi untuk cari makan.  Akhirnya jangan sampai terjadi keterpurukan harga diri bangsa, dan ini akan menjadi persoalan yang bener-bener seriyus.

Masih ingin terus belajar agar tidak dihina terus…., 28 Agustus 2010.

Referensi:

[1].    http://aaajournal.com/index.php?option=com_content&view=article&id=1049:jumlah-kendaraan-roda dua-terus-meningkat&catid=1003:ulasan-sektor&Itemid=28.

[2].    http://www.lintasberita.com/go/1187420.

[3].    http://www.mediaindonesia.com/read/2010/05/19/143728/23/2/Presiden-akan-Jelaskan-Cara-Indonesia-Lepas-dari-Krisis-di-WIEF.

[4].    File Pidato Presiden, dari www.fiskal.depkeu.go.id/…/siaranpdf%5Cpidato%20presidennk2010.

[5].    http://nasional.vivanews.com/news/read/172677-kasus-345-wni-dihukum-mati-dilaporkan-ke-sby.

[6].    http://www.wawasandigital.com/index.php?option=com_content&task=view&id=4932&Itemid=30.

[7].    http://www.bps.go.id/

[8].    http://stats.uis.unesco.org/unesco/TableViewer/document.aspx?ReportId=121&IF_Language=eng&BR_Country=4580

[9].    http://www.statistics.gov.my/portal/index.php?option=com_content&view=category&id=35&Itemid=53&lang=en)

[10].http://id.wikipedia.org/wiki/Konfrontasi_Indonesia-Malaysia

Gambar-gambar diambil dari beberapa sumber di internet.





Mobile Energy, Baterei Charger Ulang (Rechargeable Battery)

27 08 2010

Mungkin kita masih ingat jaman-jaman dulu, taroklah waktu saya masih SD aja (sekitar tahun 1977-1983), di Indonesia masih ada daerah-daerah yang tidak memiliki listrik. Untuk kebutuhan penerangan pakai petromak atau lampu cempor, nah kalau untuk TV gemana? Kebanyakan pakai accu (dipangginya “aki”). Accu dipakai juga untuk sumber listrik dikendaraan, mobil dan motor, ukurannya dan kapasitasnya tergantung jenis kendaraan. Tentunya, accu adalah sumber energi yang bisa dibawa-bawa (mobile energy) dan bisa diisi ulang (rechargeable). Ini cerita jadul deh tentang baterei.

Bentuk energi, Listrik dan Evolusinya

Seperti kita ketahui dengan baik dan sudah menjadi pemikiran masyarakat umum bahwa, energi dapat berpindah-pindah ke dalam berbagai bentuk, meski energi sendiri tidak bisa diciptakan atau dimusnahkan (Hk. Kekekalan energi, Fisika Dasar). Evolusi energi terjadi secara besar-besar setelah diketahui bahwa energi memiliki bentuk yang beragam, salah satunya yang menjadikan peradaban dunia (manusia) berkembang dengan pesat adalah ditemukannya bentuk energi listrik. Sebenarnya soal listrik sendiri sudah dimulai sejak 600 sebelum masehi, ketika Thales dari Miletus menulis tentang pengisian batu ambar dengan cara menggosoknya sehingga dapat menarik benda-benda ringan disekitarnya. Listrik statis sudah mulai dibicarakan sejak itu. Kayaknya boleh juga deh crita sedikit soal asal muasal listrik, kebeneran ane kan dosen fisika. Nah, kemudian listrik statis yang dituliskan oleh Thales (waktu itu istilah listrik belum ada) pada tahun 1600 oleh William Gilbert untuk pertama kali diterjemahkan dari kata “amber” bahasa Yunani menjadi “electricity” ke dalam bahasa Inggris. Penemu alat yang mampu menciptakan listrik statis adalah Otto von Guericke, pada tahun 1660. Robert Boyle, 15 tahun kemudian (1675) mengamati interaksi gaya tarik menarik dan tolak-menolak listrik yang dihantarkan di dalam vakum. Sekitar 50 tahun kemudian, Stephen Gray menemukan teori tentan konduksi litrik. Gagasannya pada tahun 1729 memberikan dimensi baru tentang listrik. Tidak lama, pada tahun 1733, Charles Francois du Fay menemukan listrik yang datang dalam dua bentuk. Dia memanggil mereka, resin (-) dan vitreous (+). Istilah tersebut kemudian diganti sebagai negatif dan positif, oleh Benjamin Franklin dan Ebenezer Kinnersley. Pada 1745, Pieter van Musschenbroek menemukan tabung Leyden. Sebuah botol Leyden yang mampu untuk menyimpan listrik statis, yang dapat dilepaskan (discharge) sekaligus. Salah satu penemuan besar dalam sejarah listrik, adalah “Induksi elektromagnetik” yang mengarah terhadap pemahaman tentang bagaimana kerja arus listrik. Sehingga, pada tahun 1747 William Watson menunjukkan bagaimana sebuah tabung Leyden bisa melepaskan listrik melalui suatu rangkaian. Pemahaman istilah ‘arus’ dan ‘sirkuit’ terbukti menjadi terobosan untuk eksperimen lebih lanjut. Tidak lama, 5 tahun kemudian (tahun 1752), Benjamin Franklin mempresentasikan teorinya tentang listrik yang diperoleh dari eksperimen menggunakan layang-layang untuk menangkap petir. Argumentasinya menyatakan bahwa petir adalah listrik. Evolusi listrik tidak berhenti sampai disitu, kemudian Michael Faraday menemukan bahwa magnet bergerak di dalam sebuah kumparan kawat bisa menghasilkan listrik. Dia kemudian mampu membangun motor listrik pertama. Dia kemudian membangun sebuah generator dan trafo. Hal ini telah menjadi kontribusi yang berharga untuk bidang elektromagnetisme. Beberapa penemu lainnya, seperti Henry Cavendish dari Inggris, Coulomb dari Perancis, dan Luigi Galvani seorang dokter Italia memberikan kontribusi terhadap merancang praktis menggunakan listrik. Konsep konduktivitas berkaitan dengan kemampuan suatu zat untuk membawa arus listrik. Henry Cavendish, pada tahun 1747, mulai mengukur konduktivitas berbagai bahan dan mempublikasikan hasil-nya.

Coulomb dan Ohm secara matematis mengartikulasikan daya tarik antara listrik. Dia meletakkan dasar studi kuantitatif listrik. Kembali pada tahun 1786, Luigi Galvani membuat apa yang sekarang  menjadi dasar listrik impuls saraf. Galvani menunjukkan katak berkedut ototnya dengan mengkejutkan katak menggunakan percikan listrik dari mesin elektrostatik. Girolamo Cardano dari Italia, untuk pertama kalinya membdeakan definis antara gaya listrik dan magnet melalui tulisan-tulisannya. Alexandro Volta (tahun 1800) menemukan bahwa reaksi kimia dapat digunakan untuk membuat katoda dan anoda. Perbedaan potensi listrik antara anoda dan katoda dapat menyebabkan aliran arus. Kemudian, satuan beda potensial tersebut disebut sebagai ‘volt’ untuk menghormatinya. Thomas Edison (tahun 1879), memberikan penemuan tentang resistensi sebuah bola lampu listrik.

Awal abad kesembilan belas penemuan di bidang listrik yang dihasilkan lebih menakjubkan , termasuk pekerjaan yang dilakukanl oleh perorangan seperti Werner von Siemens, J. J. Thomson, James Clerk Maxwell , J. P. Joule, Michael Faraday, Georg Simon Ohm, D. F. Arago, Joseph Henry dan John Pender serta penemu-penemu lain yang belum disebutkan. Orang-orang ini membuat beberapa penemuan dan perusahaan pertama yang menciptakan khusus untuk penelitian dan pengembangan listrik serta potensinya yang bisa dikatakan menjadikan loncatan peradaban pada manusia.

Semua penelitian dan studi pada bidang kelistrikan akhirnya memuncak pada awal abad kedua puluh, dalam apa yang disebut sebagai perang arus antara Edison, Westinghouse (1893), dan Tesla (1888). Tiga orang tersebut berjuang untuk mendifiniskan dan merebut perhatian terkait jenis arus, dimana atas dukungan publik untuk arus searah (DC) yang diusulkan oleh Edison dan alternating current (AC) yang diusulkan oleh Westinghouse yang didukung oleh Tesla. Akhirnya, ditetapkan bahwa kedua jenis arus harus digunakan, tetapi dalam sektor yang berbeda. Meskipun saat ini yang mendominasi AC, namun baik AC dan DC keduanya masih digunakan sampai sekarang.

Berdasarkan evolusi penemuan di atas, ada yang bisa kita simpulkan. Bahwa energi bisa dalam bentuk energy listrik, sifat listrik sendiri ada yang statis dan dinamis. Dikenal istilah Direct Current (DC) dan Alternating Curreny (AC). Hal yang menarik adalah, bahwa energy listrik bisa disimpan dalam bentuk DC. Inilah awal bagi energy mobile.

Mobile Energy (Energi yang bisa dipindah-pindah, bener gak sih terjemahannya???)

Semenjak eksperimen bahwa listrik bisa disimpan dalam tabung Leyden, kemudian listrik juga bisa dialirkan (Volta) kemudian pada tahun 1989 oleh Gaston Plante, tempat penyimpan listrik pertama di buat, dinamakan Lead-acid Battery (dikenal dengan accu, “aki”). Accu memiliki tegangan 12 volt dan meskipun memiliki rasio energi-ke-berat sangat rendah dan rasio energy-to-volume yang rendah, kemampuan mereka untuk memasok arus gelombang tinggi berarti bahwa sel menjaga rasio power-to-weight yang relatif besar. Fitur-fitur ini, bersama dengan biaya rendah, yang membuat mereka menarik untuk digunakan di kendaraan bermotor yang menyediakan arus tinggi untuk kebutuhan motor starter mobil. Lead-acid battery adalah model baterei isi ulang yang tertua. Namun persoalan limbah baterei ini menjadi masalah, karena penggunaan unsur kimia (timbal dan asam) yang dianggap berbahaya dan beracun, meskipun demikian hingga kini penggunaan accu masih banyak dan belum tergantingkan.

Baterai NiCd (Nickel-Cadmium) pertama diciptakan oleh Waldemar Jungner dari Swedia tahun 1899. Pada saat itu, pesainya hanyalah baterai timbal-asam (accu) yang kurang kuat secara fisik dan kimia. Dengan pengembangan dari hal yang kecil menajdi prototip pertama, dimana kepadatan energi cepat meningkat menjadi sekitar setengah dari baterai primer, dan secara signifikan lebih besar dari accu. Jungner bereksperimen dengan besi untuk menggantikan Kadmium dalam jumlah yang bervariasi, tetapi menemukan bahwa formulasi besi menjadi berkurang. NiCd terdiri dari nickel oxide-hydroxide sebagai plate elektroda positif, Cadmium sebagai pelat eketroda negatif, adanya separator dan elketrolit Alkaline. Satu sel NiCd memiliki tegangan 1,2 volt, jadi untuk mengganti tegangan 9 volt diperlukan 6 sel dan 12 volt diperlukan 10 sel NiCd. Aplikasi baterei NiCd digunakan untuk peralatan elektronik (handphone juga) dan kebutuhan untuk baterei siaga pada pesawat dan kendaraan lain, tergantung kebutuhan energinya maka jumlah sel yang digunakan akan bervariatif. Dengan tegangan 1,2 Volt, dan kecepatan penurunan energi 10% per bulan. Dalam penggunaan sehari-hari, baterai NiCd ini bisa diadu dengan baterai alkalin. Kekurangan baterai NiCad adalah biaya pembuatannya mahal, kapasitas berkurang jika tidak baterai dikosongkan (memory effect, ini bisa diceritain lagi soal “kekosongan memori”), dan tidak ramah lingkungan (beracun).

Kembali untuk kebutuhan kendaraan pada tahun 1967 oleh Battelle Geneva Research Center , dibuat baterei Nickel Metal Hybrid (Ni-MH) sebagai carrier electric energy. Penemuan baterei tersebut tidak hanya untuk kendaraan, namun untuk radio, jam, senter atau peralatan elektronik lainnya. Jenis bateri ini sering juga dikenal sebagai bateri alkaline (AAA atau AA, tergantung daya simpannya). Ni-MH terdiri dari nickel oxide-hydroxide sebagai plate elektroda positif, Metal hybrid (yang paling umum adalah AB5, di mana A adalah campuran tanah jarang lantanum, cerium, neodymium, praseodymium dan B adalah nikel, kobalt, mangan, dan / atau aluminium. Sangat sedikit sel menggunakan elektroda kapasitas yang lebih tinggi-materi negatif berdasarkan senyawa AB2, di mana A adalah titanium dan / atau vanadium dan B zirkonium atau nikel, diubah dengan kromium, kobalt, besi, dan / atau mangan) sebagai pelat eketroda negatif, adanya separator dan elketrolit Alkaline. Selain untuk kendaraan, Ni-MH juga digunakan untuk peralatan elektronik, termasuk handphone. Satu sel Ni-MH memiliki tegangan 1,2 volt dengan kecepatan penurunan energy 30% per-bulan. Dengan ukuran yang sama, baterai NiMH berkapasitas 2-3 kali lebih besar dibandingkan NiCad, dan memory effect sudah berkurang. Selain itu Ni-MH lebih ramah lingkungan.

Lithium-ion baterai pertama kali diusulkan oleh M.S. Whittingham di Binghamton University, di Exxon, di tahun 1970-an. Whittingham menggunakan titanium (II) sulfide sebagai katoda dan logam lithium sebagai anoda. Cairan elektrolit dalam baterai lithium-ion terdiri dari garam lithium, seperti LiPF6, LiBF4 atau LiClO4 dalam pelarut organik, seperti etilen karbonat, karbonat dimetil, dan karbonat dietil.Sebuah cairan elektrolit lithium ion melakukan, bertindak sebagai pembawa antara katoda dan anoda ketika baterai melewati arus listrik melalui sebuah sirkuit eksternal. Khas konduktivitas elektrolit cair pada suhu kamar (20 ° C (68 ° F)) berada di kisaran 10 cm mS / (1 S / m), meningkat sekitar 30-40% pada 40 ° C (104 ° F) dan penurunan dalam jumlah yang sedikit lebih kecil pada 0 ° C (32 ° F) .

Baterai ini paling banyak digunakan untuk perangkat elektronik karena rasio energi dan berat paling baik, tanpa memory effect (bisa di-charge kapan saja), bentuk sangat fleksibel, ringan, dan kehilangan dayanya paling kecil saat digunakan. Kekurangannya adalah umur pakainya tergantung dari lama pembuatan dan seringnya frekuensi di-charge. Tegangan baterai Li-Ion ini adalah 3,6/3.7 V. Jika disimpan dalam kondisi penuh, kecepatan penurunan energinya adalah 5% per bulan. Lithium-ion baterai dapat pecah, terbakar atau meledak bila terkena temperatur tinggi. Hubungan arus pendek baterai akan menyebabkan sel panas dan mungkin bisa menimbulkan api. Sel terdekat juga dapat kemudian panas dan gagal, dalam beberapa kasus, menyebabkan seluruh baterai menyala atau pecah. Dalam hal terjadi kebakaran, perangkat mengeluarkan asap tebal.

Baterei Li-ion Polymer disingkat Li-poli, Li-Pol, LiPo, LIP, PLI merupakan pengembangan dari Li-Ion. Mulai digunakan untuk perangkat elektronik sejak tahun 1996, biaya pembuatan Li-Po lebih murah dibandingkan Li-Ion, dan lebih tahan terhadap kerusakan fisik. Tegangan baterai Li-Po adalah 3,7 V, dengan kecepatan penurunan energi 5% per bulan. Kapasitas penyimpanan energi Li-Po 20% lebih tinggi dibanding Li-Ion, 300% lebih tinggi dibandingkan daya simpan NiCad dan NiMH. Saat ini jumlahnya belum sebanyak baterai Li-Ion sehingga harga per unitnya juga lebih mahal. Keuntungan dari Li-Po dibandingkan Li-ion adalah berpotensi lebih rendah termasuk biaya pembuatan, kemampuan beradaptasi terhadap berbagai bentuk kemasan, dan kekasaran.

Tips Penggunaan Baterei agar Awet

Dari : http://semarkaton.blogspot.com/2010/07/jenis-jenis-baterai.html
• Saat pengisian sebaiknya handphone dalam keadaan mati. Apabila status ponsel aktif selama charging, kemungkinan pengisian daya baterai tidak akan pernah maksimal karena selama handphoneaktif akan mengkonsumsi daya.

Cabut segera bila baterai sudah penuh. Jika aktivitas Anda tidak mau terganggu dapat menggunakan Battery Charge Controller, sebuah komponen yang ditanam dalam baterai untuk menghentikan proses charging jika baterai telah penuh.

• Jangan terlalu sering melakukan pengisian, usahakan pengisian hanya dilakukan jika baterai benar-benar lemah karena baterai mempunyai umur pakai –lifetime- yang umumnya 400-500 kali charge dan lama tidaknya waktu charging tidak akan berpengaruh, jadi walaupun Anda men-charge hanya dua menit atau tiga jam akan dianggap satu kali charge.

• Jika pengisian menggunakan aliran listrik dari kendaraan –mobil- dapat terjadi fluktuasi tegangan yang disebabkan mati dan hidupnya mesin yang dapat menyebabkan umur baterai menjadi pendek.

• Tindakan lain yang bisa dilakukan untuk memperpanjang umur baterai handphone adalah menjauhkan baterai dari panas dan dingin yang ekstrim dan benda yang terbuat dari logam yang mengandung medan magnet.

Tambahan : Selalu mematikan handphone dan alat elektronik jika tidak digunakan (putuskan hubungan baterei dengan perangkat elektronik), mengurangi fitur-fitur pada handphone yang dapat mengkonsumsi energy secara berlebih jika tidak sering digunakan (lampu latar, video, dll).

Indikator Kegagalan Baterei

• Frekuensi pengisian makin sering (baterei cepat habis, waktu pengisian singkat).
• Baterai menjadi agak panas selama siklus resapan.
• Baterai menjadi agak panas selama menggunakan ponsel.
• Kasus baterai sering mengembung.

Mobile Energy Masa Depan

Seiring dengan peningkatan penggunaan fitur-fitur perangkat elektronik yang semakin beragam, seperti internet, video streaming, video & audio, serta sebagai back-up energy yang dapat konsisten memberikan sumber energy, menjadikan evolusi baterei isi ulang semakin meningkat. Salah satunya adalah Fuel cell tempat bereaksinya hidrogen yang mampu berubah menjadi listrik dan memberikan sumber energy pengganti bahan bakar konvensional dan sekaligus memiliki waktu hidup yang lebih panjang. Fuel cell adalah semacam sel elektrokimia yang mengubah bahan bakar menjadi sebuah sumber arus listrik. Ini menghasilkan listrik dalam sel melalui reaksi antara bahan bakar dan suatu oksidan, dipicu dengan adanya media elektrolit. Aliran reaktan masuk ke dalam sel, dan produk reaksi mengalir keluar dari itu, sedangkan elektrolit tetap di dalamnya. Fuel cell dapat beroperasi terus menerus selama pereaksi yang diperlukan dan arus oksidan berlangsung. Fuel cell berbeda dari sel elektrokimia baterai konvensional dimana konsumsi reaktan berasal dari sumber eksternal, yang harus diisi ulang (termodinamika sistem terbuka). Sebaliknya, fuell cell merupakan baterai menyimpan energi listrik kimiawi dan karenanya merupakan suatu sistem termodinamika tertutup. Prinsip fuel cell ditemukan oleh ilmuwan Jerman Friedrich Schönbein Kristen pada 1838.

Selain itu juga sedang dikembangkan yang namanya Nuke Battery (Baterei nuklir), meski masih dalam ukuran yang besar (tetapi tidak sebesar reaktor nuklir konvensional) dengan pengembangan sistem pendingin menggunakan semikonduktor cair untuk performa keselamatan dan keamananya. Baterei Nuke bisa digunakan untuk tentara-tentara atau operasi penyelamat dimana sumber energi secara kontinu tidak tersedia dan mudah di bawa oleh personil atau kendaraan sebesar truk. Penelitian terkait baterei nuklir telah dipublikasi dalam Journal of Applied Surat Fisika dan Jurnal Kimia Radioanalytical dan Nukli oleh Jae Kwon, asisten profesor teknik listrik dan komputer di University of Missouri (UM) beserta rekannya, J. David Robertson, kimia profesor dan associate director dari Reaktor MU.

Di Los Alamos National Laboratory, dimana desain asli untuk HPM (Hyperion Power Module)  diciptakan oleh Dr Otis (Pete) Peterson dan kemudian lisensinya kepada Hyperion Power Generation (perusahaan yang mengembangkan small, modular, nuclear power reactor (SMR))untuk komersialisasi dalam program transfer teknologi laboratorium. Setiap unit akan menghasilkan 70 MWt atau 25 MWe-cukup untuk menyediakan listrik untuk 20.000 rumah Amerika-ukuran rata-rata atau setara industri. HPM memiliki lebar sekitar 1,5 meter dan tinggi 2,5 meter, setiap unit akan dapat diangkut oleh kapal, kereta api, atau truk dan menghasilkan listrik selama tujuh sampai sepuluh tahun (tergantung pemakaian). HPM menggunakan energi bahan bakar uranium dan memenuhi semua kriteria non-proliferasi Global Nuclear Energy Partnership (GNEP). Ilustarsi Gambar Hyperion bisa dilihat di bawah.

Tapi cerita ini entar aja deh, karena dah nyingung-ngingung reaktor nukir dan kayaknya gak masuk ke area mobile energy untuk kuantitas energi yang kecil. Mungkin di post yang akan datang kayaknya.

Prinsipnya dalam diversifikasi energy ada dua hal yang mesti dipikirkan, pertama adalah memenuhi kebutuhan energy bedasarkan kuantitas kebutuhannya, small, medium dan large. Untuk medium dan large sulit juga meangplikasikan mobile energy, namun untuk kuantitas kecil, mobile energy adalah suatu keharusan. Masalahnya adalah perkembangan mobile energy tidak akan pernah lekang dari penemuan-penemuan baru dalam riset material, juga pengelolaan dan desain baru untuk sumber energy dari reaksi nuklir (fusi dan fisi). Bisa saja suatu saat terjadi lompatan penemuan, dimana kemampuan penyimpanan energy akan makin besar pada suatu material yang berukuran kecil dan juga memiliki keramahan yang tinggi terhadap lingkungan. Bisa dilihat pelem-pelem futuristic, yang deket adalah terminator 3, fuel cell dari reaksi fusi hanya berukuran setengah dari bungkus rokok. Semoga saja masa itu makin dekat, sehingga efisiensi energy dan berakhirnya krisis energy bisa dirasain oleh kite, anak, cucu, ampe cicit kali.

Sumber tulisan:

http://nuclearstreet.com/blogs/nuclear_power_news/archive/2009/11/17/hyperion-power-generation-will-reveal-quot-launch-quot-design-11172.aspx

http://inventors.about.com/od/timelines/a/electricity_timeline.htm

http://www.buzzle.com/articles/history-of-electricity-when-was-electricity-invented.html

http://www.tech-faq.com/who-invented-electricity.html

http://semarkaton.blogspot.com/2010/07/jenis-jenis-baterai.html

http://en.wikipedia.org/wiki/Lead–acid_battery

http://en.wikipedia.org/wiki/Nickel-cadmium_battery

http://en.wikipedia.org/wiki/Nickel-metal_hydride_battery

http://en.wikipedia.org/wiki/Lithium-ion_battery

http://en.wikipedia.org/wiki/Lithium-ion_polymer_battery

http://www.ndtv.com/news/sci-tech/a_tiny_nuke_battery_to_power_systems.php

http://www.metaefficient.com/lanterns/multi-fuel-lantern-britelyt.html

Sumber gambar:

http://gizmodo.com/tag/fuelcell/

http://www.nextenergynews.com/news1/next-energy-news5.28.08c.html

http://www.daviddarling.info/encyclopedia/L/AE_lead-acid_battery.html

http://www.watware.com/esale/sonybmc110.html

http://www.electrifly.com/batteries/batteries-nimh.html

http://www.softsailor.com/news/1111-better-cheaper-safer-lithium-ion-batteries.html

http://www.justlaptopbattery.com/about/

http://www.rcplanetips.com/LIPO_Battery_Tips.htm

Cerita terkait :
Baterry Re-Chargeable

Bangun Aryanto





Berita soal PLTN

25 08 2010
Bagian 1

57,6 Persen Terima Pembangunan PLTN

Selasa, 24 Agustus 2010 | 17:36 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Hasil jajak pendapat yang disampaikan Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN) menyatakan bahwa 57,6 persen dari 3.000 orang di Jawa dan Bali dapat menerima rencana pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir atau PLTN.

Mereka sebagian besar menilai bahwa penggunaan energi nulir dapat menjaga kestabilan pasokan energi. “Denpasar yang paling menerima karena kekhawatiran dapat terjadi krisis energi listrik,” ujar Ibnu Hamad, tenaga ahli lembaga penelitian Tridakomi Andalan Semesta yang juga Guru Besar Komunikasi Universitas Indonesia saat memaparkan hasil penelitian untuk BATAN di kantor BATAN, Kuningan, Jakarta, Selasa (24/8/2010).

Meskipun tingkat penerimaan masyarakat terhadap pembangunan PLTN tersebut cukup tinggi, hasil jajak pendapat juga menunjukkan bahwa tingkat pemahaman masyarakat terhadap PLTN masih rendah. “Masyarakat yang kurang paham 51,2 persen, tidak paham 28,9 persen, yang cukup paham 18,9 persen, yang tidak 28,9 persen,” kata Ibnu.

Ketidakpahaman tersebut dikarenakan hanya sedikit responden yang pernah menerima sosialisasi tentang PLTN dari BATAN. “Kalau sosialisasinya benar, bisa meningkat penerimaannya,” tambahnya.

Penerimaan terhadap rencana pembanguan PLTN paling banyak datang dari kalangan pengurus organisasi massa, anggota DPRD serta aparat pemerintah.

Selain karena nuklir dapat menjadi pasokan energi, mereka menerima karena PLTN merupakan program pemerintah dan berkontribusi bagi perkembangan IPTEK. Sedangkan yang menolak, yakni sekitar 24,6 persen dikarenakan mereka khawatir akan kecelakaan atau kebocoran nuklir, penyalahgunaan nuklir menjadi senjata, serta pencemaran radioaktif akibat pembangunan PLTN.

Penelitian jajak pendapat tersebut dilakukan guna mengukur sejauh mana sosialisasi BATAN mengenai PLTN berhasil. “Paling tidak tahun ini dua kali, pada semester pertama pada semester kedua, kami laporkan sebelum tahun anggaran selesai,” ujar Kepala BATAN, Hudi Hastowo dalam kesempatan yang sama.

Jajak pendapat yang dilaksanakan 31 Mei-15 Juni di 22 daerah dalam 7 provinsi Jawa-Bali tersebut dilakukan dengan metode wawancara tatap muka. Sebanyak 3.000 responden yang dipilih secara acak terdiri dari 2000 masyarakat umum, 1.000 orang tertentu.

http://sains.kompas.com/read/2010/08/24/17364111/57.6.Persen.Terima.Pembangunan.PLTN

Bagian 2

Indonesia Belum Siap untuk Membangun PLTN

Selasa, 3 Agustus 2010 | 04:24 WIB

Jakarta, Kompas – Hingga 2019, belum ada proyeksi Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir karena pertimbangan banyak faktor, antara lain ketersediaan energi nonmigas lainnya yang lebih potensial, aspek penguasaan teknologi, penerimaan masyarakat, serta pendanaan.

Meski nuklir perlu tetap dipertimbangkan sebagai energi alternatif masa depan di Indonesia, sesuai undang-undang ketenaganukliran, bangsa ini harus mandiri dalam pengembangan teknologi nuklir untuk pembangkit listrik. Dan, teknologi yang dipilih bukan fisi atau penguraian, melainkan fusi atau penggabungan nuklir yang jauh lebih aman.

Hal ini terangkum dalam Forum Diskusi tentang Prospek PLTN dalam Memenuhi Kebutuhan Listrik yang Terjangkau di Jakarta, Senin (2/8). Sebagai pembicara adalah Deputi Bidang Teknologi dan Energi Nuklir Badan Tenaga Nuklir Nasional Adi Wardoyo; Kepala Badan Pengawas Tenaga Nuklir As Natio Lasman; Direktur Bisnis dan Manajemen Risiko PLN Murtaqi Syamsuddin; serta anggota Dewan Energi Nasional, Rinaldy Dalimi.

Rinaldy, secara pribadi, lebih cenderung agar Indonesia mengembangkan energi terbarukan yang potensial, yaitu bahan bakar nabati, panas bumi, energi surya, dan tenaga gelombang atau arus laut. Semua sumber untuk energi terbarukan itu telah tersedia di sejumlah tempat di Indonesia.

”Pemerintah dalam hal ini harus segera memutuskan ya atau tidak pembangunan PLTN di Indonesia. Jangan ini dibiarkan berlarut tanpa kejelasan karena biaya sosial akan sangat besar,” ujar Rinaldy. Meski begitu, ia melihat risiko PLTN memang sangat tinggi sehingga pemerintah sulit mengambil keputusan.

Dari biaya pembangkitan listrik dengan berbagai jenis bahan bakar di dunia, Murtaqi mengungkapkan, PLTN adalah yang termurah, hanya 4,19 sen dollar per kilowatt jam, sementara dengan bahan bakar lain 6,33 sen dollar-18,33 sen dollar per kWh. ”Kalau bisa dengan harga yang baik, kenapa tidak?” ujarnya. Namun, pembangunan PLTN di Indonesia memiliki banyak kendala, antara lain biaya kapital sangat tinggi dan masa konstruksi amat lama.

Sementara Adi Wardoyo mengatakan, rencana penggunaan nuklir telah ada pada 1960-an dan terus mengarah pada rencana pembangunan PLTN.(YUN)

http://sains.kompas.com/read/2010/08/03/04240479/Indonesia.Belum.Siap.untuk.Membangun.PLTN





Kurma, buah dari Arab, teman berbuka puasa dan faedahnya

24 08 2010

Hal yang sangat menggelikan (atau mengherangkan?), ketika kita berada di rentang waktu antara saat mau berbuka dan setelah berbuka. Kenapa?, saat mau berbuka biasanya fikiran udah menghayal kemana-mana soal menu kita untuk berbuka puasa. Kalo bisa, segala yang lezat-lezat dari es campur, kolak, kue, gorengan dan makanan/minuman lainnya numplek di meja makan dan kudu masuk ke perut semua. Namun, pas kita berbuka hanya dengan segelas teh manis, semua hayalan tadi “sirna” sudah. Mulai kita pelan-pelan mengkonsumsi makan/minuman lainnya. Biasanya sesudah tarawih baru rada makan berat, atau malah langsung tidur.

Makan/Minuman hidangan puasa di Indonesia akan cenderung diperkaya oleh cirri khas kuliner Indonesia, tadi itu, kolak, es campur, pisang ijo, dll yang rata-rata semuanya ber-santan ria dan ber-manis ria. Pasangan panganan tersebut jelas mengandung kolesterol dan glukosa. Tubuh jadi berat tuh untuk mengurai zat-zat tersebut, biasanye dampak akan kelihatan pas pulang tarawih. Langsung tancep tidur, atau malah tidur saat tarawih. Namun kita juga gak perlu apriori deh sama masakan khas bangsa kita, khususnya yang pada muncul saat-saat bulan Ramadhan. Toh semua kembali ke pilihan kita, mau makan ataw minum yang mana? Kembali ketulisan di atas, semua hayalan soal makan biasanye pada hilang setelah kita berbuka.

Makanan apa sih yang bukan Indonesia, tapi muncul saat bulan puasa? Buah kurma, dari pohon jenis palem yang berbuah. Pohon kurma diyakini berasal dari dataran sekitar teluk Persia dan pada zaman kuno kurma memang melimpah di antara sungai Nil dan sungai Eufrat. Alphonse de Candolle mengklaim bahwa pohon kurma tumbuh di masa pra sejarah mulai dari Sengal hingga lembah sungai Indus di India Utara, khususnya di antara garis lintang 15 dan 30. Ada bukti arkeolog penebangan di wilayah Arab bagian timur pada 4000 tahun sebelum masehi.  Kurma sering kali di anggap sebagai lambang kesuburan, dan digunakan sebagai gambar di simbol-simbol mata uang. Banyak sekali literature yang menjelaskan tentang sejarah dan kisah yg berkenaan dengan kurma[1]. Nah, itu buah saban bulan puasa pasti berdatangan ke Indonesia, dan harganyapun bervariasi banget, ada yg sekilo cuman lima rebu perak sampe ada yang sekilo ratusan ribu perak (kayak apa yah rasanya, kurma yang mahal?). Paul Popenoe menuliskan daftar jenis kurma sebanyak 1.500 , dalam bukunya “The Date Palm (palm kurma)”, ditulis pada tahun 1924 (publikasi 1973)[2]. Di Iraq kini ada 450 jenis tanaman kurma betina, beberapa yang popular di antaranya ialah:

  1. Kurma ‘Zahdi” (merupakan jenis kurma terbanyak dengan 43% dari pertanian kurma, jenis ini memiliki harga rendah)
  2. Kurma ‘Sayer’ (23 % hasil pertanian kurma adalah jenis ini, di pasaran jenis ini memiliki harga tinggi)
  3. Kurma ‘Halawi’ (13%, memiliki harga tinggi)
  4. Kurma (6%,  memiliki harga tinggi)
  5. Dan juga jenis ‘Khastawi, ‘Brem’, dan Chipchap
  6. Kurma ‘Sawaya’ dan sejenisnya pada 1983 tercatat sebagai jenis kurma dengan yg masuk dalam daftar 55 besar kurma pertanian di Saudi Arabia yang memiliki   kadar gula, tannin dan vitamin.

Ternyata urusan kurma ribet juga yah. Nah jangan lupa ternyata kurma juga udah diteliti dan komposisi kurma ternyata beragam. Kurma kaya dengan protein, serat gula, vitamin A dan C serta mineral seperti zat besi, kalsium, sodium dan potasium. Kandungan protein didalam kurma sebesar 1.8 – 2.0 persen, serat sebanyak 2.0 – 4.0 persen dan gula sebesar 50 – 70 persen glukosa.[3]. Selain itu berdasarkan penelitian, Kesahatan Dunia (WHO), zat gula yang ada didalam kurma itu berbeda dengan gula pada buah-buahan lain seperti gula tebu atau gula pasir yang biasa mengandung sukrosa dimana zat itu langsung diserap kedalam tubuh. Hal ini membuat gula itu harus dipecahkab terlebih dahulu oleh enzim sebelum berubah menjadi glukosa. Sebaliknya, kurma tidak menbutuhkan proses demikian. Sementara potasium didalam kurma berguna untuk mengatasi masalah stress, sembelit dan lemah otot. Tidak hanya itu, berkat zat besi dan kalsium yang ada pada kurma, orang bakal terhindar dari penyakit yang beresiko tinggi seperti penyakit jantung dan kencing manis.

Dalam setiap 100 g kurma kering terkandung vitamin A 50 IU, thiamin 0,09 mg, riboflavin 0,10 mg, niasin 2,20 mg, serta kalium 666 mg. Zat-zat gizi itu berfungsi membantu melepaskan energi, menjaga kulit dan saraf agar tetap sehat serta penting untuk fungsi jantung. Riboflavin dan niasin misalnya, akan membantu melepaskan energi dari makanan, sementara thiamin membantu melepaskan energi dari karbohidrat. Vitamin A dan niasin memainkan peranan dalam membentuk dan memelihara kulit yang sehat. Thiamin penting bagi sel-sel saraf, sementara niasin menjaga fungsi normal saraf. Kurma juga mengandung banyak mineral penting, seperti magnesium, potasium, dan kalsium. Mineral-mineral itu sangat diperlukan oleh tubuh. Serat yang terdapat dalam kurma berfungsi melunakkan usus dan mengaktifkannya, yang secara alami bisa mempermudah buang air besar. Dalam kurma juga terdapat semacam hormon potuchsin yang bisa menciutkan pembuluh darah dalam rahim, sehingga bisa mencegah perdarahan rahim [4].

Jadi faedah kurma juga beragam, selain untuk menjaga stamina tubuh baik habis berbuka maupun saat berpuasa (di makan saat sahur), juga untuk mencegah berbagai penyakit, seperti stroke, jantung, kencing manis dan banyak lagi. Nah, bagi kita yang mungkin berbpenghasilan pas-pas, gak perlu juga beli yang ratusan ribu per-kilo harganya. Mungkin beli kurma dari jenis “Zahdi” saja sudah cukup, karena selain fakta ilmiah yang mendukung faedah dan kebajikan dari kurma, hadis-hadis yang menjelaskan soal kurma  juga ada. Malah dalam Al Quran juga sudah disinggung soal kurma, seperti dalam Surah Maryam, ayat 25-26 perihal Siti Maryam yang disinggung Nabi diatas. Firman Allah, “Dan goyanglah pangkal pohon kurma itu ke arahmu, maka pohon itu akan menggugurkan buah yang masak kepadamu, maka makan serta minumlah dan bersenang hatilah kamu.” Sedangkan hadis yang menguraikan tentang kurma adalah Berdasarkan asbabul wurud (sebab-sebab turunnya suatu hadist) disebutkan dulu Nabi Muhammad s.a.w kalau berbuka puasa yang dimakan adalah kurma. Kurma yang dimakan itu diberi nama ‘ajwah (ajua). Ceritanya, pada saat itu ajua adalah nama anak Salaman Alfarisi, orang nasrani yang akhirnya masuk Islam. Dia mewakafkan lahan kurmanya untuk perjuanan Islam. Untuk mengenang jasa-jasanya itu, akhirnya Rasul menamakan kurma yang dimakannya saat berbuka puasa sebagai kurma ajua. Bahkan, dalam hadist yang lain Beliau sendiri sempat menyatakan, “Rumah yang tidak ada kurmanya seperti rumah yang tidak ada makanan.” Perkataan Rasullah tersebut menunjukan betapa pentingnya khasiat yang dapat diambil dari buah kurma[5].

Bila dimakan oleh anak-anak, maka kurma memberi khasiat untk mencerdaskan otak mereka. Cukup beralasan, bila Rasullah s.a.w menganjurkan bagi para isteri yang mengandung untuk makan buah kurma. Kata Nabi, “Berilah makan buah kurma kepda isteri-isteri  kamu yang sedang hamil, karena isteri-isteri kamu yang sedang hamil. Karena sekiranya wanita hamil itu memakan buah kurma, niscaya anak yang akan lahir kelak akan menjadi anak yang penyabar, bersopan santun serta cerdas. Sesungguhnya makanan Siti Maryam takkala melahirkan Nabi Isa a.s adalah buah kurma. Sekiranya, Allah s.w.t., menjadikan suatu buah yang lebih baik dari pada buah kurma, maka Allah telah memberi makan buah itu kepada Siti Maryam.” (H.R. Bukhari).

Nah, sodare-sodare. Kalo mikirin lagi saat sebelum berbuka dan setelah berbuka bagaimana nafsu makan/minum kita terbuai karena godaan beragam makana/minuman khas yang memang pasti lezat-lezat, kenapa saja kita ndak berbuka dengan kurma dan air putih doang. Saya sih juga mikirin, bahwa dengan hanya berbuka seperti itu dan kemudian kita makan malam ala kadarnya seperti saat-saat kita sebelum berpuasa, maka saya yakin kenaikan harga-harga bahan makanan pokok sebelum ramadhan dan selama ramadhan tidak terjadi. Lucunya, orang akan bilag ini tradisi kok…nah loh? Tradisi yang mana?. Padahala Rasullah sendiri enggak sama  sekali mengajarkan berbuka dan sahur dengan panganan yang berlebih, juga dengan hari raya Idul Fitri. Yang disarankan adalah berpakaian bagus dan bersih, yaitu bukan pakaian baru, tapi pakain yng layak dipakai dan tentunya bersih dari najis. Kondisi-kondisi yang memaksa kita untuk berlebih dalam menghadapi Ramadhan dan Idul Fitri justeru akan bertentangan dengan nilai-nilai Islam dan makna dari bulan suci dan hari fitri. Malah kita dianjurkan bersedekah kepada yang tidak berkehidupan seperti kita.

Ayo deh, kita mulai berbuka dengan kurma dan menjalani bulan suci ini dengan ala kadarnya terkait menu-menu dan pakaian. Yang dilebihkan-lebihkan adalah ibadah dan amalannya. Kurma semata diturunkan tidak hanya dengan faedahnya saja, tapi menjadikan ICON kesederhanaan dalam hidup dan Islam bukanlah agama yang melebih-lebihkan sesuatu.

Lagi pengen jadi Ustadz, 24 Agustus 2010

[1]. http://masbadar.com/2009/06/14/kurma-asal-usul-penyebaran-varietasnya/

[2]. www.hort..purdue.edu/newcrop/morton/Date

[3]. http://www.dtjakarta.or.id/content/view/52/33/

[4]. http://tunhafez.multiply.com/journal/item/18/Kebaikan_Kurma

[5]. Majalah Asy-Syariah Vol. 1 No. 03 hal 73-74

Foto-foto diperoleh dari beberapa sumber di internet.





Surat dari sahabatku Ai Melani buat pak SBY

23 08 2010

Daejeon, 09 Juli 2010

Kepada Yth
Presiden RI
Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono
PO BOX 9949 Jakarta 10000
Jl. Alternatif Cibubur Puri Cikeas Indah No. 2
Desa Nagrag Kec. Gunung Putri
Bogor – 16967

Dengan Hormat,

Perkenalkan, nama saya Ai Melani saya adalah mahasiswa pasca sarjana Korea Advanced Institute of Science and Technology jurusan Teknik Nuklir.

Adapun maksud saya menulis surat ini adalah Saya ingin mempertanyakan kebijakan energi yang bapak gulirkan dan saya baca di detikfinance.com tertanggal 18 Juni 2010, bahwa RI belum berniat membangun PLTN.
Saya menyayangkan pernyataan Bapak tersebut, mengingat beberapa pemerintah daerah telah menyatakan kesediaan wilayahnya untuk dibagun PLTN di wilayahnya sebutlah Gubernur Bangka Belitung, Gubernur Kalimantan timur, gubernur gorontalo. Hal ini menunjukkan bahwa PLTN bukanlah hal yang ditolak di bumi Indonesia, seperti yang bapak sampaikan.

PLTN menjadi sebuah keniscayaan bagi Indonesia, jika Negara kita ingin maju baik secara ekonomi, infrastruktrur dan teknologi, karena untuk maju kita memerlukan energy yang tersedia 24jam sehari dan 365 hari, dan ini hanya bisa dipenuhi oleh energy yang berbasis dasar seperti energi nuklir.

Persiapan pembangunan nuklir untuk tujuan damai pun yang telah dipersiapkan oleh Presiden Soekarno sampai Presiden Megawati baik SDM, perangkat hukum, kelembagaan dan berbagai fasilitas Iptek nuklir lainnya, kemudian telah Bapak tindaklanjuti dengan beberapa perangkat hukum antara lain Peraturan Presiden No 5 tahun 2006, dan Undang No 17 tahun 2007 serta dukungan politik DPR dan dukungan teknis IAEA, maka tidak ada lagi alasan apapun untuk menunda pembangunan PLTN.

Indonesia dari sisi persiapan sudahlah siap jika dibanding Negara seperti Uni Emirat Arab yang tahun 2009 menandatangani kontrak pembangunan PLTNnya dengan korea selatan. Indonesia dari sisi persiapan sudahlah siap jika kita bandingkan dengan Vietnam yang tahun 2010 ini menandatangani kontrak pembangunan PLTNnya dengan rusia.

Indonesia bisa dinyatakan siap juga, mengingat kita telah mengoperasikan reaktor riset lebih dari 48 tahun. Dan seluruhnya dinyatakan aman dan selamat beroperasi.
Oleh karena itu menimbang:
1.Telah tersedianya wilayah untuk pembangunan PLTN
2.Telah terbukti bahwa pengoperasian reactor riset terbilang aman dan selamat
3.Telah tersedianya SDM yang mencukupi secara kapabilitas dan kapasitas secara intelektual
4.Telah tersedianya badan pengawas dan pelaksana teknis dengan perangkat peraturan dan petunjuk teknisnya

Saya meminta Bapak untuk mengeluarkan instruksi presiden yang menyatakan bahwa Indonesia GO NUKLIR mulai tahun 2010 dan mulai melaksanakan pembangunan PLTN untuk siap beroperasi mulai tahun 2017 sebagaimana direncanakan. Serta menganulir pernyataan Bapak di Detik finance tersebut diatas.

Demikian, atas perhatian Bapak saya ucapkan terima kasih,
Hormat Saya,

Ai Melani
Mahasiswa Pasca Sarjana Korea Advanced Institute of Science and Technology

suber/link: http://www.facebook.com/?ref=home#!/note.php?note_id=416037478330

Fotonya Ai:





Akademisi dan Pencari Nafkah…

22 08 2010

Kalo diitung-itung, lumayan juga dah 5 tahun aku menjadi dosen di suatu PTS di Bogor, kira-kira mulai dari tahun 2005-an deh. Sebenernya sih aku mulai ngajar jadi dosen dari tahun 1999 pada PTS di Jakarta. Namun karena aku keburu sekolah lagi (S2) dan sesudah sekolah selesai mulai gak kuat untuk PP Bogor-Jakarta, akhirnya berhenti (2003) dari PTS tersebut.

Mengajar nampaknya sudah mulai menjadi bagian dari hidupku sejak aku SD mungkin, ngajarin teman-teman menggambar awalnya. Kemudian di SMA terkadang gantiin guru matematiku (Bu Eti) kalo beliyau berhalangan hadir, pas lulus SMA juga aku ngajar anak tetangga, dan tentunya dengan honor yang lumayan untuk gantiin uang rokok. So, sejak itu ngajar menjadi suatu hobby dan masalah honor yang ala kadarnya hanya bagian yang kadang gak kepikiran, yang penting ngajar dan bisa ngelepus. Tiba di bangku kuliah, ada juga kegitan himpunan, namanya responsi buat adik-adik kelas, juga aku ikut-ikutan ngajarin matematika fisika (kalo gak salah…ya?), terus pas waktu jadi ketua bidang litbang di himpunan, aku buat quisoner untuk mengetahui korelasi pengetahuan fisika anak-anak SMA terhadap aplikasinya dan “like and dislike”nya mereka. Oh, ya aku kuliah di jurusan fisika. Hasilnya riset-risetan tersebut menunjukkan, bahwa perlunya seorang guru fisika yang bisa meyakinkan anak-anak didiknya bahwa elmu fisika itu banyak bisa diaplikasiin. Malah semua teknologi yang digunakan manusia turun dari fisika (Ups, kebanyakan omong fisika nih). Balik soal ngajar, kami juga dari himpunan ngadain semacam pengajaran kepada murid-murid sekolah baik SMP dan SMA disekitar kampus. Tujuannya membantu para guru untuk mempercepat pemahaman muridnya terhadap elmu fisika dan matematika. Lumayan deh, cukup banyak interaksi sosialnya. Pemikiran waktu itu, agar dampak PTN yang ada di suatu wilayah tidak hanya melulu naikkin nilai ekonominya (maksudnya dengan adanya kost-kost-an dan kegiatan ekonomi untuk kebutuhan mahasiswa), namun juga harus berdampak terhadap ipteknya. Muluk gak tuh…, tapi waktu itu jalan terus. Hingga akhirnya kegiatan tersebut terhenti, karena apa? Aku lupa deh. Moga aja adik-adik kelasku, kalo baca ini bisa nerusin lagi. Manfaat keberadaan kita akan terasa jika langsung dilakukan dan diterapkan pada masyarakat sekitar kampus.

Akhirnya, kata “akademisi” jadi bagian dari perjalanan hidupku, selain aku sendiri bekerja sebagai peneliti. Nah, ini emang pasangan yang kelop, bahwa pendidikan dan penelitian emang dua kata yang udah dijodohin dan pasangan ideal. Meski di jaman sekarang, mereka berdua (pendidikan + penelitian) sudah harus melahirkan “anak”,  namanya “enterpreuneur” (bener gak aku nulisnya ya?). Alias semua produk-produk dari dua hal tersebut sudah harus bisa diaplikasikan, bermanfaat dan bisa dijual. Yang dijual tentunya karya ilmiah atau semacam “kebaharuan”, kerenya inovasi kali ya. Pendidikan, disini aku memang merasakan tugas sebagai seorang pendidik atawa di PT disebutnya akademisi aku geluti. Sangat menarik dan variatif persoalan dalam kependidikan, menghadapi murid-murid dengan latar belakang yang variatif dan kemampuan yang variatif, perlu metode pengajaran dan sikap yang variatif. Bahasa temen ku, kudu bisa maen sirkus. Bagaimana tidak, elmu yang harus diberikan kepada murid-muridku, jika mereka denger aja judul kuliahnya udah “gerah”, yaitu fisika dasar dan matematika tekhnik. Wah, repot jadinye. Tapi, itu tadi karena dah jadi hobby, tugas ngajar jadi agak ringan (enggak kepaksa maksudnya). Walhasil, banyak metode ngajar yang aku kembangkan, dengan tujuan agar murid-muridku enggak phobia sama mata kuliah yang aku berikan. Bayangin deh, aku kalo muali ngajar fisika, udah buat statemen ke anak didikku agar mereka jangan sekali-kali “ngapalin” rumus-rumus. Bingung jug awalnya mereka, namun lama-lama mereka mulai faham. Bahwa, apa yang aku ajarkan adalah rangkuman matematis dari proses yang terjadi di jagad raya ini, dan semuanya selalu ada disekitar kita semua. Sampai sekarang aku masih terus-terusan mengembangkan metode agar matakuliahku makin bisa diterima dan disukai murid-muridku. Aku pernah bilang ke mereka, kalo mereka ngejawab soal fisika pake acara “diketahui” dan “ditanyakan” tanpa “ngegambar” kejaidan, mending balik saja  lagi ke SMA/SMK. Konsep, dan konsep yang harus dipegang, bukan rumus dan angka-angka saja. Kalo tahu konsepnya, yang namanya rumus dan angka bakal ngikutin sendiri. Tentunya juga ngajar fisika dan matematika, juga pake ala “debodor”, wih kalo enggak bisa pada kabur tuh mahasiswa. Intinya, ngajar sebagai akademisi sangat menyenangkan dan bikin hidup ini merasa terus punya arti, apalagi kalo murid-muridku 80% lebih dapet nilai AB ke atas.

Tugas akhir, adalah bagian yang paling ujung untuk setiap proses pendidikan setelah SMA. Kalo enggak praktek, ya riset. Riset untuk S1 macam-macam bentuknya, bisa pemodelan, buat alat, ataw cuman simulasi doang pake computer software, de-el-el. Nah, masalah yang menarik pada saat tugas akhir adalah menanamkan “pola fikir” bukan hanya standar keilmiahan saja yang ditargetkan. Kebanyak mahasiswa belom sampai ke arah itu, dan bukan salahnya mereka. Justeru akademisi yang harus bertanggung jawab. Terlihat bahwa, bagaima suatu masalah diidentifikasi, terus dicarikan jalan keluarnya dan dibuat batasannya, terus teori atau pengetahuan apa yang ngedukung untuk pemecahan masalah, nah kemudian metode. Biasanye para tugas akhir-wan/wati, paling mudah tuh ngumpulin bab 1 ampe bab 3, mentoknye di bab 4 dan 5. Alias kemampuan analisis, termasuk ngitung dan membahasa suatu trend/profile atau apalah namanya yang keluar dari hasil risetnya, babak belur. Kembali gak salah mereka juga sih. Yang mengenaskan akhirnya ada yang lulus dengan standar “kasihan” dan ini yang sesungguhnya mencederai perasaan para akademisi (bagi yg mikir tentunya). Meski tidak sedikit juga yang lulus dengan nilai yang bagus dan layak dipertanggung jawabkan.

Kalo dirunut-runut kenapa kok bisa begitu? Yah, kalau ngebandingin dengan PT yang udah bagus alias mapan, keliatan sih bedanya. Sorotanku ada pada pola mereka menjadi akademisi tidak mereka jadikan sebagai “sarana” untuk mencari nafkah saja. Bahwa, menjadi akademisi adalah suatu pilihan hidup (bukan dari pilihan hidup yang udah mentok). Emang beda sih, kalo yang namanya cari nafkah, yah seperti kita melakukan suatu pekerjaan yang bersifat rutin dan hanya perlu pengetahuan ala kadarnya saja, gak perlu inovasi atau tetek-bengeknya, yang penting jalan dan bisa makan (kalo perlu bisa nabung buwat beli kendaraan atau property lainnya). Sebagai akademisi, semuanya mesti lebih. Memang sih, nilai inkam akan terkorelasi dengan “kekhusyuan” akademisi saat bertugas, toh akademisi juga bukan “ayam” yang gak butuh inkam. Dalam hal ini yang punya duwit, pemerintah sudah membuat mekanisme macem-macem, agar para akademisi terus menggenjot kemampuan mereka, dan semua kudu terukur (salah satunya sertifikasi), sehingga rewardnya jelas. Dah dimulai sejak 2005-2006 (lupa tepatnya). Sekali lagi, kalo emang dah males, akhirnya ada juga yang akal-akalan untuk bisa terukur. Soalnya, antara “reward and punishment” gak berimbang, agak ke rewardnya. Mungkin karena rewardnya dianggap belom layak. Pokoknya apapun deh, penyebab sulitnya anak didik untuk lebih cepat mengerti dan menguasai materi studinya, tidak akan pernah terlepas dari peranan akademisinya. Itu yang pasti. Bisa saja sih dengan mudah para akademisi ngasih nilai dengan mudah, namun kemampuan akan terukur dan terlihat ketika mereka harus menyelesaikan tugas akhirnya. Hampir rata-rata ilmu-ilmu yang terkait dengan riset mereka, banyak yang lupa alias tidak ngerti. Yang ketiban tentunya dosen pembimbing, saat membimbing akhirnya kudu juga mengajar kuliah-kuliah yang sudah lewat banyak. Ironis, kalo ada dosen pembimbing yang ala kadarnya juga membimbing. Lulus sih lulus, tapi bisa tidak dipertanggung jawabkan sama tuhan dan masyarakat, itu sih muluk deh. Sama dirinya sendiri aja. Nah, harus bagaimana jadinya?

Orang yang buat Tri Dharma Perguruan Tinggi (TDPT), bukan asal ngejeplak. Dua unsur pokok dalam TDPT adalah pendidikan dan penelitian, satu unsur penunjang TDPT adalah pengabdian pada masyarakat. Coba lihat, baca dan fikir baik-baik, dua unsure pokok dari TDPT. Logikanya, seorang akademisi harus mengajar dan meneliti juga. Kebanyakan di PT, cumin ngajar doang. Bahan-bahan yang diajarkan hanya text book, kemudian ketika ngejelasin ke mahasiswa cumin dari text book. Pengalaman empiric seorang akademisi terkait iptek yang dia kuasai dan kuliah yang diberikan harus kuat ikatannya. Kembali ke tulisan di atas, metode-metode pengajaran akan terus berkembang seiring perkembangan iptek dan kemampuan akademisi dalam melakukan penelitian terhadap iptek yang berkembang secara cepat. Sehingga pegajaran menjadi dinamis karena factor kemampuan akademisi yang bergerak karena risetnya yang mengikuti perkembangan iptek. Nah loh? Kelihatan kan, kalo akademisi hanya mencari nafkah doang tanpa sadar apa intinya menjadi seorang GURU, dan untuk dosen apa itu TDPT. Repot deh, akhirnya ke kampus hanya untuk mencari nafkah, bukan untuk menjadi seorang akademisi.

Agustus 22, 2010. Tulisan ini dibuat karena pengamatan pribadi semata dan keprihatinan, penulis juga masih terus belajar dan belajar untuk menjadi akademis tulen dan peneliti beneran.

Sumber-sumber foto :

http://sudewi2000.wordpress.com

http://nasional.kompas.com/read/2010/06/07/1001002/Pansel.KPK.Jemput.Akademisi.





Reaktor Nuklir Jangan Dilewatkan

21 08 2010

PLTN Terus Diupayakan

Sumber : http://www1.kompas.com/read/xml/2010/08/20/03343774/reaktor.nuklir.jangan..dilewatkan
JUMAT, 20 AGUSTUS 2010 | 03:34 WIB

Jakarta, Kompas – Meskipun Indonesia kaya akan sumber daya alam dan energi, tapi jangan sampai melewatkan energi nuklir sebagai sumber daya energi alternatif, khususnya untuk listrik. Namun, untuk penerapannya harus dengan memperkuat kemampuan sendiri lebih dulu.

”Jangan terlena dengan banyaknya sumber daya alam dan energi yang tersedia. Kita akan memanfaatkan energi nuklir semaksimal mungkin,” kata Wakil Presiden Boediono saat menjawab pertanyaan peserta Program Pendidikan Reguler Angkatan (PPRA) XLIV Lembaga Ketahanan Nasional (Lemhannas) di Istana Wapres, Jakarta, Kamis (19/8).

Komen juarsa : Terlena dengan publikasi bahwa energy kita masih berlimpah, terlena dengan bisnis energi yaitu penjualan batu-bara dan penambangannya, proyek2 energi konvensional lainnya. Memaksimalkan pemanfaatan energi nuklir: karena nilai ke-ekonomian, dan terlepas dengan urusan politis dan penerimaan masyarakat.

Dalam acara pembekalan oleh Wapres Boediono itu hadir Menko Politik, Hukum, dan Keamanan Djoko Suyanto; Gubernur Lemhannas Muladi; serta 100 peserta PPRA Lemhannas.

Sebelumnya, seorang peserta menanyakan tindak lanjut pembangunan reaktor nuklir di Indonesia. Wapres Boediono pada 12-13 April lalu mewakili Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menghadiri Nuclear Security Summit di Washington DC, Amerika Serikat.

(no cemment)

”Ini (nuklir) adalah teknologi yang tidak bisa tidak harus dikuasai. Karena itu, penguasaannya jangan sampai dilewatkan begitu saja. Ke depan, itu (pemakaiannya) sangat jelas,” tambah Wapres.

Komen juarsa : Jelas ini menunjukkan bahwa kompetensi BATAN selaku litbang nuklir harus terus-terusan di tingkatkan termasuk peran serta dari instansi litbang lain dan PT, riset nuklir juga tidak melulu PLTN namun aplikasi nuklir dsb. Disiplin tidak terkolerasi dengan peningkatan kompetensi, kompetensi akan terkolerasi dengan riset dan hasil riset yang diperhitungkan di dunia, misalnya bagi peneliti tentunya karya ilmiah yang terus-terusan diterbitkan di internasional dengan media jurnal int. yang memiliki impact factor tinggi. Paten-paten dan metode-metode ilmiah terkait keilmuan dan keteknikan nuklir perlu diperbanyak, nuklir eksperties terkait SDM semakin diperhitungakan secara internasional.

Menurut dia, di sejumlah negara maju, kebangkitan kembali reaktor nuklir sudah terlihat. ”Risiko itu tetap ada. Dalam hidup ini, semua berisiko, mulai dari batu bara dan juga gas. Jadi, masalah reaktor nuklir harus dipelajari dengan benar-benar,” katanya.

Komen juarsa: Wapres sadar bahwa energy nuklir sudah kembali menjadi alternatif pilihan pokok (energy base) sebagai energy source untuk pembangkitan, dan ke depan akan menjadi primadona ketika sumber2 konvensioanl sudah mulai habis. Resiko atau safety factor dalam pengoperasian “machine” apapun akan selalu ada, terlebih PLTN yang memiliki resiko radiasi jika terlepas ke lingkungan saat terjadi accident. Mempelajari disini, tentunya dengan litbang dasar, dan terapan serta keseriusan pihak penyelenggara litbang dalam menguasi dan mengembangkan teknologi PLTN, khususnya safety dan aplikasinya.

Wapres menambahkan, energi nuklir memang mahal, tapi pembiayaannya bisa murah jika teknologinya dikuasai.

Tentang kapan waktunya reaktor nuklir untuk penyediaan energi direalisasikan, Wapres Boediono menjawab, ”Saya akan melihatnya sejalan perkembangan beberapa tahun ke depan. Namun, intinya, kita harus melakukan ini dengan memperkuat kemampuan kita sendiri dulu.”

Komen juarsa : kembali ke statemen di atas tentang “penguasaan tek. Nuklir” dan terkait dengan pernyataan “kemampuan kita sendiri dulu”, dimana hal itu sangat multi tafsir, maksudnya jika kita harus mampu dahulu untuk menguasai teknologi nuklir tanpa adanya transfer teknologi memalui first unit PLTN (seperti Korea dan Jepang), maka reaslisasi PLTN tidak bisa dihitung kapan waktunya, dan semua bergatung kepada kemampuan lembaga litbang yang memiliki tusi NUKLIR. Perkembangan beberapa tahun ke depan, adalah alasan untuk menunggu situasi politis, terkait kepercayaan masyarakat Indonesia tentang KEAMANAN dan KESELAMATAN teknologi PLTN, bisa jadi ketika pak Bud mencalonkan jadi presiden baru berani di realisasikan, selain tentunya juga karena pertimbangan ke-ekonomian. Jadi, pernyataan di atas menunjukkan kontardiktif terkait waktu karena factor kemampuan SDM Indonesia dalam menguasai teknologi PLTN, dan factor ke-ekonomiannya. Pak wapres adalah ekonom, factor ini juga menjadi pertimbangan logis bagi beliau, namun unsur ketidak percayaan terhadap SDM agak kental nampaknya.

Boediono mengakui, waktunya tidak bisa ditentukan pasti. ”Namun, kita akan berusaha sampai suatu saat kita sepakati bersama lokasinya, kita akan bangun reaktor nuklir untuk tujuan pembangkit listrik. Ini adalah cita-cita yang akan kita teruskan.” (har)

Komen juarsa : Kembali bahwa factor waktu semakin tidak jelas, dan banyak sekali parameter yang akan mempengaruhinya. Faktor public acceptance (terkait pemilihan tapak dan persetujuan masyarakt RI), komitmen internasional untuk nuklir tujuan damai, pencapaian nilai ekonomi yang baik, dengan “energy saving is money saving”, bahwa PLTN masih menjadi pembangkit listrik yang murah dan dapat menyediakan sumber energy dengan kuantitas besar.

……renungan dan guratan fikiran, 20 Agustus 2010 (mulai menulis, saran Lutfi)








Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: